Ubud Writers and Readers Festival: Kita Harus Bisa Maju Dari Budaya Menulis dan Membaca

Ubud Writers and Readers Festival: Kita Harus Bisa Maju Dari Budaya Menulis dan Membaca

Ilustrasi menulis © Foto: NeONBRAND on Unsplash

Sulit dipercaya bahwa Ubud Writers and Readers Festival (UWRF) sedang merayakan ulang tahun ke 15 minggu ini. Acara tahunan, diadakan di kota bukit Ubud di pulau wisata paling terkenal di Indonesia, pertama kali diadakan pada tahun 2003 sebagai bagian dari upaya untuk membantu menghidupkan kembali pariwisata, garis hidup ekonomi utama pulau itu, setelah pengeboman teroris meluluhlantakkan kabupaten Kuta di pulau itu setahun sebelumnya.

Serangan tersebut rasanya baru terjadi kemarin dan kenangan tragedi itu tetap ada bersama kita hingga hari ini.

Festival Ubud sendiri, bagaimanapun, telah tumbuh menjadi sesuatu yang melampaui apa yang direncanakan saat pertama digagas bahkan kian tumbuh lebih besar dan lebih hidup setiap tahun. Setelah 15 tahun, festival ini mendapatkan pengakuan internasional sebagai item utama dalam kalender acara di dunia sastra.

UWRF 2018 menghadirkan lebih dari 180 penulis dan aktivis internasional dan Indonesia, termasuk Hanif Kureishi dan Geoff Dyer dari Inggris, Kim Scott dari Australia, Fatima Bhutto dari Pakistan, dan Giuseppe Catozzella dari Italia. Ada peluncuran buku, diskusi panel, pembacaan buku dan puisi dan pemutaran film dokumenter terbaru, dan penulis berbagi cerita, gairah, dan teknik penulisan unik mereka. Suasana informal memecahkan hambatan antara penulis dan pembaca saat mereka saling bertemu di lebih dari 200 rangkaian acara selama enam hari festival.

Latar belakang Bali mungkin menjadi alasan mengapa festival Ubud telah begitu sukses. Latar belakang budayanya membawa Elizabeth Gilbert ke sini untuk menulis bagian terakhir dari memoarnya yang paling laris, Eat, Pray, Love. Ubud menjadi lebih terkenal berkat buku itu dan adaptasi filmnya yang dibintangi oleh Julia Roberts, tetapi festival itu kemungkinan akan jauh lebih terkenal melampaui popularitas buku tersebut.

UWRF tahun ini menerima stempel persetujuan resmi dengan kehadiran Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti pada hari Kamis, di hari pembukaan - bukan berarti bahwa festival ini membutuhkan dukungan resmi. Alasan mengapa festival ini terus berlanjut dari tahun ke tahun justru karena itu adalah inisiatif pribadi dan gagasan pendirinya, Janet DeNeefe, seorang berkewarganegaraan Australia yang telah menjadikan Bali rumahnya. Usaha, semangat, dan energinya yang tak kenal lelah, bersama dengan dukungan dari tim dan sponsornya, telah membuat UWRF seperti sekarang ini.

Pada akhirnya, pengakuan dan dukungan yang paling penting tidak berasal dari pemerintah, tetapi dari penulis dan pembaca sendiri. Ini adalah satu bidang di mana UWRF dapat meningkat, karena perlu bekerja lebih banyak untuk mendapatkan pengakuan dan apresiasi dari masyarakat luas di negara sendiri. Tidak munafik, hal itu adalah perjuangan, mengingat kebiasaan membaca yang buruk dari bangsa dan kurangnya apresiasi untuk sastra.

Untuk Indonesia, Ubud adalah tempat peluncuran penting untuk membantu para talenta lokal dalam dunia sastra global. Tidak ada festival lain seperti itu. Menjadi negara tamu di Frankfurt Book Fair pada tahun 2015 tentu merupakan peluang besar bagi para penulis Indonesia untuk lebih dikenal secara global, tetapi mungkin butuh beberapa dekade sebelum Indonesia mencapai tahap tersebut . UWRF, sebaliknya, ada di sini setiap tahun.

Penulis Indonesia, ayo kita sama-sama bangkit!


Sumber: Jakarta Post

Pilih BanggaBangga50%
Pilih SedihSedih0%
Pilih SenangSenang50%
Pilih Tak PeduliTak Peduli0%
Pilih TerinspirasiTerinspirasi0%
Pilih TerpukauTerpukau0%

Artikel ini dibuat oleh Penulis Terverifikasi GNFI, dengan mematuhi aturan menulis di GNFI. Isi artikel ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan.

"Are You Happy in  This Modern World?". Apa Jawaban Anda? Sebelummnya

"Are You Happy in This Modern World?". Apa Jawaban Anda?

7 Gunung yang Menjadi Bagian dari 7 Keunikkan Kota Tomohon Selanjutnya

7 Gunung yang Menjadi Bagian dari 7 Keunikkan Kota Tomohon

Vita Ayu Anggraeni
@ayuvitaa

Vita Ayu Anggraeni

I work here because I value positivity. In the midst of social media era I wish that everyone builds harmony through positivity, so I start from myself.

0 Komentar

Beri Komentar

Silakan masuk terlebih dahulu untuk berkomentar memakai akun Anda.