Lupa Sandi?

Lapan Bangun Sistem Peringatan Cuaca Dini, Sadewa

Bagus Ramadhan
Bagus Ramadhan
0 Komentar
Lapan Bangun Sistem Peringatan Cuaca Dini, Sadewa
Lapan Bangun Sistem Peringatan Cuaca Dini, Sadewa
Pusat Sains dan Teknologi Atmosfer (PTSA) Lapan terus mengembangkan sistem peringatan dini untuk memprediksi terjadinya cuaca ekstrem yang dikenal dengan nama "Sadewa" (Satellite Disaster Early Warning System). "Lapan berencana membuat sistem verifikasi dan validasi yang real time dan otomatis sehingga bisa dipantau terus menerus akurasinya, Sadewa terus dikembangan," kata Kepala Bidang Pemodelan Atmosfer Didi Satiadi di Bandung, Selasa. Ia menyebutkan proyek itu dimulai sejak 2012, pengembangan verifikasi dan validasi terhadap hasil prediksi terus-menerus dilakukan oleh PTSA Lapan. cuaca Selain itu, Sadewa juga akan terus dikembangkan dan ditingkatkan agar bisa menghasilkan informasi prediksi dari satu hari ke depan menjadi tiga hari ke depan dengan resolusi yang tetap tinggi dan dilaporkan setiap jam. Sadewa saat ini hanya mampu memprediksi kondisi cuaca hingga 24 jam ke depan di Indonesia dengan resolusi ruang yang tinggi yaitu lima kilometer setiap jam. Melalui Sadewa, masyarakat dapat mengetahui prediksi hujan, angin, temperatur, dan uap air hingga 24 jam ke depan. Didi mengharapkan Sadewa dapat tersosialisasikan kepada masyarakat karena sistem peringatan dini ini sangat membantu mewaspadai terjadinya cuaca ekstrem yang akhir-akhir ini sering terjadi melalui laman sadewa.sains.lapan.go.id. Selain itu dirinya menambahkan Sadewa juga dapat menjadi alat pembelajaran yang membantu para guru di sekolah untuk menjelaskan kepada siswa mengenai dinamika cuaca dari waktu ke waktu. "Sadewa dapat menjadi perangkat yang bermanfaat bagi siswa agar mereka lebih tertarik dengan fenomena cuaca seperti siklon tropis, ITCZ, monsun dan sebagainya," kata Didi. Peneliti PSTA Lapan Dadang Subarna dalam materi Sistem Peringatan Dini Sadewa menjelaskan Sadewa dapat memberikan gambaran kondisi awan melalui Satelit MTSAT, termasuk di dalamnya awan Cb dan awan yang berpotensi hujan, setiap satu jam. Demikian juga dengan peralatan AWS (Automatic Weather Station) yang dimiliki oleh Lapan. Secara otomatis, kondisi cuaca seperti hujan, angin, kelembaban, dan suhu dapat terus menerus diamati setiap 15 menit sekali. "Sistem yang dikembangkan di dalam Sadewa memadukan antara sistem pengamatan yang real time secara terus menerus menggunakan satelit dan AWS serta sistem prediksi menggunakan model prediksi cuaca numerik," kata Dadang Sadewa juga memiliki kemampuan untuk mendeteksi dan memprediksi terjadinya cuaca ekstrem melalui hasil pengamatan satelit dan prediksi model. Sadewa telah dikembangkan agar dapat memberikan peringatan dini berupa teks berjalan dalam laman webnya. Jika kondisi normal, maka ada penjelasan dalam teks tidak ada kejadian hujan ekstrem saat ini. antaranews.com

Pilih BanggaBangga0%
Pilih SedihSedih0%
Pilih SenangSenang0%
Pilih Tak PeduliTak Peduli0%
Pilih TerinspirasiTerinspirasi0%
Pilih TerpukauTerpukau0%
Laporkan Artikel

Mengapa Ingin Melaporkan Artikel Ini?

TENTANG BAGUS RAMADHAN

Pencerita yang tiada habisnya. Mencari makna untuk cipta karya. Pembelajar yang kerap lapar. ... Lihat Profil Lengkap

Ikuti
Next
BJ. Habibie

Tanpa cinta, kecerdasan itu berbahaya. Dan tanpa kecerdasan, cinta itu tidak cukup.

— BJ. Habibie