Lupa Sandi?

Kisah Gitar buatan Sidoarjo yang Laris di Amerika Serikat

Akhyari Hananto
Akhyari Hananto
0 Komentar
Kisah Gitar buatan Sidoarjo yang Laris di Amerika Serikat
Keterangan Gambar Utama © Pemilik Gambar

Kualitas alat-alat musik buatan Indonesia sudah diakui dunia. Tak tanggung-tanggung, gitar "Made in Sidoarjo" kini turut jadi primadona di Amerika Serikat.

Konsulat Jenderal RI di Los Angeles mengungkapkan, gitar buatan Indonesia telah merebut 12% pangsa pasar gitar impor di AS, dengan nilai sekitar US$20 Juta. “Gitar listrik produksi Indonesia berpotensi besar untuk bersaing di pasar alat-alat musik Amerika Serikat,” ungkap Umar Hadi, Konsul Jenderal Indonesia di Los Angeles, dalam pernyataan tertulisnya.

“Oleh karena itu, KJRI Los Angeles terus berusaha memperkenalkan gitar listrik buatan Indonesia kepada para importir dan pemusik di sini, sebagai produk alat musik berkualitas tinggi dengan harga yang bersaing” lanjut Umar dalam acara promosi khusus gitar di gedung KJRI Los Angeles pada tanggal 28 Januari 2016.

Acara bertajuk “Exploring the Magic of Indonesian Guitar” tersebut menampilkan beberapa produsen gitar Indonesia, yang baru saja berpartisipasi dalam pameran alat-alat musik tahunan yang dikenal sebagai “NAMM Show” di Anaheim, California, beberapa hari sebelumnya.

“Kita membuat acara khusus di KJRI Los Angeles supaya para importir yang tertarik pada produk Indonesia di NAMM Show dapat menindaklanjuti langsung dengan para produsen,” kata Endang Mardeyani, Konsul Ekonomi KJRI Los Angeles. Dari interaksi antara produsen dan importir diperkirakan terdapat potensi kontrak pembelian sebesar US$ 100 ribu.

Julius Salaka, salah satu produsen gitar Indonesia dari Sidoarjo, Jawa Timur, menampilkan gitar bermerek “Stephallen” yang telah memulai kolaborasi dengan produsen gitar di Los Angeles. Julius menampilkan gitar-gitar buatannya yang bernuansa retro atau “vintage style”, yang beberapa diantaranya dikolaborasikan dengan merek gitar Amerika Serikat “BootLegger Guitars”.

Gitar Stephallen made in Sidoarjo | youtube.com
Gitar Stephallen made in Sidoarjo | youtube.com

“Gitar Indonesia sudah diakui kualitasnya dan tidak kalah dengan produk negara-negara lain, bahkan Amerika Serikat sendiri,” kata Julius. “Gitar Indonesia ini juga terbuat dari kayu lokal Indonesia yang memiliki karakter unik sehingga menghasilkan kualitas suara yang sangat baik.”

Baca Juga

Kualitas "Amazing"

Chuck Wilson, musisi blues, sangat terkesan dengan gitar buatan Sidoarjo. “Gitar dari Sidoarjo, Indonesia luar biasa suaranya,” kata Chuck Wilson.

Alex Cole, gitaris rock profesional yang hadir dan tampil membawakan sebuah lagu pada kesempatan tersebut juga mengakui kualitas suara gitar buatan Indonesia. “Amazing,” ujarnya sambil mengacungkan jempol. Ia adalah pemenang Akademia Music Award kategori Best Hard Rock Ep bulan December 2015 lalu.

Ekspor peralatan musik buatan Indonesia ke Amerika Serikat berpotensi besar. Tercatat selama lima tahun terakhir, nilai ekspor Indonesia terkait peralatan musik terus mengalami peningkatan signifikan.

Data Bureau of Census US Department of Commerce mencatatkan nilai US$ 158,8 juta pada tahun 2014, atau meningkat 5% dari tahun sebelumnya. Khusus untuk gitar, naik sekitar 15,6% dari tahun sebelumnya.

Pelabuhan Los Angeles adalah pintu gerbang produk-produk Indonesia ke Amerika Serikat, dengan nilai lebih dari US$ 7 milyar setiap tahunnya, ungkap Konsul Muda Penerangan dan Diplomasi Publik KJRI Los Angeles, Benny K. Rahman.

Vivanews.com

Pilih BanggaBangga94%
Pilih SedihSedih0%
Pilih SenangSenang6%
Pilih Tak PeduliTak Peduli0%
Pilih TerinspirasiTerinspirasi0%
Pilih TerpukauTerpukau0%
Laporkan Artikel

Mengapa Ingin Melaporkan Artikel Ini?

TENTANG AKHYARI HANANTO

I began my career in the banking industry in 1997, and stayed approx 6 years in it. This industry boost his knowledge about the economic condition in Indonesia, both macro and micro, and how to unders ... Lihat Profil Lengkap

Ikuti
Next
Andrea Hirata

Berhenti bercita-cita adalah tragedi terbesar dalam hidup manusia.

— Andrea Hirata