Lupa Sandi?

Aktivis Penyelamat Orangutan Mendapat Penghargaan dari Inggris

Bagus Ramadhan
Bagus Ramadhan
0 Komentar
Aktivis Penyelamat Orangutan Mendapat Penghargaan dari Inggris
Pendiri dan Direktur Yayasan Orangutan Sumatera Lestari, Panut Hadisiswoyo, mendapat penghargaan Whitley Award dari Whitley for Nature Fund, sebuah lembaga swadaya internasional di Inggris yang mendukung upaya konservasi alam di seluruh dunia. Penghargaan diberikan kepada aktivis lingkungan Indonesia itu oleh Putri Anne, keluarga bangsawan Kerajaan Inggris, dalam satu upacara yang diadakan di gedung Royal Geographic Society di London. Orangutan "Senang dan bangga berhasil mengharumkan nama Indonesia di dunia Internasional," ujar Panut kepada Antara London, usai penerimaan penghargaan yang dihadiri DCM/Wakil Dubes RI untuk Kerajaan Inggris Raya dan Irlandia, Anita Luhulima April lalu. Panut terpilih menjadi penerima penghargaan Green Oscar serta dana dari The Arcus Foundation sebesar 35 ribu Poundsterling, karena dedikasi yang tiada henti selama 15 tahun menyelamatkan orangutan sumatera dan habitatnya di kawasan ekosistem Leuser di provinsi Aceh dan Sumatera Utara. Atas dedikasi dan komitmennya, populasi orangutan Sumatera semakin terlindungi dari perburuan dan insiden konflik. Sementara masyarakat lokal mendapat peluang peningkatan ekonomi dan kapasitas melalui kegiatan pelatihan pertanian berkelanjutan, restorasi hutan, patroli pengamanan hutan, pengembangan agroforestry, dan penanggulangan konflik antara manusia dan orangutan. Walau upaya perlindungan orangutan ini terus dilakukan oleh Panut dan tim nya, namun ancaman terhadap orangutan dan hutan tropis Indonesia masih terus berlangsung. Hal ini karena ekspansi perkebunan ke hutan tropis di Indonesia terus masih terjadi. Panut menyatakan bahwa penghargaan ini merupakan bentuk pengakuan atas komitmen terhadap upaya perlindungan orangutan Sumatera dan hutan tropis Indonesia. Dikatakannya penghargaan ini juga merupakan pesan dan himbaun penting kepada semua pihak di Indonesia terutama pemerintah Indonesia untuk benar-benar menjalankan penghentian (moratorium) pemberian ijin perkebunan di kawasan hutan tropis Indonesia. Dengan luas perkebunan sawit yang sudah mencapa 10 juta hektar, produksi buah sawit sudah mencukupi untuk memenuhi permintaan pasar domestik dan internasional. Tragis bila peningkatan luas perkebunan diproyeksikan menjadi 13 juta hektar pada tahun 2020, karena berarti tiga juta hektar hutan tropis akan dialihfungsikan menjadi perkebunan selama lima tahun ke depan, katanya. Sebelumnya, lanjut Panut, selama empat tahun terakhir, Indonesia sudah kehilangan hutan seluas 1,3 juta hektar per tahunnya seiring dengan peningkatan perkebunan sawit di Indonesia. Ini harus dihentikan, bila tidak nasib hutan tropis Indonesian beserta ribuan spesies penting dan keanekaragaman hayati Indonesia akan terancam punah. Whitley Award merupakan Green Oscar', sebuah penghargaan internasional kepada para pelaku dan aktivis konservasi yang telah memperjuangkan upaya penyelamatan keanekaragaman hayati dan spesies dari kepunahan melalui pendekatan holistik yang melibatkan masyarakat lokal melalui kegiatan pembangunan berkelanjutan dan perlindungan habitat alam. antaranews.com

Pilih BanggaBangga0%
Pilih SedihSedih0%
Pilih SenangSenang0%
Pilih Tak PeduliTak Peduli0%
Pilih TerinspirasiTerinspirasi0%
Pilih TerpukauTerpukau0%
Laporkan Artikel

Mengapa Ingin Melaporkan Artikel Ini?

TENTANG BAGUS RAMADHAN

Seorang copywriter dan penulis konten yang bertekad untuk mampu menebar inspirasi dan semangat lewat konten-konten berkualitas untuk kehidupan yang lebih baik. ... Lihat Profil Lengkap

Ikuti
Next
Andrea Hirata

Berhenti bercita-cita adalah tragedi terbesar dalam hidup manusia.

— Andrea Hirata