Lupa Sandi?
Java Jazz Single

Ketika Teh Indonesia diminati Orang Slovakia

Farah Fitriani Faruq
Farah Fitriani Faruq
0 Komentar
Ketika Teh Indonesia diminati Orang Slovakia
Ketika Teh Indonesia diminati Orang Slovakia
Kementerian Perdagangan menargetkan kenaikan ekspor 300% hingga 2019. Target tersebut membuat Indonesian Trade Promotion Center (ITPC) Budapest di Hongaria, bekerja sama dengan Kedutaan Besar RI di Slovakia makin intensif melakukan promosi produk-produk Indonesia, salah satunya ekspor teh. "Kami optimis bisa mendongkrak ekspor ke Slovakia, terutama untuk produk kopi, teh, dan kakao," ungkap Kepala ITPC Budapest Hikmat Rijadi dalam keterangan tertulisnya, Sabtu (26/4/2015). Tak heran dengan semakin banyak minat masyarakat Slovakia kepada teh asal Indonesia, Hikmat membawa tiga perusahaan besar yang bergerak di bidang produk teh, kopi, dan kakao, yakni PT Pagilaran Indonesia, PT AIM Food Indonesia, dan PT Sosro Indonesia. "Perusahaan ternama di Indonesia kami ajak berpartisipasi pada pameran The 18th International Tea and Bonsai yang digelar pada 16-19 April 2015 di Nitra Slovakia, dan menghasilkan potensi transaksi sebesar US$ 20.000," katanya. Pameran ini diharapkan akan meningkatkan transaksi ekspor teh, kopi, dan kakao ke negeri Slovakia pada 2015 sebesar US$ 150 ribu atau naik sebesar 30%, dari capaian sebelumnya pada 2014 sebesar US$ 116,2 ribu. "Kami optimistis karena nilai ekspor kita untuk produk teh, kopi, dan kakao ke Slovakia pada 2013 hanya sebesar US$ 34.948, dan meningkat tajam sebesar 252,07% pada 2014 sebesar USD 116,2 ribu," tambahnya. The International Tea and Bonsai Expo merupakan kegiatan pameran tahunan nonstop international cultural and art show yang secara rutin diselenggarakan sejak 18 tahun lalu di Agro Komplex Nitra. Kompleks ini merupakan areal pameran terbesar di Slovakia. Pameran ini diikuti 11 negara diantaranya Indonesia, Vietnam, Thailand, Jepang, Puerto Rico, Italia, Polandia, Austria, Hongaria, Republik Ceko, dan Slovakia. Para pengunjung Paviliun Indonesia antusias mencicipi produk teh melati dan teh hitam. Sekitar 1.000 gelas ludes diserbu pengunjung. "Kami gembira, produk teh Indonesia sangat diminati masyarakat Slovakia yang dikenal sebagai salah satu penikmat teh dan kopi," tuturnya. Beberapa pengunjung bahkan beberapa kali mengunjungi Paviliun Indonesia, untuk menikmati produk teh dan bertanya bagaimana cara mendapatkan produk teh dan kopi Indonesia di Slovakia. Untuk menarik pengunjung, KBRI Slovakia menampilkan tarian Poco-poco. Sejumlah pengusaha lokal diperkirakan akan terus melakukan transaksi pembelian produk teh dan kopi. "Teh dan kopi merupakan salah satu produk unggulan Indonesia di wilayah Eropa Tengah dan Timur dan diharapkan nilai ekspornya terus akan tumbuh pada tahun-tahun mendatang," tandasnya. disadur dari DETIK

Pilih BanggaBangga0%
Pilih SedihSedih0%
Pilih SenangSenang0%
Pilih Tak PeduliTak Peduli0%
Pilih TerinspirasiTerinspirasi0%
Pilih TerpukauTerpukau0%
Laporkan Artikel

Mengapa Ingin Melaporkan Artikel Ini?

TENTANG FARAH FITRIANI FARUQ

life is too short to be negative. ... Lihat Profil Lengkap

Ikuti
Next
BJ. Habibie

Tanpa cinta, kecerdasan itu berbahaya. Dan tanpa kecerdasan, cinta itu tidak cukup.

— BJ. Habibie