Cara Baru Memproduksi Tempe, Menggunakan Teknologi 3D Print

Cara Baru Memproduksi Tempe, Menggunakan Teknologi 3D Print

© wikimedia.org

Ayo bantu mencegah penyebaran Covid-19 dengan menjaga jarak fisik dengan orang lain atau dengan di rumah saja 🌎🏠. Rekomendasi lain dari WHO

Tempe merupakan salah satu kekayaan kuliner khas Indonesia yang telah mendunia. Berbagai penelitian dan inovasi pun bermunculan untuk terus meningkatkan kualitas tempe. Salah satunya adalah dengan menciptakan konsep tempe yang dibuat menggunakan teknologi cetak tiga dimensi atau 3D-print. Tempe dengan teknologi ini dibuat oleh TempEasy yang berhasil menang dalam kompetisi Voices of Tomorrow di GapSummit 2018, Cambridge University, Inggris.

TempEasy merupakan gagasan yang diinisiasi oleh pendiri Indonesian Tempe Movement, Amadeus Driando Ahnan. Ide ini berhasil unggul di antara lebih dari 1.000 ide yang didaftarkan dan mampu menjadi juara dari 8 tim finalis pada acara yang berlangsung pada 16-18 April yang lalu itu. Para finalis pun bukan dari kalangan remeh, mereka adalah orang-orang hebat di bidang bio teknologi. Seperti penemu teknologi perawatan kanker, deputi keamanan PBB dan lain-lain. Dewan juri pun datang dari perusahaan-perusahaan bioteknologi terkemuka seperti Merck, Johnson & Johnson, McKinsey dan Global Harvest Initiative. Namun TempEasy akhirnya berhasil karena merupakan satu-satunya tim yang meyakinkan dan menampilkan purwarupa.

Amadeus Driando Ahnan (Foto: dok. pribadi Amadeus)
Amadeus Driando Ahnan (Foto: dok. pribadi Amadeus)

Ide tempe yang dibuat menggunakan teknologi 3D print ini dianggap mampu untuk menjadi terobosan bio teknologi dunia. Sebab TempEasy berusaha mereduksi terjadinya malnutrisi protein melalui pemenuhan kebutuhan vitamin B12. Fermentasi yang terjadi pada tempe membuat biji-bijian terutama biji kedelai menjadi kaya protein dan vitamin B12.

"Eradikasi malnutrisi Vitamin B12 diupayakan dengan menyediakan produk-produk tempe tinggi Vitamin B12 karena Vitamin B12 sangat sulit diperoleh dalam diet nabati yang sedang naik daun di daerah-daerah maju," ujar Amadeus pada GNFI.

Amadeus pun menjelaskan bahwa penggunaan teknologi cetak tiga dimensi untuk tempe merupakan upaya untuk mempromosikan tempe sebagai sumber protein yang terjangkau, bergizi dan ramah lingkungan secara lebih mudah. "Ide ini muncul sejak saya mengunjungi desa Sawinggrai di Kepulauan Raja Ampat untuk mengajarkan para ibu-ibu di sana membuat tempe pada tahun 2016. Membuat tempe penting karena dapat menghasilkan makanan tinggi protein ramah lingkungan dengan biaya sangat rendah dari hasil tanam daerah sekitar," jelasnya.

Namun Amadeus juga menjelaskan bahwa ternyata membuat tempe di Raja Ampat cukup sulit karena keterbatasan alat dan metode yang tidak mudah dilakukan oleh para ibu-ibu. "Oleh karena itu saya terpikir untuk membuat 1 alat yang memudahkan proses membuat tempe," jelas pria lulusan Universitas Katolik Atma Jaya itu.

"Dua tahun kemudian, saya dengar bahwa di perpustakaan saya di University of Massachusetts Amherst memberikan jasa 3D printing gratis. Ide untuk mendesain alat pembuat tempe yang bisa diprint muncul pada saat mencari ide untuk kompetisi Voices of Tomorrow," imbuh Amadeus.

Menariknya, inisiatif TempEasy ini bukan hanya digawangi oleh anggota tim dari Indonesia saja. Selain Amadeus yang sedang menempuh doktoral di University of Massachusetts Amherst, Amerika Serikat, juga ada Christopher Huang adalah warga negara Taiwan, Australia, dan Inggris yang sedang menyelesaikan studi gelar Master dalam bidang biokimia di University of Oxford, Inggris. Kemudian Bianca de Leon adalah perawat dan peneliti klinis di Kimberly-Clark, Brazil dengan Claire Richards adalah analis bisnis di Astra-Zeneca, London, Inggris serta Manuel Besares yang ahli bioteknologi dari Tabasco, Meksiko.

TempEasy sendiri saat ini telah menerima sejumlah pendanaan awal dan bimbingan pengembangan bisnis berharga dari prestasi yang ditorehkan. Selain itu, Amadeus juga berusaha menggalang dana lewat kampanye patungan melalui Kitabisa.com. Pendanaan ini nantinya akan digunakan untuk mempercepat pengadaan produk mesin cetak di pasaran. Purwarupa akhir diperkirakan akan diluncurkan pada tahun 2019.

"Tentu saya yakin dengan potensi tempe untuk menyelesaikan masalah dunia. Menangnya TempEasy membuktikan bahwa orang-orang terpilih di seluruh dunia bisa melihat potensi tempe yang sama. TempEasy akan terus maju seperti startup. Cita-cita kami adalah memberikan pada dunia akses pada tempe sebagai sumber protein sehat, terjangkau dan rumah lingkungan. Untuk membuat tempe mainstream di seluruh dunia," pungkas Amadeus.

WHO merekomendasikan beberapa langkah dasar untuk membantu mencegah penyebaran Covid-19.

  1. Cuci tangan sesering mungkin setidaknya selama 20 detik
  2. Jika batuk/bersin arahkan ke lipatan siku
  3. Bersihkan dan disinfeksi benda yang sering disentuh
  4. Tetap di rumah jika sakit
  5. Hindari menyentuh wajah
  6. Jaga jarak fisik dengan orang lain (physical distancing)

Yuk, saling menjaga dan membantu. Semoga kita semuanya diberikan kesehatan dan bisa melalui keadaan saat ini.

Pilih BanggaBangga27%
Pilih SedihSedih0%
Pilih SenangSenang18%
Pilih Tak PeduliTak Peduli9%
Pilih TerinspirasiTerinspirasi27%
Pilih TerpukauTerpukau18%
Untuk membantu kami agar lebih baik, kamu bisa memberikan kritik dan saran kepada GNFI di halaman Kritik dan Saran. Terima kasih.

Artikel ini dibuat oleh Penulis Terverifikasi GNFI, dengan mematuhi aturan menulis di GNFI. Isi artikel ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan.

Lewat EPI-UNET, ITS Turut Andil Pengembangan Pendidikan Indonesia Timur Sebelummnya

Lewat EPI-UNET, ITS Turut Andil Pengembangan Pendidikan Indonesia Timur

Mengkonsumsi Kulit Jeruk Diklaim Dapat Menangkal Virus Corona Selanjutnya

Mengkonsumsi Kulit Jeruk Diklaim Dapat Menangkal Virus Corona

Bagus Ramadhan
@bagusdr

Bagus Ramadhan

http://kulawarga.id

0 Komentar

Beri Komentar

Silakan masuk terlebih dahulu untuk berkomentar memakai akun Anda.