Lupa Sandi?

Kagum dengan Kampung Inggris Pare, Dubes Inggris Berniat dirikan Kampung Indonesia di Inggris

Dimas Ayuna
Dimas Ayuna
0 Komentar
Kagum dengan Kampung Inggris Pare, Dubes Inggris Berniat dirikan Kampung Indonesia di Inggris

Baru-baru ini Kediri mendapat kunjungan dari kedutaan besar (Dubes) Inggris untuk Indonesia, Moazzam Malik. Kediri memang tersohor berkat kampung inggris yang berada di Kecamatan Pare, Kediri. Kunjungan ini bertempat di salah satu lembaga bimbingan belajar khusus bahasa Inggris, Basic English Course (BEC) yang beralamat di Jalan Anyelir No. 08, Dusun Singgahan, Desa Palem, Kecamatan Pare, Kediri, tepatnya pada Selasa, 25 April 2017 lalu. Dubes Inggris hadir bersama Paul Smith dari Country Director British Council Indonesia, serta Jhon Haulin dan Bianka Syarif yang merupakan rekan kerjanya di Kedubes Inggris.

Kedatangan Moazzam Malik ke Pare Kediri ini dipicu oleh rasa keingintahuannya mengenai adanya kampung Inggris yang telah lama berdiri di sana. Kunjunganya untuk pertama kali ini mendapat sambutan meriah baik dari para petinggi Kediri serta para mahasiswa yang sedang menempuh pendidikan di Kampung Inggris. Tercatat kunjugannya kali ini turut dihadiri oleh Bupati Kediri, Haryanti Sutrisno beserta jajarannya. Kemudian di kantor BEC tamu asal Inggris ini berbincang-bincang dengan dengan pemilik lembaga bimbingan belajar BEC, Mohammad Kallend Osen, beserta para pejabat Kabupaten Kediri.

Moazzam Malik
Moazzam Malik

Dalam kesempatan ini, Moazzam Malik turut mengungkapkan kekagumannya atas adanya Kampung Inggris yang terdiri dari 250 lembaga ini, serta peserta didik yang berasal dari berbagai daerah di Indonesia dan mancanegara. Selain itu, kedatangannya untuk yang pertama kali ini juga membuatnya berniat mendirikan Kampung Indonesia di negara asalnya, Inggris.

“Saya mengetahui kampung inggris ini melalui media sosial, untuk itu saya datang kesini untuk membuktikan kenyataan di lapangan. Bagi saya, ini merupakan inspirasi bagi negara kami. Untuk itu, saya akan mendirikan Kampung Indonesia di negara kami, Inggris,” unjarnya.

Baca Juga
Kedatangan Dubes Inggris disambut oleh jajaran pejabat Kabupaten Kediri
Kedatangan Dubes Inggris disambut oleh jajaran pejabat Kabupaten Kediri

Dubes Inggris untuk Indonesia ini juga mengungkapkan dukungannya untuk Kampung Inggris yang ada di Pare. Dalam kesempatan kali ini, ia juga menyatakan siap memberikan dukungan berupa materi pembelajaran maupun tenaga pengajar yang langsung didatangkan dari Inggris.

“Kami siap memberikan materi belajar bahasa Inggris dan mendukung guru pengajar dari Inggris. Saya salut dengan warga Indonesia karena dalam tiga bulan sudah bisa berbahasa Inggris, sedangkan saya belajar Bahasa Indonesia saja harus selama enam bulan,” pungkasnya.

Kampung Inggris, destinasi utama bejar bahasa inggris di Indonesia

BEC, Pioner utama Kampung Inggris
BEC, Pioner utama Kampung Inggris

Secara admisnistratif, kampung Inggris bukan merupakan nama suatu wilayah di Kediri, namun Kampung Inggris merupakan julukan yang diberikan oleh masyarakan sebagai destinasi utama belajar Bahasa Inggris.

Kampung Inggris terletak di Desa Tulungrejo, Pare, Kediri. Kompleks perkampungan di sini dipadati oleh rumah-rumah ataupun bangungan lembaga bimbingan belajar Bahasa Inggris. Siswa maupun mahasiswa yang belajar di Kampung Inggris pun beragam dan berasal dari berbagai daerah.

Awalnya di Desa Tulungrejo hanya terdapat satu lembaga kursus bahasa inggris, yakni BEC. BEC merupakan lembaga kursus Bahasa Inggris tertua di Pare Kediri yang berdiri sejak 15 Juni 1977. Didirikan oleh Kalend Osen, lembaga belajar ini menjadi pioner berdirinya Kampung Inggris yang ada di Pare Kediri.

Karena tingginya minat masyarakat mempelajari Bahasa Inggris, kian hari, jumlah peserta kursus bahasa Inggris semakin membeludak. Hal tersebutlah yang menyebabkan BEC membuka beberapa cabang lembaga kursus bahasa Inggris baru dengan nama yang berbeda, yakni Happy English Course (HEC 2) dan Effective English Conversation (EECC). Hingga kini, jumlah peserta kursus semakin bertambah, begitu pula dengan jumlah lembaga belajar yang ada di sana. Saat ini, tercatat tidak kurang dari 250 lembaga kursus yang ada di kampung inggris.

Belajar Bahasa Inggris di Kampung Inggris, bukan hanya akan mendapat materi seputar Bahasa Inggris, namun di sini, Bahasa Inggris kerap kali menjadi bahasa keseharian yang harus digunakan oleh peserta kursus Bahasa Inggris. Pemandangan keseharian di Kampung Inggris Pare tak ubahnya seperti kompleks pelajar. Setiap hari Kampung Inggris didominasi dengan kegiatan para pelajar yang sebagian besar sudah mampu Berbahasa Inggris. Jadi jangan heran jika menemui orang-orang di pinggir jalan bertutur menggunakan Bahasa Inggris.

Sebenarnya di Indonesia ada beberapa Kampung Inggris selain yang ada di Pare, yakni Kampung Inggris Bandung dan Kampung Inggris Semarang. Adanya Kampung Inggris di beberapa daerah lain memang terinspirasi dengan Kampung Inggris Pare, namun tetap menyajikan konten yang sama, yaitu Bahasa Inggris.

Bagaimana, tertarik belajar bahasa Inggris di Kampung Inggris?


Sumber: diolah dari berbagai sumber

Pilih BanggaBangga73%
Pilih SedihSedih2%
Pilih SenangSenang7%
Pilih Tak PeduliTak Peduli1%
Pilih TerinspirasiTerinspirasi8%
Pilih TerpukauTerpukau9%
Laporkan Artikel

Mengapa Ingin Melaporkan Artikel Ini?

TENTANG DIMAS AYUNA

Bukan apa-apa, hanya seorang mahasiswi yang sampai sekarang masih belajar menulis. ... Lihat Profil Lengkap

Ikuti
Next
BJ. Habibie

Tanpa cinta, kecerdasan itu berbahaya. Dan tanpa kecerdasan, cinta itu tidak cukup.

— BJ. Habibie