Lupa Sandi?

Tiga Kapal Cepat Berudal Penjaga Perairan Kepri

Akhyari Hananto
Akhyari Hananto
0 Komentar
Tiga Kapal Cepat Berudal Penjaga Perairan Kepri
Tiga Kapal Cepat Berudal Penjaga Perairan Kepri
Tiga kapal cepat berpeluru kendali (rudal) karya anak bangsa yang diresmikan Panglima Armada RI Kawasan Barat Laksamana Muda TNI A. Taufiq R. memperkuat pengamanan perairan di Provinsi Kepulauan Riau (Kepri). "Ketiga kapal cepat rudal sangat cocok dioperasionalkan di perairan wilayah barat yang kondisinya lautnya relatif dangkal dan mempunyai gugusan pulau yang banyak, sehingga memiliki daya pukul dan berlari, hit and run," kata Taufiq di Dermaga Yos Sudarso Lantamal IV/Tanjungpinang, Sabtu. Dia menjelaskan, tiga kapal perang yang diresmikan itu adalah Kapal Republik Indonesia (KRI) Surik-645, KRI Siwar-646 dan KRI Parang-647 KCR 40. Ketiga kapal itu juga memiliki persenjataan, antara lain meriam kaliber 20 milimeter (mm), meriam 12,7 mm dan senjata andalan rudal C-705. "Ketiga kapal cepat rudal produksi PT Palindo Marine Shipyard Batam hasil karya putra-putri bangsa Indonesia siap bergabung memperkuat Satuan Kapal Cepat (Satkat) Armada Barat yang berpangkalan di Mentigi Tanjunguban Uban, Kepulauan Riau," ujarnya. Taufiq menjelaskan, beberapa waktu lalu ketiga kapal diluncurkan pada 12 September 2014 yang dikukuhkan dikukuhkan dan diresmikan masuk ke jajaran TNI AL oleh Menteri Pertahanan saat itu, Purnomo Yusgiantoro, kemudian bergabung di Batam sejak 27 September 2014. Pada 10 April 2015, ia menyatakan, dilaksanakan penandatanganan Berita Acara Serah Terima Kapal Cepat Rudal 40 M (KRI Surik-645, KRI Siwar-646 dan KRI Parang-647 ) Nomor BA/22/ IV/2015 dari Markas Besar Tentara Nasional Indonesia Angkatan Laut (Mabesal) kepada Koarmabar, untuk selanjutnya masuk jajaran Satuan Kapal Cepat Koarmabar. Pada kesempatan tersebut ia menekankan kepada jajarannya, "Kalian tumbuhkan kebanggaan karena anda merupakan prajurit pilihan yang dipercayakan untuk mengawaki alutsista ini." Ia juga berpesan, agar alat utama sistem pertahanan (alutsista) TNI AL itu dirawat. "Kapal ini dibeli oleh rakyat Indonesia, yang dipercayakan kepada Angkatan Laut untuk mengoperasionalkan. Semuanya akan kita pertanggungjawabkan kepada seluruh rakyat Indonesia," demikian Laksamana Muda TNI A. Taufiq R. Editor: Priyambodo RH

Pilih BanggaBangga0%
Pilih SedihSedih0%
Pilih SenangSenang0%
Pilih Tak PeduliTak Peduli0%
Pilih TerinspirasiTerinspirasi0%
Pilih TerpukauTerpukau0%
Laporkan Artikel

Mengapa Ingin Melaporkan Artikel Ini?

TENTANG AKHYARI HANANTO

I began my career in the banking industry in 1997, and stayed approx 6 years in it. This industry boost his knowledge about the economic condition in Indonesia, both macro and micro, and how to unders ... Lihat Profil Lengkap

Ikuti
Next
Ki Hajar Dewantara

Anak-anak hidup dan tumbuh sesuai kodratnya sendiri. Pendidik hanya dapat merawat dan menuntun tumbuhnya kodrat itu.

— Ki Hajar Dewantara