Lupa Sandi?

Menengok Bule Penjual Tempe di London

Akhyari Hananto
Akhyari Hananto
0 Komentar
Menengok Bule Penjual Tempe di London

Kegemarannya akan tempe dimulai saat menjadi guru bahasa Inggris di Jakarta tahun 1995.

Seorang warga Inggris yang memiliki warung tempe di London bercerita tentang kegiatannya dalam satu minggu untuk mempersiapkan makanan khas Indonesia itu.

William Mitchel yang membuka warung tempe dua tahun lalu di satu pasar di London mengatakan ia ingin memperkenalkan tempe agar masuk ke "setiap dapur di Inggris". null "Saya bule tukang tempe," kata William dalam bahasa Indonesia. "Saya punya tiga pekerjaan, buat tempe, masak tempe dan promosikan tempe," kata William.
William Mitchell mulai membuka warung tempe dua tahun lalu.
William mengatakan ia memulai harinya dengan belanja keperluan untuk memasak tempe pada akhir pekan. "Senin dan Selasa saya gunakan untuk membuat tempe dan kemudian hari Rabu sampai Jumat saya jualan di pasar," kata William kepada BBC Indonesia. "Di pasar, saya datang sekitar pukul 07:30 pagi dengan mendirikan tenda dan kemudian dengan dibantu satu orang saya mulai masak tempe sekitar jam 10:00 dan jualan pada waktu jam makan siang," tambahnya.

Konsumen orang Inggris

Berita tentang "bule tempe" sebelumnya sempat populer di Facebook BBC Indonesia (segmen # KabarDariInggris). Pengguna bernama MGeklan menulis, "Wah tempe diminati dan disukai oleh orang asing?"
null
Sabtu dan Minggu digunakan untuk berbelanja di pasar.
Siroj Hikam, pengguna Facebook lain, bertanya, "Siapa saja konsumen yang membeli tempe?" William mengatakan, "Sebagian besar orang Inggris di London, namun karena London sangat internasional jadi konsumen saya dari seluruh dunia."
tukang tempe Kegemarannya akan tempe dimulai saat menjadi guru bahasa Inggris di Jakarta tahun 1995.

Ia mulai gemar makan tempe saat bekerja di Jakarta pada tahun 1995 sebagai guru bahasa Inggris. William kemudian belajar tempe khusus di sejumlah kota di Jawa termasuk di Malang. "Saya banyak menggunakan uang tabungan saya untuk membuat bisnis ini, agak kesulitan dalam enam bulan pertama, namun sekarang lumayan sudah mulai menghasilkan." "Setiap Rabu, Kamis dan Jumat, saya datang pagi untuk membuat tenda di pasar, kemudian saya masak dan jualan dua jam selama makan siang," tambah William. (BBC Indonesia)
Pilih BanggaBangga20%
Pilih SedihSedih10%
Pilih SenangSenang30%
Pilih Tak PeduliTak Peduli0%
Pilih TerinspirasiTerinspirasi10%
Pilih TerpukauTerpukau30%
Laporkan Artikel

Mengapa Ingin Melaporkan Artikel Ini?

TENTANG AKHYARI HANANTO

I began my career in the banking industry in 1997, and stayed approx 6 years in it. This industry boost his knowledge about the economic condition in Indonesia, both macro and micro, and how to unders ... Lihat Profil Lengkap

Ikuti

ARTIKEL TERKAIT

7 Puncak Dunia

Yufi Eko Firmansyah9 bulan yang lalu

Tahukah Anda, Seberapa Luas Indonesia ?

Yufi Eko Firmansyah10 bulan yang lalu

Indonesia, Menuju Takhta E-Commerce Asia Tenggara

Asrari Puadisatu tahun yang lalu

Menjadi Penguasa Telekomunikasi Asia Tenggara

Asrari Puadisatu tahun yang lalu

Internet Gahar, 1 GB Per Detik

Asrari Puadisatu tahun yang lalu
Next
Andrea Hirata

Berhenti bercita-cita adalah tragedi terbesar dalam hidup manusia.

— Andrea Hirata