Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) berhasil menemukan satu jenis mikroba yang berkhasiat mampu mencegah dan melawan penyebaran kanker pada tubuh manusia di Pulau Enggano Bengkulu. Mikroba yang ditemukan itu berasal dari salah satu tumbuhan endemik yang berkembang di Pulau enggano yang berada jauh di Samudra Hundia. Mikroba Deputi bidang Ilmu Pengetahuan Hayati (IPH) LIPI, Dr Enny Sudarmonowati mengatakan, temuan mikroba ini merupakan langkah baru dalam bidang kesehatan khususnya untuk penanganan salah satu penyakit kanker yang tercatat sebagai kasus kesehatan paling mematikan di dunia. "Mikroba ini hanya terdapat pada tumbuhan endemik di Pulau Enggano, kami melakukan serangkaian penelitian dan hasilnya mampu menjadi pencegah dan obat melawan penularan penyakit kanker," ujar Enny Mikroba yang ditemukan LIPI itu ternyata tidak bisa ditemukan di daerah lain, sebab asimilasi yang terjadi berbaur dengan kondisi alam yang berada sangat jauh dari daratan lain dan perkembangannya sudah terjadi sangat lama. Selain mikroba anti kanker, LIPI juga menemuka khasiat dari bunga bangkai atau Amorphopalus Titanum sebagai salah satu tumbuhan yang memiliki serat yang berkhasiat untuk menambah energi dan melancarkan pencernaan. Tetapi untuk pemanfaatannya harus melalui serangkaian proses produksi. "Banyak misteri terkait kekayaan hayati kita yang belum terungkap, Indonesia memiliki kandungan sumber daya hayati yang belum diteliti secara maksimal, tetapi satu persatu mulai terungkap," pungkas Enny Sudarmonowati disela sela simposium internasional `Puspa Langka Rafflesia Arnoldi dan Amorphopalus` di Bengkulu, Rabu (16/9/2015) yang lalu. Lipi.go.id

Bagaimana menurutmu kawan?

Berikan komentarmu