Keindahan Leuser yang Mengagumkan

Keindahan Leuser yang Mengagumkan

Sungai di Taman Nasional Gunung Leuser © Sumber: Portal Hijau

“c’est parti mon kiki,” kata Romy Sahbudin Putra, sang pemandu.

Ucapan dalam bahasa Perancis ini kerap terdengar kala perjalanan saya bersama Tim Hutan Itu Indonesia, membelah zona penyangga Taman Nasional Gunung Leuser (Leuser), Agustus lalu.

Kata itu, dalam bahasa Inggris, dapat diartikan sebagai let’s go–Ayo berangkat!

Kata itu diucapkan bak jadi penyemangat. Asal muasal kata ini dari salah satu anggota perjalanan kami, Yoan Mocano, turis asal Perancis.

Yoan, salah satu dari sekian banyak wisatawan mancanegara yang saya temui saat menikmati keindahan Leuser. ”Hutan Indonesia itu unik, hutan hujan tropis, saya sangat senang datang khusus menjelajah hutan. Tahun lalu, saya ke Kalimantan,” katanya saat ditanya alasan berlibur ke Leuser.

Benar sekali ucapan Yoan. Saya begitu menikmati saat menjelajah Leuser– hutan tropis terbesar di Indonesia ini. Udara segar, pemandangan indah dengan kekayaan keragaman hayati dan mata air nan jernih tiada henti mengalir.

Kedondong hutan. Keragaman hayati nan kaya di Taman Nasional Gunung Leuser, baik flora dan fauna | Foto: Lusia Arumingtyas/ Mongabay Indonesia
Kedondong hutan. Keragaman hayati nan kaya di Taman Nasional Gunung Leuser, baik flora dan fauna | Foto: Lusia Arumingtyas/ Mongabay Indonesia

Keterancaman

Saat menikmati sore hari di pinggir Sungai Lawe Gurah, Romy menceritakan keterikatan dia dengan Leuser. Sejak usia sembilan tahun, pria kelahiran Desa Ketambe ini sudah menjelajah Leuser ikut sang kakek. Jiwa petualang, belajar dari alam, maupun menjaga hutan turun temurun di keluarga Romy.

Hidupnya memang di alam. Kicauan burung maupun suara binatang lain hingga mesin chain saw (gergaji mesin) pembalak liar biasa dia dengar.

”Waktu itu, saya lagi memandu wisatawan asing, dengar chain saw. Mereka membawa kayu melewati kita dan burung yang dalam sangkar,” katanya.

Kala itu, ketiga anak sang wisatawan berusia lima tahun, 9 tahun dan 15 tahun, menangis. Mereka takut dan sedih melihat hutan mendapat perlakuan seperti itu. Kala itu, awal 2000-an.

”Dia marah mengapa sudah membayar Simaksi, tapi hutan tak dilindungi,” katanya.

Romy pun terpukul. Miris. Betapa orang yang jauh-jauh datang demi menikmati alam nan indah, sementara mereka yang berada lebih dekat, malah merusak.

Romy pun bertekad menjaga hutan. Dia kuliah di Fakultas Kehutanan di Banda Aceh. “Ancaman TNGL saat ini dari perusahaan-perusahaan. Sawit selalu menang daripada kehutanan dan masyarakat,” katanya.

Alasan ekonomi, kata Romy, seringkali jadi pertimbangan para pihak berwenang. Mungkin bagi mereka, menumbangkan pepohonan di hutan atau babat hutan demi pebisnis, lebih memberikan keuntungan dibandingkan menjaga hutan beserta keragaman di dalamnya. “Itu salah.” Dia bilang, alam terjaga bisa memberikan manfaat melimpah bagi manusia.

Orangutan Sumatera, salah satu satwa kunci di TN Gunung Leuser | Foto: Lusia Arumingtyas/ Mongabay Indonesia
Orangutan Sumatera, salah satu satwa kunci di TN Gunung Leuser | Foto: Lusia Arumingtyas/ Mongabay Indonesia

Romy contohkan, potensi besar ekonomi dari ekowisata, seperti tempat penginapan, pemandu dan paket wisata arung jeram Sungai Alas dan banyak lagi.

Teuku Yaknana Johan, pemilik Wisma Cinta Alam di Ketambe, juga ayah Romy mengatakan, dengan mengelola tempat penginapan, bisa menghidupi keluarga dan membiayai sekolah anak-anaknya hingga perguruan tinggi.

Dia mulai terjun ke dunia wisata sejak usia 15 tahun. Hobi arung jeram mengawali debut Johan sebagai pemandu arung jeram. Dia juga memandu melihat satwa liar.

Johan berpesan, tak menyia-nyiakan masa muda dengan hal tak berguna, seperti berpesta dan pergi ke mal. Banyak satwa dan tumbuhan kekayaan alam negeri ini yang bisa dinikmati, seperti Leuser. Keunikan Leuser, kawasan ini punya empat satwa kunci, harimau, gajah, orangutan dan badak Sumatera.

Wisma Cinta Alam sejak 1986, beberapa tahun setelah peresmian Leuser. Pada 80-an, banyak wisatawan mancanegara datang ke Ketambe untuk melihat orangutan. Kala itu, orangtua Johan membangun penginapan di situ.

“Tahun 90-an kami sempat kolaps. Baru 2007, saya mulai bangun wisma ini kembali karena potensi wisata makin baik,” kata Johan.

Romy menambahkan, kalau mau bertemu satwa-satwa itu lama waktu kunjung berbeda-beda. Untuk melihat orangutan, katanya, perlu 1-2 hari perjalanan, gajah enam hari, harimau 10 hari, dan badak 14 hari.

”Habitat mereka mulai terancam, jangan sampai makin kritis dan anak cucu hanya mendengar cerita, seperti cerita dinosaurus,” katanya.

Pemandangan sekitar TN Gunung Leuser dari penginapan Wisma Cinta Alam di Desa Ketambe, Aceh Tenggara. Foto: Lusia Arumingtyas/ Mongabay Indonesia
Pemandangan sekitar TN Gunung Leuser dari penginapan Wisma Cinta Alam di Desa Ketambe, Aceh Tenggara | Foto: Lusia Arumingtyas/ Mongabay Indonesia

Desa Ketambe, satu desa di Kabupaten Aceh Tenggara, Aceh, yang berbatasan langsung dengan Leuser. Kala membuka jendela kamar tempat peristirahatan kami, tampak dari kejauhan perbukitan di Leuser, penuh kabut.

Hari itu, 17 Agustus, Hari Kemerdekaan Indonesia. Perasaan saya campur aduk. Ada rasa kagum, bangga dengan keindahan alam Leuser. Sisi lain, khawatir akan keberlanjutan pelestarian alam Leuser ini.

Pukul 10.00, kami siap jelajah Leuser. Kami memulai dengan mencari jalan memecah ilalang-ilalang yang menutupi jalan setapak, menaiki bukit dengan sekeliling perkebunan nenas masyarakat.

Sampai kira-kira sekitar 500 meter, kami sudah berada di perbatasan antara Desa Ketambe dengan Leuser.

“Batas Taman Nasional Gunung Leuser,” begitu plang berwarna kuning terpampang pada sebuah pohon, berpagar besi berduri.

Satu per satu kami melompat ke sana.

Dari situ, kami sudah bisa melihat Sungai Alas. Sungai yang biasa disebut dengan Lawe Alas, terletak dekat penginapan kami. Ia , sungai terpanjang di Aceh yang melintasi Leuser dan mengalir sampai ke Samudera Hindia.

Hutan masih alami, berbeda dengan jalur jelajah taman nasional yang biasa saya datangi di Pulau Jawa. Hampir saya tak pernah menemukan sampah sepanjang perjalanan.

Suara rangkong, monyet kedih (biasa dikenal dengan Thomas leaf monkey) menyambut kedatangan kami. Monyet dengan nama latin Presbytis thomasi ini merupakan spesies endemik Aceh dan masuk dalam kategori rentan oleh IUCN Red List.

Kuncup bunga Rhizanthes lowii di Taman Nasional Gunung Leuser. Foto: Lusia Arumingtyas/ Mongabay Indonesia
Kuncup bunga Rhizanthes lowii di Taman Nasional Gunung Leuser | Foto: Lusia Arumingtyas/ Mongabay Indonesia

Tengah perjalanan menuju tempat berkemah, kami beruntung melihat orangutan Sumatera (Pongo abelii) betina sedang menggendong anaknya. Dia bergelayutan dari satu ranting ke ranting lain. Berpindah dari satu pohon ke pohon lain.

”Kalian beruntung bisa melihat orangutan hari pertama,” kata Romy. Agustus, bukan musim buah. Kalau mau melihat orangutan biasa harus berjalan lebih jauh. Tanpa disangka, dalam perjalanan tiga hari dua malam, kami melihat tiga kali orangutan.

Kami pun menyaksikan bersama dengan wisatawan mancanegara mulai dari anak-anak hingga dewasa. Kami melihat, bak pertunjukkan baik melalui mata telanjang, kamera handphone maupun kamera digital.

Kami berpindah mengikuti orangutan kala mereka berpindah, sampai sudah tak lagi kelihatan.

Orang utan seringkali muncul saat kami mengamati pucuk pohon. Bila ada yang bergoyang, kemungkinan ada satwa di sana. Bahkan dari tempat kami berkemah, orangutan sempat menyebrang sungai dengan bergelayutan di pohon.

Tepian Sungai Gurah, jadi penginapan kelas mewah yang pernah saya inapi seumur hidup. Betapa tidak. Beristirahat sambil menikmati hutan, batu-batuan besar, air jernih, dan berarus sedang. Kita bisa berenang dan bermain air di sana.

Selama perjalanan, kami sering mendengar suara beruang madu, owi, trogon, sunbird juga siamang (black gibbon). Suara mereka bak lagu alami yang tiada henti mengiringi langkah kaki yang bersentuhan dengan dedaunan.

Dekat tempat berkemah, kami pun menemukan salah satu jenis bunga bangkai, Rhizanthes lowii. “Masih satu keluarga dengan tumbuhan Rafflesia. Bentuknya bulat berwarna merah merona. Akan menghitam ketika kekurangan cadangan air.” Bunga itu ditemukan saat mulai menjauh dari sungai.

Air terjun di TN Gunung Leuser. Foto: Lusia Arumingtyas/ Mongabay Indonesia
Air terjun di TN Gunung Leuser | Foto: Lusia Arumingtyas/ Mongabay Indonesia

Dalam perjalanan itu, kamipun sering menemukan jamur-jamuran dan tumbuhan liana. Liana ini sangatlah bermanfaat bagi orangutan. “Ia sumber pakan dan sarana penopang pergerakan pindah tempat maupun istirahat,” begitu penjelasan Tatang Mitra Setia dalam jurnal Peran Liana dalam Kehidupan Orangutan.

Bentuk melilit atau bergelantungan pada pohon besar– satu ciri hutan hujan tropis. Sekitar 90% liana berada di hutan tropis. Bahkan di Hutan Ketambe, diketahui pada 2009 sekitar 13,55% berupa liana.

Bagi saya, begitu banyak manfaat dalam perjalanan tiga hari dua malam di Leuser. Saya belajar bahwa kayu pinus dengan wewangian khas itu ternyata mengandung minyak. “Tidak semua kayu pinus bisa, hanya endemik Aceh. Kalau kita buat api unggun, kita tak memerlukan minyak,” katanya.

Ada juga flora unik lain seperti buah beberut. Bentuk bulat seperti terong hijau, warna menguning saat matang dan siap santap.

Sekali mendayung, dua tiga pulau terlampaui. Mungkin ini kata yang tepat untuk perjalanan kami ini. Sekali pergi, banyak hal kami lihat dan nikmati. Antara lain, permandian air panas Lawe Gurah, bak jacuzzi pool yang ada di Leuser. Di satu aliran sungai ini, kita bisa berlarian dari air panas, hangat atau dingin, sesuai selera. Nikmatnya…

Jacuzzi pool ala di Taman Nasional Leuser inipun jadi bonus terakhir perjalanan kami sebelum kembali ke desa. Rasa lelah seperti terbayar tuntas dengan menikmati keindahan Leuser yang tiada tara. Berharap Leuser terus lestari.

Jacuzzi pool, permandian pencampuran antara air panas dari dalam bumi dengan air terjun yang mengalir. Foto: Lusia Arumingtyas/ Mongabay Indonesia
Jacuzzi pool, permandian pencampuran antara air panas dari dalam bumi dengan air terjun yang mengalir | Foto: Lusia Arumingtyas/ Mongabay Indonesia
Liana melilit dan bergelantungan pada pohon besar. Liana ini sangatlah bermanfaat bagi orangutan sebagai sumber pakan dan penopang dalam pergerakan pindah tempat dan istirahat. Foto: Lusia Arumingtyas/ Mongabay Indonesia
Liana melilit dan bergelantungan pada pohon besar. Liana ini sangatlah bermanfaat bagi orangutan sebagai sumber pakan dan penopang dalam pergerakan pindah tempat dan istirahat | Foto: Lusia Arumingtyas/ Mongabay Indonesia


Sumber: Diposting ulang dari Mongabay Indonesia atas kerjasama dengan GNFI

Pilih BanggaBangga86%
Pilih SedihSedih0%
Pilih SenangSenang0%
Pilih Tak PeduliTak Peduli14%
Pilih TerinspirasiTerinspirasi0%
Pilih TerpukauTerpukau0%

Artikel ini dibuat oleh Penulis Terverifikasi GNFI, dengan mematuhi aturan menulis di GNFI. Isi artikel ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan.

Inilah Sang "King of Krakatoa" Sebelummnya

Inilah Sang "King of Krakatoa"

Walikota Risma Raih Penghargaan di Singapura Selanjutnya

Walikota Risma Raih Penghargaan di Singapura

0 Komentar

Beri Komentar

Silakan masuk terlebih dahulu untuk berkomentar memakai akun Anda.