Lupa Sandi?

Lewat Kerjasama 5 Negara Sampah-Sampah Di Indonesia Bakal Diolah Jadi Aspal Dan Listrik

Bagus Ramadhan
Bagus Ramadhan
0 Komentar
Lewat Kerjasama 5 Negara Sampah-Sampah Di Indonesia Bakal Diolah Jadi Aspal Dan Listrik
Masalah sampah di Indonesia menjadi salah satu perhatian utama bagi pemerintah. Sebab Indonesia saat ini dikenal sebagai negara kedua dunia yang memproduksi sampah dan mencemari lautan. Oleh karena itu pemerintah RI kemudia menggandeng empat negara yang telah memiliki kemampuan baik dalam manajemen sampah yakni Swedia, Finlandia, Norwegia, dan Denmark untuk mengolah sampah secara lebih baik. Rencananya, sampah-sampah di Indonesia akan banyak diolah menjadi listrik dan aspal. 

Seperti diberitakan KataData (11/9), Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman, Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan bahwa keempat negara tersebut merupakan negara yang memiliki pengalaman dalam pengelolaan sampah. Diharapkan dengan kerjasama ini Indonesia akan dapat menghadapi kendala manajemen sampah baik dari aspek pendanaan maupun pendekatan politis. Sebab selama ini, pengelolaan sampah merupakan kewenangan pemerintah daerah. 

Berdasarkan laporan Bank Dunia, biaya yang dikeluarkan untuk pengelolaan sampah di Indonesia baru US$ 5 - 6 per jiwa per tahun. Padahal biaya yang direkomendasikan adalah US$ 10 - 15 per jiwa tahun. Oleh karena itu, Indonesia akan melakukan perbaikan dalam manajemen sampah dan berkomitmen untuk mengurangi jumlah sampah sebesar 70% di tahun 2025. 

Komitmen tersebut dilakukan dengan cara menguasai teknologi pengolahan sampah. Teknologi tersebut dapat diraih dengan alih teknologi dari empat negara yang tergabung dalam kerjasama. Sehingga pengelolaan sampah di Indonesia nantinya dapat menghasilkan energi listrik dan dapat diubah menjadi bahan baku aspal.

Menurut penelitian, aspal yang menerima campuran sampah plastik memang diklaim memiliki kualitas yang lebih baik dari aspal biasa. Dan ternyata metode ini telah diuji coba di Bali. Rencananya, pada bulan Oktober, metode serupa juga akan dilakukan di Bekasi. 

Tidak hanya menjadi energi dan bahan baku aspal, sampah plastik juga akan diolah menjadi bahan baku membuat chip komputer. "Jadi banyak nilainya. Kami ingin menguasai teknologi ini," ungkap Luhut.

Pilih BanggaBangga22%
Pilih SedihSedih0%
Pilih SenangSenang22%
Pilih Tak PeduliTak Peduli3%
Pilih TerinspirasiTerinspirasi38%
Pilih TerpukauTerpukau16%
Laporkan Artikel

Mengapa Ingin Melaporkan Artikel Ini?

TENTANG BAGUS RAMADHAN

Seorang copywriter dan penulis konten yang bermimpi mampu menebar inspirasi dan semangat lewat konten-konten berkualitas untuk kehidupan yang lebih baik. ... Lihat Profil Lengkap

Ikuti
Next
Evan Dimas

Semua bisa dikalahkan kecuali Tuhan dan orang tua.

— Evan Dimas