Lupa Sandi?
Java Jazz Single

Selangkah Lagi, Banyuwangi !

Akhyari Hananto
Akhyari Hananto
0 Komentar
Selangkah Lagi, Banyuwangi !
Selangkah Lagi, Banyuwangi !
  Inovasi pengembangan pariwisata yang dilakukan Pemkab Banyuwangi mendapat apresiasi dari The United Nations World Tourism Organization (UNWTO). Organisasi PBB untuk pariwisata tersebut memasukkan Banyuwangi sebagai salah satu nominator UNWTO Awards for Exellence and Innovation in Tourism untuk kategori “Inovasi Kebijakan Publik dan Tata Kelola Pemerintahan”. Banyuwangi menjadi nominator bersama tiga negara lainnya, yaitu Kolombia, Kenya, dan Puerto Rico. Pemkab Banyuwangi diberi kesempatan untuk memaparkan kebijakannya pada 18 Januari 2016 mendatang dalam acara 12th UNWTO Awards Forum di Madrid, Spanyol. Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Banyuwangi, MY Bramuda mengatakan, Banyuwangi masuk dalam kategori inovasi kebijakan publik dan pemerintahan. Mulai dari bagaimana daerah mengidentifikasi potensi wisata yang dimilikinya, menjaga kearifan lokalnya, hingga bagaimana pengembangan pariwisata bersama stakeholder dilakukan.
Red Island, Banyuwangi (foto by worldsurfin9.com)

Catatan menunjukkan, dalam empat tahun terakhir, sektor pariwisata di Banyuwangi, Jawa Timur, terus menggeliat. Salah satu yang menjadikan faktor penentu perkembangan pariwisata Banyuwangi adalah dicanangkannya program ekoturisme. Ekoturisme merupakan konsep wisata yang menyajikan kondisi di suatu daerah secara apa adanya dengan memperhatikan daya dukung dan konservasi lingkungan yang berkelanjutan. Konsep ekotursime yang diterapkan Pemkab Banyuwangi berpatokan pada dua hal, yaitu budaya dan keindahan alam. Untuk meningkatkan kunjungan wisatawan, Banyuwangi bahkan telah melakukan berbagai perbaikan, mulai dari infrastruktur, destinasi, sarara dan prasarana, hingga kemasan promosi yang menarik. Tak hanya itu, Banyuwangi juga telah menyiapkan Sumber Daya Manusia yang berkualitas dan bisa bersaing secara global. Di Banyuwangi juga telah digealr kursus bahasa asing gratis berbasis desa yang diikuti lebih dari 2.600 warga pada 2015. Kemampuan bahasa asing itu diharapkan bisa mengikuti laju perkembangan wisata yang semakin kencang. Selain Banyuwangi, dalam ajang ini, ada dua wakil Indonesia yang juga turut menjadi finalis di dua kategori lain, yaitu Garuda Indonesia dan Yayasan Karang Lestari. Garuda Indonesia berhasil mendapatkan nominasi Innovation in Enterprises dengan program ‘Bali Beach Clean Up’, dan Yayasan Karang Lestari melalui program ‘Coral Reef Reborn’ yang akan bertanding dalam katregori Innovation in Non-Governmental Organizations. Nominator lainnya datang dari Brazil, Lithuania, Spanyol, Swiss, Kamboja, Nepal, Afrika Selatan, Kroasia, dan Korea Selatan.
Tari Gandrung di Banyuwangi (banyuwangibahagia.com)

Para finalis dalam ajang ini disaring dari 109 program lainnya yang digagas oleh negara-negara anggota UNWTO. UNWTO saat ini beranggotakan 157 negara, 6 anggota asosiasi, dan 480 anggota afiliasi dari sektor swasta, lembaga pendidikan, dan otoritas pariwisata. (Pemkab Banyuwangi)

Pilih BanggaBangga67%
Pilih SedihSedih0%
Pilih SenangSenang33%
Pilih Tak PeduliTak Peduli0%
Pilih TerinspirasiTerinspirasi0%
Pilih TerpukauTerpukau0%
Laporkan Artikel

Mengapa Ingin Melaporkan Artikel Ini?

TENTANG AKHYARI HANANTO

I began my career in the banking industry in 1997, and stayed approx 6 years in it. This industry boost his knowledge about the economic condition in Indonesia, both macro and micro, and how to unders ... Lihat Profil Lengkap

Ikuti
Next
Evan Dimas

Semua bisa dikalahkan kecuali Tuhan dan orang tua.

— Evan Dimas