Lupa Sandi?

Empat Bank Raksasa Indonesia Satukan Sistem Uang Elektronik

Akhyari Hananto
Akhyari Hananto
0 Komentar
Empat Bank Raksasa Indonesia Satukan Sistem Uang Elektronik

Sebanyak empat bank raksasa nasional berencana melebur sistem pembayaran non tunai (cashless) melalui uang elektronik ke dalam satu jaringan bersama dalam waktu dekat. Keempat bank tersebut antara lain, PT Bank Mandiri (Persero) Tbk, PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk, PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk dan PT Bank Central Asia Tbk.

Direktur Utama Bank Mandiri Kartika Wirjoatmodjo mengatakan, kerja sama tersebut merupakan implementasi penandatanganan nota kesepahaman (MoU) tentang interkonektivitas dan interoperabilitas dalam rangka National Payment Gateway (NPG) yang diinisiasi oleh Bank Indonesia (BI).

"Kami sudah tanda tangan MoU di depan Gubernur BI. Nanti empat bank buku IV diminta untuk memelopori platform untuk e-money. Kami sudah mulai sebenarnya, Mandiri, BNI, BRI, BCA. Nanti diharapkan platform yang dibangun empat bank ini bisa lebih seragam sehingga single sistem," ujar Kartika, Senin (23/1) malam.

Seperti diketahui empat bank tersebut merupakan pemain besar dalam bisnis uang elektronik. Berdasarkan data bank sentral, keempat bank tersebut telah menguasai sebesar 75 persen pangsa pasar kartu debit dan kredit di Indonesia.

Adapun untuk produk uang elektronik tersebut yakni e-money milik Bank Mandiri, Tapcash BNI, Brizzi BRI, serta Flazz BCA.

Keempat bank tersebut adalah, PT Bank Mandiri Tbk, PT Bank Negara Indonesia Tbk, PT Bank Rakyat Indonesia Tbk dan PT Bank Central Asia Tbk. (CNN Indonesia/Adhi Wicaksono)
Keempat bank tersebut adalah, PT Bank Mandiri Tbk, PT Bank Negara Indonesia Tbk, PT Bank Rakyat Indonesia Tbk dan PT Bank Central Asia Tbk. (CNN Indonesia/Adhi Wicaksono)



Ia menjelaskan, nantinya dengan penggabungan sistem, keempat bank tersebut bisa saling memanfaatkan infrastruktur yang telah dibangun sebelumnya oleh bank pelopor.
Sebagai contoh, nantinya Bank Mandiri akan mempersilakan kartu Flazz BCA bisa digunakan di Gerbang Tol Otomatis (GTO) yang saat ini pengelolaannya dipegang oleh Bank Mandiri.

Begitu pula sebaliknya dengan layanan pembayaran parkir non tunai (Secure Parking) yang selama ini didominasi oleh Flazz BCA. Kartu uang elektronik yang diterbitkan ketiga bank BUMN tersebut nantinya akan bisa digunakan untuk membayar parkir di platform yang dibangun oleh BCA.

"Bank lain kalau mau nerbitin kartu silakan. Mereka tinggal issue saja, nanti platform nya pakai empat bank besar ini. Cuma nanti ada transaction fee-nya lah, karena kami yang bangun capital expenditure-nya," ujar Ketua Umum Perbanas itu.

Ia menargetkan penggabungan sistem tersebut bisa tuntas dalam kurun waktu dua bulan ke depan. Saat ini masing-masing perseroan tengah mengkaji manfaat komersial yang ditimbulkan dari kerja sama tersebut.

Yang pasti menurutnya, kerja sama tersebut harus saling menguntungkan. Ia berharap dari kerja sama ini, Bank Mandiri bisa menggenjot perolehan pendapatan berbasis komisi (fee based income).

"Itu bisa satu dua bulan ke depan. Kami harapkan ada skema komersialnya dulu, karena masing-masing bank kan ada investasinya. Bagaimana pun juga bank yang investasi duluan bisa mendapatkan pengembalian investasi," jelasnya. (gir)

Sumber : CNN Indonesia

Baca Juga
Pilih BanggaBangga33%
Pilih SedihSedih0%
Pilih SenangSenang46%
Pilih Tak PeduliTak Peduli13%
Pilih TerinspirasiTerinspirasi0%
Pilih TerpukauTerpukau8%
Laporkan Artikel

Mengapa Ingin Melaporkan Artikel Ini?

TENTANG AKHYARI HANANTO

I began my career in the banking industry in 1997, and stayed approx 6 years in it. This industry boost his knowledge about the economic condition in Indonesia, both macro and micro, and how to unders ... Lihat Profil Lengkap

Ikuti
Next
BJ. Habibie

Tanpa cinta, kecerdasan itu berbahaya. Dan tanpa kecerdasan, cinta itu tidak cukup.

— BJ. Habibie