Global Food Security Index 2018 oleh DowDuPont

Global Food Security Index 2018 oleh DowDuPont

Ilustrasi makanan © Sumber: RMOL Sumsel

Divisi pertanian DowDuPont, Corteva Agriscience, dan The Economist Intelligence Unit (EIU) telah merilis laporan Global Food Security Index (GFSI) 2018 yang menunjukkan pergeseran menuju perhitungan ketahanan pangan yang lebih tangguh.

Untuk pertama kalinya, Singapura berada di posisi teratas di peringkat GFSI 2018, sebagian karena PDB per kapita telah meningkat hampir 30% sejak 2012, sedangkan persentase pengeluaran rumah tangga yang dihabiskan untuk makanan berada di 6.9%.

Selain peningkatan PDB, Singapura juga memiliki tarif impor pertanian terendah di antara negara-negara lain yang ada di indeks tersebut.

Laporan tersebut, disponsori oleh Corteva Agriscience, menyediakan kerangka kerja umum untuk memahami akar penyebab kerawanan pangan. Kriteria peringkat GFSI ditetapkan dengan memeriksa dinamika sistem pangan dan dampak perubahan lingkungan global.

GFSI adalah yang pertama untuk memeriksa keamanan pangan melalui lensa keterjangkauan, ketersediaan, dan kualitas, di 113 negara, yang kebanyakan Corteva Agriscience hadir di negara tersebut.

Negara-negara berpenghasilan menengah-rendah dan berpenghasilan rendah mengalami kenaikan paling besar selama setahun terakhir, menurut temuan-temuan itu, menandakan pergeseran menuju perhitungan ketahanan pangan yang lebih tangguh.

Perbaikan dalam infrastruktur pertanian dan peningkatan kapasitas untuk memberi makan populasi yang bertumbuh dikreditkan untuk perbaikan.

Dari seluruh daftar, Seasia mengekstraksi peringkat negara-negara Asia Tenggara:

Keterangan Gambar (© Pemilik Gambar)

Meskipun ada peningkatan GFSI 2018 dalam ketersediaan makanan dan keterjangkauan, skor kualitas dan keamanan makanan keseluruhan menurun, sebagian karena berkurangnya diversifikasi diet dan rendahnya kualitas protein.

Adanya pedoman diet nasional, strategi gizi dan sektor belanja formal telah meningkat. Namun, temuan menunjukkan bahwa negara-negara dapat terus berbuat lebih banyak untuk memastikan keamanan dan kesehatan pangan, terutama mengingat risiko kontaminasi di sepanjang rantai pasokan pangan global.


Sumber: Seasia.co

Pilih BanggaBangga33%
Pilih SedihSedih67%
Pilih SenangSenang0%
Pilih Tak PeduliTak Peduli0%
Pilih TerinspirasiTerinspirasi0%
Pilih TerpukauTerpukau0%

Artikel ini dibuat oleh Tim Redaksi GNFI, dengan mematuhi aturan menulis di GNFI. Isi artikel ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan.

Brand Nasional Paling Berharga di Dunia Peringkat Asia Tenggara 2018 Sebelummnya

Brand Nasional Paling Berharga di Dunia Peringkat Asia Tenggara 2018

1001 Cerita Dari Tanah Lot Pulau Jawa Selanjutnya

1001 Cerita Dari Tanah Lot Pulau Jawa

0 Komentar

Beri Komentar

Silakan masuk terlebih dahulu untuk berkomentar memakai akun Anda.