Lupa Sandi?

Robot Buatan Anak Bangsa ini Juara di Amerika

M Fachrezy Zulfikar
M Fachrezy Zulfikar
0 Komentar
Robot Buatan Anak Bangsa ini Juara di Amerika

Tim Robotik Universitas Islam Sultan Agung (Unissula) Semarang menyabet gelar juara umum pada kontes robot internasional di Oosting Gymnasium Trinity College Ferris Athletic Center, Hartford, Amerika Serikat. Ajang Trinity College International Fire Fighting Home Robot Contest tersebut diselenggarakan pada 2-3 April kemarin.

Tim robotik yang terdiri dari tiga mahasiswa Fakultas Teknologi yaitu dari Faisal Aminuddin, La Ode Muhammad Idris, dan Ahmad Zuhri itu bersaing dengan 80 tim kontestan dari berbagai negara. Antara lain Tiongkok, Israel, dan berbagai negara bagian di Amerika Serikat.

Sesuai dengan kategori dan aturan, tim Unissula membawa empat robot yaitu dua robot pemadam api beroda bernama Khaum I dan Khaum II serta dua robot pemadam api berkaki, dengan nama Sultan Agung I dan Sultan Agung II.

Ada tiga tingkatan mulai dari tingkat junior atau dasar, tingkat high school, kemudian senior untuk mahasiswa dan umum, dan walking category untuk robot pemadam api berkaki. Tim robotik Unissula menjadi juara umum setelah memborong berbagai juara antara lain robot pemadam api beroda menjadi juara I dan II pada kategori senior. Lalu juara I dan II pada kelas Robot pemadam api berkaki, meraih penghargaan robot dengan performa terbaik serta best score pada level 2 dan 3.

Tim Indonesia sempat nyaris tertinggal dari tim Israel pada level 1, namun dua level berikutnya membalik keadaan dengan robot Khaum I dan Khaum II. Idris mengaku sempat mengalami kendala karena perubahan aturan mendadak sehari sebelum pertandingan. Hal itu membuat timnya harus mencari komponen di negara yang baru pertama mereka kunjungi itu.

"Banyak kendala yang dialami tim baik selama persiapan maupun pada saat menjalani lomba di Amerika. Salah satu kendala yang paling berat adalah perubahan rule atau peraturan lomba yang mendadak membuat kesiapan menjelang lomba menjadi terganggu. Bahkan sehari menjelang lomba ada perubahan peraturan baru sehingga robot yang sudah dibuat harus diseting ulang dan bahkan tim sempat kesulitan untuk mendapatkan komponen," kata Idris lewat pesan email, Senin (4/4/2016) yang dilansir situs detikcom.

Meraih juara umum di ajang internasional, lanjut Idris, membuatnya bangga karena bisa menang di negara yang menjadi kiblat kemajuan teknologi. Ia pun puas bisa mengibarkan bendera merah putih di lokasi perlombaan dengan predikat sebagai pemenang.

Tim Robotik Universitas Islam Sultan Agung (Unissula) Semarang
Tim Robotik Universitas Islam Sultan Agung (Unissula) Semarang


"Kami sanggat bersyukur kepada Allah bisa menjadi juara umum di negara yang selama ini menjadi kiblat kemajuan teknologi dunia, kami juga sangat bangga sebagai wakil resmi Indonesia bisa mengibarkan bendera merah putih dengan penuh rasa bangga sebagai putra Indonesia. Tak lupa kami mengucapkan terimakasih atas segala dukungan termasuk dari Kemenristekdikti yang ikut mendampingi selama acara," tandas Idris.

Dalam kontes itu, Indonesia mengirim dua perwakilan yaitu Unissula dan Universitas Sriwijaya Palembang yang juga sebagai pemenang Kontes Robot Pemadam Api Indonesia (KRPAI) tahun 2015 kategori robot pemadam api berkaki.

"Kami berterimakasih atas doa dan dukungan civitas akademika, pimpinan Unissula dan Pengurus YBWSA atas prestasi tersebut. Ini membuktikan bahwa para mahasiswa Unissula juga bisa bersaing di level internasional dan bahkan bisa menjadi juara umum tentu ini prestasi yang sangat membanggakan," kata wakil rektor III, Sarjuni SAg MHum yang ikut mendampingi ke AS.


Sumber : detik.com
Sumber Gambar :detik.com

Pilih BanggaBangga33%
Pilih SedihSedih0%
Pilih SenangSenang33%
Pilih Tak PeduliTak Peduli0%
Pilih TerinspirasiTerinspirasi33%
Pilih TerpukauTerpukau0%
Laporkan Artikel

Mengapa Ingin Melaporkan Artikel Ini?

TENTANG M FACHREZY ZULFIKAR

Social media enthusiast ... Lihat Profil Lengkap

Ikuti
Next
BJ. Habibie

Tanpa cinta, kecerdasan itu berbahaya. Dan tanpa kecerdasan, cinta itu tidak cukup.

— BJ. Habibie