Lupa Sandi?

Ritual Pembakaran Ogoh-Ogoh dan Maknanya

adli hazmi
adli hazmi
0 Komentar
Ritual Pembakaran Ogoh-Ogoh dan Maknanya

Senin 28 Maret 2017 kemarin Umat Hindu di Indonesia merayakan Hari Raya Nyepi. Hari raya ini merupakan perayaan yang digelar setiap tahun baru Saka dan menurut tanggalan Saka, saat ini kita menginjakkan tahun ke 1939.

Mengingat Hari Raya Nyepi tentunya dipikiran kita akan tertuju akan heningnya Bali. Ya, Bali yang penuh dengan wisatawan dan tidak pernah sepi, tiba-tiba menjadi sunyi senyap. Beberapa ritual yang dilakukan oleh masyarakat Bali ketika Hari Raya Nyepi ini terjadi adalah, Catur Brata Penyepian yang mencakup Amati Geni yang berarti tidak menyalakan api baik itu kompor, lampu maupun rokok. Hal ini dimaksudkan sebagai upaya untuk mengendalikan diri dari hal-hal yang bersifat negatif.

Amari Karya yang berarti tidak bekerja dan dimaksudkan untuk merenungi diri sendiri, mengevaluasi perbuatan yang pernah dilakukan sehingga kedepannya akan menjadi pribadi yang lebih baik. Amati Lelungan, yaitu tidak berpergian dan tidak menganggu ketenangan orang lain. Amati Lelaguan yang berarti tidak mengadakan hiburan dan tidak bersenang-senang.

Salah satu ritual Nyepi (sumber : Beranda.co.id)
Salah satu ritual Nyepi (sumber : Beranda.co.id)

Hal yang menarik dari upacara Hari Raya Nyepi adalah ritual yang dilakukan sebelum Hari Raya Nyepi tiba, yaitu Tawur Agung Kesanga. Ritual ini bertujuan untuk mengusir atau menghilangkan pengaruh buruk Butha Kala atau roh-roh yang ada dibawah alam manusia.

Baca Juga

Dalam pelaksanaan ritual ini, umat Hindu akan membawa ogoh-ogoh besar yang telah dibuat. Ogoh-ogoh ini merupakan perwujudan roh buruk, maka terang saja bentuk dari ogoh-ogoh yang diarak ini cukup seram.

Konon, keberadaan Bhuta Kala ini awalnya karena Bhatara Siwa mengutus 4 putranya, Sang Korsika, Sang Garga, Sang Maitri dan Sang Kurusya untuk menciptakan alam semesta. Namun mereka gagal dalam menjalankan tugasnya sehingga Bhatara Siwa murka dan mengutuk anak-anak tersebut menjadi Bhuta Kala.

Setelah semua ogoh-ogoh diarak oleh umat Hindu, kemudian mulailah ogoh-ogoh tersebut dibakar. Pembakaran ogoh-ogoh ini dimaknai dengan membakar sifat buruk manusia. Seperti yang dilakukan umat Hindu di prosesi Tawur Agung Kesanga yeng membakar dua ogoh- ogoh yang melambangkan pencurian dan pembunuhan di depan Pura.

Prosesi pembakaran ogoh-ogoh (sumber : Wego Indonesia)
Prosesi pembakaran ogoh-ogoh (sumber : Wego Indonesia)

Pemaknaan ogoh-ogoh yang dibakar sebagai perwujudan sifat buruk dan kejahatan ini agaknya menjadi refleksi bagi kita, umat manusia yang pernah berbuat jahat. Ketika ogoh-ogoh tersebut dibakar, maka kita juga harus membakar niat buruk kita dan menghapus perbuatan jahat kita,agar kedepannya kita tidak mengulangi hal itu lagi dan menjadi pribadi yang lebih baik.

*

Disadur dari berbagai sumber

Pilih BanggaBangga20%
Pilih SedihSedih0%
Pilih SenangSenang0%
Pilih Tak PeduliTak Peduli0%
Pilih TerinspirasiTerinspirasi60%
Pilih TerpukauTerpukau20%
Laporkan Artikel

Mengapa Ingin Melaporkan Artikel Ini?

TENTANG ADLI HAZMI

Coffee addict, travel and sport enthusiast. a person who really likes international politics. Follow my Instagram @adli_hazmi ... Lihat Profil Lengkap

Ikuti
Next
Ki Hajar Dewantara

Anak-anak hidup dan tumbuh sesuai kodratnya sendiri. Pendidik hanya dapat merawat dan menuntun tumbuhnya kodrat itu.

— Ki Hajar Dewantara