Ini Dia Top 10 Tempat Seni Kontemporer Se-Asia Tenggara

Ini Dia Top 10 Tempat Seni Kontemporer Se-Asia Tenggara

Mangu Putra’s career started in advertising (featured work: Exploitation, mixed media on canvas, 2000) - Courtesy of the artist © http://www.insideindonesia.org/what-is-contemporary-indonesian-art

Awal November lalu, The Guardian merilis 10 dari ruang seni kontemporer terbaik di Asia Tenggara dan salah satunya ada dari Indonesia. Ruang seni yang ditampilkan di sini tidak dipilih karena ada agenda politik, namun justru ingin memperlihatkan bagaimana seniman se-Asia Tenggara itu tetap berkarya ditengah polemik atau gejolak politik di negaranya masing-masing. Seniman di Myanmar, Kamboja dan Asia Tenggara menghasilkan pekerjaan dalam iklim otoritarianisme - dan seringkali dalam pembangkangan terbuka terhadapnya. Inilah 10 ruang yang mempromosikan kebebasan artistik dan kebebasan mereka.

Hin Bus Depot, George Town, Penang, Malaysia

Graffiti In Progress, Hin Bus Depot. | theguardian
Graffiti In Progress, Hin Bus Depot. | theguardian

Adalah sebuah sejarah panjang, yang mulai dilupakan dan sekelompok anak muda memanfaatkan tempat tersebut yang dibuka dengan pertunjukan solo artis asal Lithuania, Ernest Zacharevic pada 2014. Pada awal pembukaan Hin Bus Depot, mereka mendapat 3000 pengunjung, namun mereka tidak berhenti berkreasi. Mereka menyebutnya creative space, bisnis yang tidak hanya menyajikan seni kepada orang-orang tetapi juga memberi kesempatan untuk komunitas lain menyelenggarakan event. Hin bertujuan untuk menjadi wajah gentrifikasi lembut lingkungan, mempromosikan pertunjukan dari seniman lokal, internasional, lokakarya, film rumah seni mingguan di dek yang tertutup, dan pasar Minggu yang sibuk di sekitar area taman pusat. Ada juga sebuah kafe vegan, sebuah peternakan perkotaan dan sebuah studio yoga.

http://hinbusdepot.com/the-lawn.html
http://hinbusdepot.com/the-lawn.html

98B COLLABoratory, Manila, Philippines

98B COLLABoratory | theguardian
98B COLLABoratory | theguardian

Pada tahun 2012, 98B pindah ke Gedung Perez-Samanillo yang terkenal sebagai gedung tertinggi di Manila dulu. 98B adalah tempat dimana para penyewa tempat memamerkan karya seninya, barang dagangannya dan biasanya diadakan pameran, pemutaran film atau diskusi bagi para seniman dari semua lapisan masyarakat di lantai Mezzanine.

Ne'-Na, Chiang Mai, Thailand

Keterangan Gambar (© Pemilik Gambar)
theguardian- Ne Na Thailand

Ne-Na berarti ini dia, sebuah tempat hasil kolaborasi Thailand dan Swedia pada 1998. Pembuat film, koreografer, fotografer, komposer, penulis anak-anak dan banyak lagi menemukan inspirasi di "Rose of the North" Thailand selama bertahun-tahun.

Manzi, Hanoi, Vietnam

theguardian
theguardian

Manzi telah memiliki jarinya pada denyut nadi adegan seni Hanoi sejak tahun 2012. Namanya sangat lucu untuk pengucapan manuskrip orang Vietnam di utara, yang berarti liar, barbar atau bebas. Villa kolonial yang elegan, dibangun pada tahun 1920an, memberikan kontras dramatis dengan program kontemporer. Manzi adalah tempat bagi orang-orang yang ingin membahas seni dan sosial, lokakarya langsung, pembacaan puisi, musik live, film, dan pameran seni visual dan instalasi yang diadakan di rumah Manzi.

Romcheik Pram, Battambang, Cambodia

Keterangan Gambar (© Pemilik Gambar)

Hari ini, Romcheick masih menampung beberapa seniman di tempat tinggal, dan promosi pekerjaan mereka di dalam dan luar negeri yang mendukung para seniman itu sendiri. Di negara di mana tidak ada kehidupan seseorang yang tidak tersentuh oleh kekerasan dan eksploitasi, pelukis seperti Hour Seyha telah menemukan sebuah platform untuk menceritakan kisah baru dan berbeda. Proyek selanjutnya Romcheick: sebuah museum seni modern permanen di tempat yang sama, akan dibuka pada 2018.

The Substation, Singapore

Keterangan Gambar (© Pemilik Gambar)

Teater dengan 108 kursi ini menampung band-band lokal, pembacaan puisi dan pemutaran film, dan galeri tersebut mungkin menyoroti seniman dengan estetika punk. Pemasangan dan pertunjukan spesifik lokasi dapat mengisi keseluruhan bangunan - dari atap ke tangga melalui pintu jebakan ke ruang bawah tanah. Kafe Timbre di tempat juga secara teratur menampilkan musik live untuk orang-orang berseni, sementara kelas yang berada di lantai atas memberi tempat untuk mengasah bakat kreatif yang dibuka bagi mereka yang ingin belajar (umum).

Myanm/art, Yangon, Myanmar

Keterangan Gambar (© Pemilik Gambar)

Sebelum Myanm / art bergerak pada bulan April 2016, bangunan kolonial berusia 100 tahun ini dihuni oleh keluarga orang Tionghoa-Burma. Saat ini, galeri tersebut menampilkan segala sesuatu mulai dari seni lowbrow yang memproklamirkan diri ke kanvas Aung Myint, ayah seni modern di Myanmar, yang karyanya juga ada di New York Guggenheim. Seni pertunjukan ini jelas bukan ongkos turis biasa yang menggambarkan pagoda dan biarawan - Myanm / art adalah tempat seniman lokal muda dan baru merasa bebas untuk mengeksplorasi.

Cemeti - Intitut Seni dan Sosial, Yogyakarta, Indonesia

Keterangan Gambar (© Pemilik Gambar)

Platform tertua di Indonesia untuk seni kontemporer, di Yogyakarta yang sekarang berada di tahun ke 30 dan telah memiliki facelift. Bangunan inovatif yang telah diduduki sejak tahun 1999 mendapat banyak pujian dan hadiah karena menghubungkan struktur dengan lingkungan alamnya, namun tahun ini tim desain Belanda Karya Kolektif mendesain ulang ruang publik dan kebunnya. Mereka memastikan untuk menyertakan kios koran - sebuah fitur penting di desa-desa di Indonesia - yang menawarkan pilihan bahan cetak kreatif kepada orang-orang yang lewat. Cemeti berarti cambuk - untuk melambangkan keinginan untuk menyiapkan adegan kesenian - dan akan melanjutkan program residensinya karena membahas peran seni dalam isu sosial di masyarakat.

N22, Bangkok, Thailand

Keterangan Gambar (© Pemilik Gambar)Pada tahun 2015, tiga mitra, Galeri Tentacles, Galeri Ver dan artis Be Takerng Pattanopas, menemukan sebuah rumah di bekas gudang kayu di tengah Bangkok. Mereka telah bergabung dengan lima inisiatif yang dijalankan oleh artis lainnya, yang masing-masing melakukan proyeknya sendiri, dengan penekanan pada seni di tepinya.

The Factory Contemporary Arts Centre, Ho Chi Minh City, Vietnam

Keterangan Gambar (© Pemilik Gambar)

Nama tersebut menunjukkan adanya konversi industri lainnya, namun pabrik tersebut sebenarnya adalah bangunan seni kontemporer Vietnam yang pertama dibangun. Dengan lebih dari 500 meter persegi untuk pameran publik, misinya adalah untuk menampilkan seni eksperimental dan seniman baru yang karyanya dapat diberi label sebagai tidak komersial maupun resmi. Juga terdapat cafe, bar dan restoran yang menyediakan makanan yang dipasok dari lokal berbahan organik.


Sumber: theguardian.com

Pilih BanggaBangga0%
Pilih SedihSedih50%
Pilih SenangSenang50%
Pilih Tak PeduliTak Peduli0%
Pilih TerinspirasiTerinspirasi0%
Pilih TerpukauTerpukau0%

Artikel ini dibuat oleh Kawan GNFI, dengan mematuhi aturan menulis di GNFI. Isi artikel ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan.

Menyatukan Bangsa dengan Menggelar Karnaval Budaya Selendang Sutera Sebelummnya

Menyatukan Bangsa dengan Menggelar Karnaval Budaya Selendang Sutera

Ubin Bertekstur, Inilah Fungsi Guiding Block Selanjutnya

Ubin Bertekstur, Inilah Fungsi Guiding Block

Julian Alsen
@julian

Julian Alsen

Hadapi & Menangkan

0 Komentar

Beri Komentar

Silakan masuk terlebih dahulu untuk berkomentar memakai akun Anda.