Raja Salman bin Abdul Aziz akhir pekan lalu melakukan perombakan menteri besar-besaran sebagai bagian reformasi ekonomi di negara tersebut. Salah satu sosok yang dipercaya menduduki posisi cukup strategis di negara kaya minyak tersebut adalah Mohammed Saleh bin Taher Benten.

Ia adalah menteri haji dan umrah baru Saudi menggantikan Bandar bin Mohammed bin Hamza Hajjar. Mengutip situs Wsj, Senin, 9 Mei 2016, dalam langkah untuk meningkatkan jumlah pengunjung ke Arab Saudi, Kementerian Haji telah resmi berganti nama menjadi Kementerian Haji dan Umrah.

Lalu siapakah sosok  Mohammed Saleh bin Taher Benten?

Meskipun kelahiran Saudi, orang tuanya memiliki garis keturunan dengan Indonesia, khususnya Banten. Mohammad Saleh meraih gelar doktor di bidang teknik komputer dari University of Colorado Boulder  pada tahun 1989, sedangkan gelar S2 dan S1 di bidang teknik listrik dari King Fahd University.

Dr. Mohammad Saleh Bin Taher Benten

Ia juga sudah menduduki berbagai posisi di pemerintahan Kerajaan Saudi, antara lain  Presiden Saudi Post Corporation,  asisten wakil menteri haji 1418-1421, kemudian  ditunjuk menjadi Wakil Menteri Haji pada 1421. Mohammed Saleh Banten juga pernah menjadi dekan Fakultas Ilmu Komputer dan Teknik selama 1411-1417.

Beberapa penghargaan juga diraih Mohammed Saleh  di antaranya best Middle East Technical Manager 2002 (ITP), and Best Director in the Middle East. Ia juga banyak menulis jurnal ilmiah global maupun tingkat universitas di Saudi.

Karena paham IT, ia pun diminta Kerajaan Arab Saudi untuk menerapkan sistem e-Hajj secara penuh ke seluruh dunia pada tahun ini.

E-hajj adalah sistem informasi haji dan umrah yang terintegrasi dengan sejumlah negara. Arab Saudi sebenarnya menghendaki teknologi itu sudah diaplikasikan ke semua negara pada 2015.

Indonesia pun dijadikan pilot project soal penggunaan e-hajj karena jemaahnya paling banyak di dunia.

Itu sebabnya pemerintah Arab Saudi segera melakukan sosialisasi pemberlakukan e-hajj kepada otoritas penyelenggara haji Indonesia sekaligus pula mengintegrasikan sistem teknologi informasi dan komunikasi (ITC) di Ditjen Penyelenggaraan Haji dan Umrah (PHU) Kementerian Agama.




Sumber : viva.co.id hajiumrahnews.com
Sumber Gambar Sampul : bantennews.co.id

Bagaimana menurutmu kawan?

Berikan komentarmu