Lupa Sandi?

Mahasiswa-mahasiswa Jogja Peraih Juara di Rusia

Akhyari Hananto
Akhyari Hananto
0 Komentar
Mahasiswa-mahasiswa Jogja Peraih Juara di Rusia
Mahasiswa-mahasiswa Jogja Peraih Juara di Rusia

Unit Kegiatan Mahasiswa Paduan Suara Mahasiswa Universitas Atma Jaya Yogyakarta (UKM PSM UAJY) meraih dua medali emas dan satu medali perak dalam World Choir Games 2016 di Sochi, Rusia, yang tahap pertamanya berlangsung pada 6-9 Juli 2016. Acara pemberian penghargaan itu berlangsung di Bolshoy Ice Dome, Minggu, 10 Juli 2016.

Alfredo Wujon, Ketua UKM PSM UAJY, mengaku keikutsertaan PSM UAJY dalam WCG 2016 merupakan impian mereka sejak lama. "Kami sangat bangga karena ini partisipasi pertama," ucapnya dalam siaran pers, Minggu, 10 Juli 2016.

PSM UAJY meraih dua medali emas dan satu perak dalam tiga kategori yang diikuti: Mixed Youth Choirs dan Scenic Folkore Choirs, serta Scenic Pop/Show Choirs. Adapun World Choir Games (WCG) merupakan penghargaan bergengsi untuk kompetisi kelompok paduan suara di seluruh dunia yang diselenggarakan Interkultur sejak 2000. Kompetisi 2 tahunan ini terinspirasi Olimpiade olahraga, kemudian dikembangkan sebagai kompetisi paduan suara. Penyelenggaraan WCG kesembilan pada 2016 menjadi menarik karena dilaksanakan di area Olympic Park, Sochi, Rusia.

Paduan Suara Mahasiswa Universitas Atma Jaya Yogyakarta (UKM PSM UAJY) berhasil meraih 2 medali emas dan 1 medali perak dalam ajang World Choir Games 2016 di Sochi, Rusia, 6-9 Juli 2016. (Dokumen istimewa)
Paduan Suara Mahasiswa Universitas Atma Jaya Yogyakarta (UKM PSM UAJY) berhasil meraih 2 medali emas dan 1 medali perak dalam ajang World Choir Games 2016 di Sochi, Rusia, 6-9 Juli 2016. (Dokumen istimewa)

WCG 2016 diikuti 283 tim dari 76 negara. Dari Indonesia, ada empat tim paduan suara. Selain PSM UAJY dari Yogyakarta, ada dua kelompok dari Makassar dan satu kelompok dari Papua. Kompetisi ini dibagi menjadi dua kategori besar, yaitu Open Competition bisa diikuti siapa saja yang lolos seleksi dari panitia dan Championship Competition khusus untuk kelompok paduan suara yang sudah menjuarai kompetisi internasional.

Baca Juga

Andreas Nugraha, manajer tim PSM UAJY WCG 2016, menuturkan mendapat undangan mengikuti Championship Competition karena telah menjadi pemenang dengan nilai tertinggi dan meraih dua medali emas di The 2nd Vietnam International Choir Competition pada 2012. Juga, pada 2013, PSM UAJY memenangkan medali emas dan perak serta berbagai penghargaan di Sing ‘N Joy Manila 2013 Philippines International Choir Competition. Pada 2014, PSM UAJY meraih medali emas dalam Asian Arts Festival 2014 Breaking Boundaries di Singapura.

Sementara itu, Wakil Rektor III Bagian Kemahasiswaan Alumni dan Kerja sama UAJY Sigit Widiarto mengaku bangga atas prestasi mahasiswanya. PSM UAJY, dalam kategori Scenic Folklore Choirs, membawakan dua lagu Dayak-Kalimantan, memakai kostum adat dan alat musik tradisional, sape dan jimbe. Hal itu, kata dia, menarik perhatian juri dari berbagai negara dan jurnalis internasional. "Nama Indonesia, budaya, dan lagu daerah semakin dikenal,” kata Sigit.

Amelberga Vita, Kepala Humas UAJY, yang mendampingi peserta paduan suara ke Rusia, mengaku terkesan melihat antusias penonton berfoto bersama dengan para penyanyi PSM UAJY yang memakai kostum Dayak. 

“Setelah turun panggung, mereka sudah ditunggu penonton dari berbagai negara di Asia dan Eropa, serta Afrika Selatan,” tuturnya. Selain lagu-lagu yang magis, Oh Adingkoh dan Bawi Kuwu Tumbang Rakumpit, serta alat musiknya, kostum Dayak lah yang paling menyedot perhatian para penonton.

World Choir Games 2018 akan diselenggarakan di South Africa. Vita mengatakan PSM UAJY berharap bisa kembali ikut kompetisi dengan target mendapatkan medali emas dan Championship dengan nilai tertinggi.

Tempo.co

Pilih BanggaBangga0%
Pilih SedihSedih0%
Pilih SenangSenang0%
Pilih Tak PeduliTak Peduli0%
Pilih TerinspirasiTerinspirasi0%
Pilih TerpukauTerpukau0%
Laporkan Artikel

Mengapa Ingin Melaporkan Artikel Ini?

TENTANG AKHYARI HANANTO

I began my career in the banking industry in 1997, and stayed approx 6 years in it. This industry boost his knowledge about the economic condition in Indonesia, both macro and micro, and how to unders ... Lihat Profil Lengkap

Ikuti
Next
Andrea Hirata

Berhenti bercita-cita adalah tragedi terbesar dalam hidup manusia.

— Andrea Hirata