Lupa Sandi?

Konstruksi Jembatan Konservatif Orang Baduy

syafrhizal putranto
syafrhizal putranto
0 Komentar
Konstruksi Jembatan Konservatif Orang Baduy

Orang Baduy dan Cara Hidupnya

Sekelompok sosok manusia yang mengenakan pakaian sederhana tanpa alas kaki sedang berjalan  dari pelosok Banten menuju ibu kota Jakarta maupun kediaman Gubernur Banten. Hal itu menjadi seperti remah-remah roti, mengundang rasa penasaran untuk mengikuti tempat asal-mulanya.

Apabila ditelusuri lebih lanjut, mereka merupakan Orang Baduy; suatu kelompok masyarakat tradisional yang hidup di daerah Lebak, kira-kira dua jam perjalanan ditempuh dengan kendaraan bermotor dari Rangkasbitung, Banten.

Orang Baduy Dalam sedang di Warung sekitaran Ciboleger
Orang Baduy Dalam sedang di Warung sekitaran Ciboleger

Dalam pandangan hidupnya yang sederhana, komunitas ini meyakini kehidupan yang alami nan jauh dari peradaban modern. Orang Baduy memiliki keraifan lokal memperlakukan lingkungan hidupnya dengan sepatutnya (indigenuous knowledge).

Perlakuan mereka terhadap alam lingkungannya tampak pada konstruksi sarana dan prasarana pendukung kehidupan sehari-hari. Salah satunya, jembatan yang mereka fungsikan sebagai penghubung antarkampung.

Jembatan Akar

Jembatan Akar, Kampung Batara, Baduy Luar
Jembatan Akar, Kampung Batara, Baduy Luar

Melewati jalanan naik-turun khas topografi perbukitan merupakan jalur yang harus ditempuh untuk mencapai lokasi Jembatan Akar. Jembatan ini terletak di dekat kampung Batara (Kampung Baduy Luar terluar) dan berfungsi menghubungkan masyarakat kampung Batara dengan ladangnya yang berada di seberang Sungai Cisimeut. Konstruksi jembatan yang sederhana terdiri dari akar pohon yang tumbuh secara alami dari kedua sisi sungai dan bambu yang disusun sebagai pijakan. Jembatan akar yang unik ini menjadi ikon wilayah tersebut, belum sempurna rasanya bila berkunjung ke Baduy belum berfoto di jembatan tersebut.

Sisi Lain Jembatan Akar
Sisi Lain Jembatan Akar

Jembatan Bambu

Jembatan Bambu, Kampung Gajeboh, Baduy Luar
Jembatan Bambu, Kampung Gajeboh, Baduy Luar

Jembatan berkonstruksi bambu banyak ditemui di Baduy, salah satu yang terdekat aksesnya terletak di kampung Gajeboh, Baduy Luar. Bambu yang disusun sedemikian rupa nampak elok nan artistik melintang kokoh, menghubungkan kedua sisi jurang sungai Ciujung di ketinggian sekitar 6 meter dari permukaan sungai.

Semua bahan utama bangunan jembatan ini berasal dari bambu. Tiang-tiang penyanggah dibuat dari bambu besar yang panjang dan kokoh. Sebagai pengikat jembatan, orang Baduy memanfaatkan pilinan ijuk yang didapatkan dari pohon enau.

dan ayam pun menyebrangi sungai
dan ayam pun menyebrangi sungai

Rasa-rasanya Indonesia tidak pernah kehabisan hal-hal yang menakjubkan, orang Baduy menjadi bukti nyatanya. Artikel ini diikutkan dalam Kompetisi Menulis Kabar Baik GNFI #2


Sumber :

  • perjalanan pribadi penulis pada tanggal 28 - 29 Januari 2017 
  • Mulyono, warga Baduy Luar 
Pilih BanggaBangga40%
Pilih SedihSedih0%
Pilih SenangSenang20%
Pilih Tak PeduliTak Peduli20%
Pilih TerinspirasiTerinspirasi0%
Pilih TerpukauTerpukau20%
Laporkan Artikel

Mengapa Ingin Melaporkan Artikel Ini?

TENTANG SYAFRHIZAL PUTRANTO

Seorang manusia yang sedang mencari jati dirinya. ... Lihat Profil Lengkap

Ikuti
Next
BJ. Habibie

Tanpa cinta, kecerdasan itu berbahaya. Dan tanpa kecerdasan, cinta itu tidak cukup.

— BJ. Habibie