Lupa Sandi?

Indonesia Mulai Menjadi Pusat Mode Islam Dunia

Bagus Ramadhan
Bagus Ramadhan
0 Komentar
Indonesia Mulai Menjadi Pusat Mode Islam Dunia
Indonesia Mulai Menjadi Pusat Mode Islam Dunia
Indonesia dikenal sebagai negara dengan penduduk muslim terbesar di dunia. Sehingga setiap tindak-tanduk umat muslim di Indonesia selalu diperhatikan oleh dunia Islam internasional, termasuk soal busana atau mode. Kali ini Indonesia dianggap memiliki peran sebagai pusat mode Islami Dunia dengan menjadi tuan rumah Indonesia International Islamic Fashion and Products (IIIFP) 2015 tidak lama lagi. Kementerian Pariwisata mendukung penuh upaya penyelenggaraan tersebut demi terwujudnya Indonesia sebagai pusat mode Muslim dunia. "Kemenpar menyambut baik komunitas pecinta dan penggiat produk kreatif Indonesia yang menggelar acara ini dengan mempertunjukan kreativitas. Melalui kegiatan ini Indonesia akan dikenal sebagai pusat mode Islami dunia," kat Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran Pariwisata Nusantara, Esthy Reko Astuti di Gedung Sapta Pesona, Jakarta Selasa (8/9).
Hijab Ilustrasi: Fashion Hijab (Foto: themuslimtimes.org)

Selain itu tujuan acara ini ingin mengenalkan Indonesia sebagai pusat mode Islami dunia. "Melalui kegiatan ini akan dikenal Indonesia sebagai pusat mode Islami dunia guna mencapai harapan menjadi pusat trend busana Muslim pada tahun 2020," tambah Esthy. Indonesia International Islamic Fashion and Products (IIIFP) 2015 yang dilaksanakan di Jakarta Convention Center tanggal 9-13 September 2015. Tema kegiatan adalah “Ethnic Urbanovative”, yaitu menampilkan gaya urban yang kreatif dan inovatif namun tidak berlebihan. Kegiatan fashion show yang akan berlangsung pada hari pertama dan kedua, tanggal 9 dan 10 September 2015, menampilkan desainer Indonesia dan Mancanegara. Desainer Indonesia yang akan menggelar karyanya yaitu, Dian Pelangi, Jeny Tjahyawati, Ade Listiani, Boeyounq Male Moslem Collection, Errin Ugaru, Ghea Panggabean, Handy Hartono, Anggie Rachmat, Kursien Karzai, Ida Royani, Ina Priyono, Itang Yunasz, Malik Moestaram, Ollyn Sulam Bukittinggi, Sugeng Waskito, Tuty Adib, Tuty Cholid, Yoha Friska Mei Fanny, Zainal Songket dan masih banyak desainer lokal berbakat lainnya. Islamic Fashion Sedangkan desainer mancanegara yang akan tampil menggelar karyanya, yaitu Yan’s Creation (Malaysia), Sharose (Malaysia), Hikmat Ahmed Salih (Timur Tengah), Amalina Aman (Australia), Eisha Saleh (Australia), Hanadi Chehab and Howayda Moussa (Australia). Selain itu, 10 (sepuluh) finalis Islamic Fashion Design Competition juga menampilkan hasil desain mereka. Pelbagai brand busana Muslim Indonesia dan mancanegara akan mengisi pameran ini sebanyak 400 booth. Booth pameran bertempat Hall A & Hall B JCC, dan selama 5 (lima) hari perhelatan acara IIIFP 2015 pengunjung tidak dipungut biaya. Diperkirakan acara menyedot pengunjung sebanyak 20.000 orang setiap harinya, dan diharapkan even ini dapat menarik lebih banyak pengunjung, karena bukan hanya menampilkan busana Islami sebagai kegiatannya tetapi juga menampilkan aneka produk Islami lainnya. Indonesia International Islamic Fashion and Products 2015 telah berhasil merangkul seluruh pihak yang bergerak di bisnis mode busana muslim. Langkah ini sebagai tolok ukur kemajuan industri kreatif fesyen Islami dunia, dan untuk membuka pasar dunia bagi para perancang dan pengusaha fesyen Islami Indonesia. republika.co.id

Pilih BanggaBangga0%
Pilih SedihSedih0%
Pilih SenangSenang0%
Pilih Tak PeduliTak Peduli0%
Pilih TerinspirasiTerinspirasi0%
Pilih TerpukauTerpukau0%
Laporkan Artikel

Mengapa Ingin Melaporkan Artikel Ini?

TENTANG BAGUS RAMADHAN

Pencerita yang tiada habisnya. Mencari makna untuk cipta karya. Pembelajar yang kerap lapar. ... Lihat Profil Lengkap

Ikuti
Next
BJ. Habibie

Tanpa cinta, kecerdasan itu berbahaya. Dan tanpa kecerdasan, cinta itu tidak cukup.

— BJ. Habibie