9 Fakta Menarik Tentang Hiu Terbesar yang Jinak

9 Fakta Menarik Tentang Hiu Terbesar yang Jinak
info gambar utama

enyandang predikat sebagai ikan terbesar di dunia saat ini, tak membuat hiu paus menjadi hewan laut yang aman. Keberadaannya masih menjadi incaran banyak orang dan terus diburu di perairan tropis dan air hangat. Seperti halnya di Indonesia, negara yang sejak 2013 sudah menerapkan perlindungan penuh untuk hewan laut tersebut.

Masyarakat dunia ditantang untuk bisa menjaga kelestarian hiu paus sampai waktu tak terbatas. Di Indonesia, tantangan tersebut juga berlaku, karena hiu paus adalah ikan yang bisa ditemui di hampir seluruh wilayah Indonesia.

Untuk bisa menjaga hiu paus, perlu pemahaman yang luas tentang hewan laut tersebut. Apa saja itu, Mongabay jabarkan seperti di bawah ini.

  1. Hiu paus adalah ikan terbesar dan masuk dalam kelompok hiu (Rhincodon typus). Namun, meski besar, per individu dikenal jinak kepada manusia dan hewan laut lainnya. Dia juga memiliki gigi yang berukuran 6mm saja dan tidak setajam hewan laut kelompok hiu lainnya;
  1. Di Indonesia, hiu paus dikenal juga dengan sebutan hiu totol atau gurano bintang. Penamaan tersebut muncul karena fisik hiu paus dipenuhi pola totol-totol di seluruh kulitnya. Yang unik, seperti sidik jari manusia, masing-masing individu hiu paus dipastikan memiliki pola totol-totol yang berbeda;
Seorang peneliti sedang menyelam bersama hiu paus atau whale sharks di Teluk Cendrawasih, Papua. Foto : Shawn Heinrichs / Conservation International
info gambar
  1. Hiu Paus ini mampu hidup seperti usia manusia. Per individu, rerata hiu paus mampu hidup hingga usia 70 tahun. Selain itu, karena sosoknya yang raksasa, hiu paus dipercaya adalah hewan laut dari masa pra sejarah dan keberadaannya diperkirakan sudah sejak 60 juta tahun lalu;
  1. Pergerakan hiu paus sangat lambat dan bisa mencapai 5 km/jam saja. Karena lambat, hiu paus bisa saja terkena insiden tabrakan dengan kapal laut. Tetapi meski lamban, hiu paus mampu menyelam hingga kedalaman 1.000 meter. Dan ternyata, walau jago di perairan dalam, lokasi favorit hiu paus ada di perairan dangkal sekitar 50 meter saja;
  1. Sejak 2013, Pemerintah RI melalui Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) mengeluarkan Keputusan Menteri Kelautan dan Perikanan RI No.18 Tahun 2013 tentang Penetapan Status Perlindungan Penuh Ikan Hiu Paus. Dengan demikian, terhitung sejak waktu tersebut, Hiu Paus dilindungi secara penuh di Indonesia. Perlindungan tersebut sangat penting dilakukan, karena Hiu Paus di Indonesia masih menjadi perburuan liar. Selain Indonesia, negara lain yang sudah mengeluarkan perlindungan penuh, adalah Filipina, India, dan Taiwan;
hiu paus (Rhincodon typus) di perairan Hiu Paus di perairan Teluk Cendrawasih, Kabupaten Nabire, Papua Barat. Foto : Conservation International Indonesia
info gambar


  1. Bersama hiu lain yang masuk dalam kelompok hiu, perkembangbiakan hiu paus berjalan sangat lambat dan itu membuat mereka rentan dari ancaman kepunahan. Seperti dilansir Dalam Daftar Merah International Union for Conservation of Nature (IUCN Red List), hiu paus ditetapkan berstatus vulnerable (atau rentan punah);
  1. Sebagai predator di lautan tropis dan perairan hangat, keberadaan hiu paus memberi manfaat untuk menjaga keseimbangan ekosistem (rantai makanan) perairan laut, dan menjaga kelestarian biota laut langka (eksotik). Selain itu, juga menjaga nilai dan keanekaragaman sumberdaya ikan dan lingkungan secara berkelanjutan, serta memberikan manfaat ekonomi bagi masyarakat melalui pengembangan pariwisata bahari berbasis ikan hiu paus;
Bayang tubuh hiu paus yang terlihat di Desa Botu Barani, Kecamatan Bone Pesisir, Kabupaten Bone Bolango, Gorontalo | Foto: Christopel Paino
info gambar
  1. Meski memiliki mulut yang besar dan fisik yang raksasa, hiu paus tetaplah hewan laut yang jinak. Dia memakan plankton atau di Indonesia Timur makanannya dikenal dengan sebutan ikan furi.

Mulut hiu paus lebar 1.5 meter dan berisikan 10 lembaran penyaring dan sekitar 300 hingga 350 deret gigi kecil-kecil. Ikan ini juga memiliki lima pasang insang berukuran besar. Dua mata yang kecil terletak di ujung depan kepalanya yang datar dan lebar. Warna tubuhnya umumnya keabu-abuan dengan perut putih; tiga gigir memanjang terdapat di masing-masing sisi tubuhnya, serta lukisan bintik-bintik dan garis kuning keputih-putihan yang membentuk pola kotak-kotak. Kulitnya memiliki ketebalan 10 sentimeter.

Sirip punggung dan sirip dada masing-masing sepasang. Pada hewan muda, sirip ekornya lebih panjang yang sebelah atas, sementara pada hewan dewasa sirip ini lebih berbentuk seperti bulan sabit.

  1. D Indonesia, hiu paus bisa ditemukan di seluruh perairan yang beriklim tropis dan hangat. Namun, kemunculannya baru diketahui di sejumlah daerah saja seperti Nabire dan Kaimana (Papua Barat), Maluku, Maluku Utara, Gorontalo, Sabang (Aceh), Situbondo (Jawa Timur), dan Nusa Tenggara.
Seekor hiu paus yang diselamatkan dari jaring di perairan Raja Ampat Papua beberapa waktu lalu. Spesies ini kini mendapat status perlindungan resmi dari pemerintah RI lewat peraturan setingkat menteri | Foto: CI/Mark Edmann
info gambar

Demikian fakta-fakta tentang ikan terbesar di dunia, hiu paus. Semoga penjelasan tersebut bisa memberi pemahaman singkat namun padat kepada Anda semua, pembaca Mongabay. Tak perlu menunggu besok atau nanti, jika Anda ingin hiu paus tetap ada di Indonesia, jagalah dari sekarang.

Sebarkan pemahaman tentang hewan laut tersebut kepada lingkungan Anda sekitar. Tanamkanlah nilai-nilai konservasi kepada mereka. Hiu paus berhak untuk hidup panjang dan leluasa di Bumi Pertiwi ini.


Sumber: Diposting ulang dari Mongabay Indonesia atas kerjasama dengan GNFI

Artikel ini dibuat oleh Kawan GNFI, dengan mematuhi aturan menulis di GNFI. Isi artikel ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan.

Terima kasih telah membaca sampai di sini