Hotel ini Hotel Bintang Lima Pertama di Asia Tenggara

Hotel ini Hotel Bintang Lima Pertama di Asia Tenggara

Hotel ini Hotel Bintang Lima Pertama di Asia Tenggara

Ayo bantu mencegah penyebaran Covid-19 dengan menjaga jarak fisik dengan orang lain atau dengan di rumah saja 🌎🏠

Tidak lama setelah Indonesia merdeka dan memasuki masa-masa stabilitas pasca penjajahan, banyak proyek-proyek yang dibangun di Indonesia.

Bukan hanya pembangunan infrastruktur, namun juga monumen-monumen yang dibangun khusus untuk memberikan kebanggaan bagi bangsa Indonesia. Salah satu diantaranya adalah bangunan megah yang berada di jalan M.H. Thamrin, Jakarta Pusat.

Bangunan megah tersebut adalah Hotel Indonesia. Sebuah hotel yang menjadi hotel berbintang lima yang pertama kali dibangun di Asia Tenggara.

Berdiri di atas tanah seluas 25.082 meter persegi, hotel ini mempunyai slogan A Dramatic Symbol of Free Nations Working Together. Bangunan ini menjadi salah satu bagian tengara (landmark) Jakarta dengan julukan akrab Bundaran HI yang berupa air mancur.

Hotel Indonesia (Foto: Hotel Indonesia Kempinski / JakartaPost))
Hotel Indonesia (Foto: Hotel Indonesia Kempinski / JakartaPost)


Hotel Indonesia dan Bundaran HI, keduanya bagian dari program Presiden Sukarno: membangkitkan harga diri bangsa pasca penjajahan lewat pembangunan tugu dan bangunan megah menjulang. Berpihak pada kepentingan umum dan membanggakan agar Indonesia dipandang dunia.

Awalnya, Hotel Indonesia dipersiapkan untuk menyambut tamu mancanegara peserta Asian Games IV/1962. Selanjutnya menjadi tuan rumah acara-acara bertaraf internasional. Perdana Menteri Kamboja, Pangeran Norodom Sihanouk dan Presiden Filipina, Diosdado Macapagal adalah sebagian tamu negara yang pernah menginap di sini.

Meski mencintai tanah air sepenuh hati, Sukarno jujur menilai kemampuan bangsanya. Ia memilih pasangan arsitek Amerika Serikat, Abel dan Wendy Sorensen untuk merancang HI bertaraf internasional. Para arsitek Indonesia bisa belajar dari pembangunan pencakar langit pertama di Indonesia ini.

Rancang bangunnya bersih, bebas dari hiasan yang menjadi gaya arsitektur sebelumnya. Era baru arsitektur Indonesia modern. Keinginan Soekarno akan gedung tinggi sesuai iklim tropis diterapkan dalam bangunan berbentuk huruf T dengan dua sayap – Ramayana berlantai 15, Ganesha berlantai 8 – sederhana, ramping, seimbang, luas dan terbuka.

Kamar hanya berderet satu baris, bukan dua deret berhadapan yang dipisahkan lorong umumnya hotel lain. Dengan demikian, tiap kamar mendapat siraman sinar mentari dan panorama kolam air mancur Tugu Selamat Datang.

Bundaran HI, Air Mancur Selamat Datang (Foto: Panoramio.com)
Bundaran HI, Air Mancur Selamat Datang (Foto: Panoramio.com)


Sukarno memasukkan kemolekan Indonesia lewat paduan nuansa arsitektur Minangkabau dan adikarya seni yang tersebar, menyatu di seluruh bagian hotel. Patung Dewi Sri karya Trubus menyambut di halaman depan. Dinding dihiasi Kain batik karya Iwan Tirta, mural flora fauna laut karya Lee Man Fong di bawah kubah Ramayana Lounge (lobby Ganesha), mozaik tarian tradisional Indonesia karya G Sidharta di Pavilion Ramayana Bar & Lounge.

Batu pahat (relief) Pesta Pura Bali berukuran 24x3m yang dikerjakan Rarihaji S dan 52 rekan seniman dari Sanggar Sela Binangun, Yogyakarta selama tiga tahun menghiasi dinding kanan lobby utama, dilengkapi prasasti, “Kerasnya batu masih kalah dengan kerasnya tekad guna menyelesaikan revolusi.”

Tak hanya fisik, HI juga menjadwalkan pertunjukan seni bulanan, dan mengukuhkannya sebagai pralambang metropolitan terbaik se-Asia Tenggara di zamannya.

Sumber : Christantiowati / Nationalgeographic.co.id
Sumber Gambar :

WHO merekomendasikan beberapa langkah dasar untuk membantu mencegah penyebaran Covid-19.

  1. Cuci tangan sesering mungkin setidaknya selama 20 detik
  2. Jika batuk/bersin arahkan ke lipatan siku
  3. Bersihkan dan disinfeksi benda yang sering disentuh
  4. Tetap di rumah saja bagi yang bisa
  5. Pakai masker bila keluar dari rumah
  6. Hindari menyentuh wajah
  7. Jaga jarak fisik dengan orang lain (physical distancing)

Yuk, saling menjaga dan membantu. Semoga kita semuanya diberikan kesehatan dan bisa melalui keadaan saat ini.

Pilih BanggaBangga33%
Pilih SedihSedih0%
Pilih SenangSenang0%
Pilih Tak PeduliTak Peduli0%
Pilih TerinspirasiTerinspirasi33%
Pilih TerpukauTerpukau33%

Artikel ini dibuat oleh Penulis Terverifikasi GNFI, dengan mematuhi aturan menulis di GNFI. Isi artikel ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan.

Untuk membantu kami agar lebih baik, kamu bisa memberikan kritik dan saran terkait web ini kepada GNFI di halaman Kritik dan Saran. Terima kasih.
 Inilah Cara Mengamati Gerhana Matahari Total Secara Aman Sebelummnya

Inilah Cara Mengamati Gerhana Matahari Total Secara Aman

Cara Menggandakan Aplikasi pada iPhone, Bisa untuk WA, Line, Facebook, dan Instagram Selanjutnya

Cara Menggandakan Aplikasi pada iPhone, Bisa untuk WA, Line, Facebook, dan Instagram

Bagus Ramadhan
@bagusdr

Bagus Ramadhan

http://kulawarga.id

0 Komentar

Beri Komentar

Silakan masuk terlebih dahulu untuk berkomentar memakai akun Anda.