Lupa Sandi?

Indonesia, Bangsa yang Kian Muda

Akhyari Hananto
Akhyari Hananto
0 Komentar
Indonesia, Bangsa yang Kian Muda
Indonesia, Bangsa yang Kian Muda

Saya sangat sering bertemu dengan turis turis asal Jepang ketika di Bali, Jogja, atau di tempat-tempat lain di dunia; cukup mudah mengenali mereka, yakni suka sekali berfoto-foto, ramah dan sopan, murah senyum dan…..umumnya mereka tua-tua. Saya pernah terbang dari Tokyo ke Singapura, dan saya bertemu dengan banyak sekali turis-turis Jepang di pesawat tersebut, umumnya mereka memang sudah sepuh-sepuh.

Saya bertanya-tanya, apakah benar di Jepang terdapat lebih banyak orang yang sudah tua dibandingkan yang lebih muda?

Begitulah, ternyata benar adanya. Rasionya adalah 1 : 1.74, yakni diantara 1 orang anak muda Jepang, terdapat 1.74 orang tua. Di Jepang, mereka yang telah berumur lebih dari 65 tahun mencapai 23% dari populasinya, dan satu-satunya negara di luar Eropa yang mendapat predikat “an aging nation”, atau terjemahan dramatisnya..bangsa yang menua.

Ada beberapa penyebab kenapa Jepang, dan juga negara-negara lain di Eropa dan Asia (kebanyakan adalah negara-negara dengan ekonomi mapan), yang perlahan menjadi bangsa yang menua. Diantaranya adalah trend keluarga kecil, pendidikan mereka yang tinggi diriingi dengan pemahaman mengenai overpopulation, pernikahan yang lambat, living space yang kecil, mahalnya biaya pendidikan anak, malasnya pasangan modern untuk mempunyai anak, atau juga makin banyaknya wanita yang bekerja.

Baca Juga
Warga senior Jepang | Asiasociety.org
Warga senior Jepang | Asiasociety.org

Dan khusus untuk Jepang, mereka juga mempunyai masyarakat yang terbiasa hidup sehat, sehingga umur rata-rata (harapan hidup) orang Jepang adalah yang tertinggi di dunia, yakni 86 tahun!

Kini, dalam waktu singkat banyak pertanyaan harus dicari jawabannya oleh pemerintah Jepang dalam contoh ini. Dengan jumlah penduduk berusia produktif yang jumlahnya mungkin akan turun hingga 50% pada dekade mendatang, sanggupkah mereka menopang populasi lainnya yang kian menua tersebut? Belum lagi, Jepang harus menanggung biaya perawatan kesehatan dan biaya pension bagi populasi sepuhnya. Inilah yang sering disebut high-dependency ratio. Dampaknya populasi sepuh akan sangat dirasakan bagi produktifitas suatu negara.

Yang jelas, usia di atas 65 tahun tidak lagi seproduktif ketika seseorang berusia 18-50 tahun, produktifitas sebuah negara juga akan menurun dengan menurunnya populasi muda, dan bertambahnya populasi tua. Untuk ‘menutupi’ hal ini, Jepang harus mendatangkan jutaan pekerja dari luar Jepang, dan ini mereka ini mengirimkan uangnya kepada keluarga mereka di negara asalnya, bukan untuk ‘merawat’ generasi sepuh di Jepang. Sangat sulit dan dilematis, memang.

Bagaimana dengan Indonesia?

Indonesia adalah antithesis dari apa yang terjadi dengan populasi di Jepang saat ini. Setidaknya mulai tahun lalu,  atau sepanjang kurun waktu 2015 hingga 2030 Indonesia memiliki kesempatan untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi sebagai dampak positif stuktur umur penduduk, yaitu meningkatnya jumlah penduduk berusia produktif.

Pada kurun waktu itu Indonesia akan menikmati demographic dividen (keuntungan ekonomi atas struktur umur penduduk) karena selain jumlah penduduk berusia produktif meningkat, sebaliknya penduduk berusia non produktif berkurang.

Populasi bangsa yang makin muda | ulinulin.com
Populasi bangsa yang makin muda | ulinulin.com

Berdasarkan sensus penduduk tahun 2010 yang dilakukan oleh BPS, jumlah usia produktif Indonesia meningkat dari 65% pada tahun 2000 menjadi 66,1% pada tahun 2010, dan jumlahnya akan terus meningkat hingga 2025 yang diprediksi mencapai 167 juta jiwa.

Bayangkan mereka ini, usianya produktif, mampu melakukan pekerjaan dan mendapatkan penghasilan, secara teori mampu membuka lapangan kerja, membantu orang lain, menabung, dan membelanjakannya. Dan jumlahnya tidak main-main, 167 juta orang. Kalau dihitung kasar, seperti menggabungkan seluruh populasi Australia, Malaysia, Singapura, Brunei, Thailand, dan Kamboja (termasuk para balita dan manulanya).

Bayangkan saja salah seorang dari mereka. Perlu smartphone, pulsa, makan di warung dan sesekali di restoran, nonton, beli baju, beli perlengkapan mandi, beli kendaraan, beli rumah, beli perhiasan, perlu terbang ke sana kemari, dan sebagianya. Itu satu orang.

Bayangkan kalau 167 juta!

Namun, opportunity ini bisa hilang percuma dan justru menjadi bencana, yakni apabila kualitas penduduk produktif di periode gemilang itu tidak memenuhi syarat bagi pertumbuhan ekonomi yang bermutu.

Saya tidak berani membayangkan, apa jadinya jika sebagian besar penduduk usia produktif tahun 2025, yang diperkirakan mencapai 167 juta orang, berpendidikan rendah, dan lapangan kerja tidak tersedia. Peluang dan opportunity di masa emas ini hilang, dan mungkin takkan pernah datang lagi dalam ratusan tahun ke depan..

Apabila jumlah penduduk usia produktif yang banyak tidak bisa dimaksimalkan manfaatnya akibat kurangnya lapangan kerja, maka selain bisa menimbulkan efek sosial yang sangat buruk nanti, dan hilangnya momentum untuk mengumpulkan kesejahteraan karena sekitar tahun 2050 ketika dependency ratio Indonesia kembali naik jadi 0,73, yakni banyaknya kelompok usia tidak produktif berasal dari kelompok usia tua yang harus ditanggung hidupnya karena tidak melakukan saving ketika terjadi masa gemilang (yang terlewat).

Menurut saya, kuncinya saat ini adalah…bersiap-siaga sepenuhnya. Dengan mendidik anak-anak kita dengan layak, dan mulai menciptakan kondisi dimana lapangan kerja akan makin terbuka bagi generasi “emas” yang kini bersama-sama kita.  Selamat bersiap-siap dan bekerja keras. 

(Gambar utama : wallpaperswide.com)

Pilih BanggaBangga0%
Pilih SedihSedih17%
Pilih SenangSenang0%
Pilih Tak PeduliTak Peduli0%
Pilih TerinspirasiTerinspirasi33%
Pilih TerpukauTerpukau50%
Laporkan Artikel

Mengapa Ingin Melaporkan Artikel Ini?

TENTANG AKHYARI HANANTO

I began my career in the banking industry in 1997, and stayed approx 6 years in it. This industry boost his knowledge about the economic condition in Indonesia, both macro and micro, and how to unders ... Lihat Profil Lengkap

Ikuti
Next
BJ. Habibie

Tanpa cinta, kecerdasan itu berbahaya. Dan tanpa kecerdasan, cinta itu tidak cukup.

— BJ. Habibie