Rakyat Indonesia Sudah Matang Berdemokrasi

Rakyat Indonesia Sudah Matang Berdemokrasi

© breakingnews.id

Indonesia sudah mengalami berbagai pemilihan umum sejak pemilihan umum pertama kali tahun 1955 sampai sekarang, dan ini adalah proses demokrasi yang panjang bagi rakyat Indonesia. Ada yang berpendapat bahwa pemilu tahun 1955 itu adalah pemilu yang sangat demokratis dan terus berlanjut pada pemilu-pemilu berikutnya mulai tahun 1971 setelah zaman Orde Baru (Orba) dibentuk.
Publik masih ingat pada pemilihan umum pada jaman Orba itu masyarakat menyaksikan betapa menegangkan sebuah pemilihan itu. Ratusan truk, bus, ribuan sepeda motor yang penuh dengan pendukung partai berteriak-teriak seperti suporter sepak bola. Sering terjadi gesekan- saling mengejek, perkelahian antar-pendukung partai politik. Di daerah pantai utara Jawa Tengah misalnya, sering terjadi perkelahian para pendukung dua Parpol.
Sering juga terjadi kecelakaan yang semuanya itu mengambil nyawa para pendukung parpol. Rakyat pada umumnya menghindar kalau ada konvoi partai politik, menghindari tempat di mana ada kampanye politik, betul-betul menakutkan.

Namun kini, secara gradual kemudian rakyat mulai matang berdemokrasi, cara-cara konvoy yang menyebabkan gesekan itu sudah dihilangkan. Sekarang rakyat terbiasa dengan model debat kandidat seperti yang ada di negara-negara maju. Pertemuan dengan para kandidat, rakyat menyaksikan kandidat berada di pasar, rumah sakit, panti asuhan dsb. untuk mencari dukungan suara.

Rakyat juga bisa melihat kualitas para calon ketika berdebat, ada yang penuh dengan ide-ide normatif tapi sulit di laksanakan seperti “kalau saya menang, maka pendidikan gratis”, ada yang penuh dengan keyakinan visi misinya berhasil dengan menunjukkan angka-angka statistik; dan rakyat pun bisa melihat ada juga kandidat yang hanya MEOK (Makan Enak Omong Kosong) saja.

Saking seringnya rakyat Indonesia menghadapi pemilihan, di khawatirkan ada “Election Fatigue” atau “Kecapean Pemilihan” lalu muncul apatisme di mana-mana. Salah satunya muncul ide “Golput” atau Golongan Putih yang menggambarkan pemilih tidak memilih siapa-siapa dengan tidak hadir di Tempat Pemungutan Suara atau TPS, atau masuk bilik TPS tapi merusak kertas suara, dan lain sebagainya.

Namun demikian, karena panjangnya pengalaman rakyat Indonesia berdemokrasi ini maka dunia mengakui bahwa Indonesia adalah negara demokrasi terbesar ketiga di dunia setelah Amerika Serikat dan India. Rakyat sudah tidak tegang lagi menghadapi berbagai pemilihan dari Pilkades, Pilbub, Pilkot, Pilgub, Pilpres, malahan menyambutnya dengan riang gembira.

Para pengamat pemilihan dari luar negeri terheran-heran dengan banyaknya warna-warni di TPS, di mana para petugas TPS berpakain macam-macam, ada yang seragam batik, ada yang mengenakan pakaian adat, dan ada yang memakai kostum wayang orang.

Tidak ada lagi ketegangan lagi di TPS di mana masing-masing pendukung calon atau Parpol saling curiga mencurigai. Karena itulah ada pengamat luar negeri yang meyebutnya sebagai “Festivities of Democracy” atau Pesta Demokrasi terbesar di dunia.

Untuk melihat besarnya pemilihan itu, coba kita simak Pemilihan Kepala Daerah Serentak tahun 2018 lalu. Pilkada yang diselenggarakan pada tanggal 27 Juni 2018 itu memilih 17 Gubernur, 39 Walikota dan 115 Bupati di 171 daerah di seluruh Indonesia; jumlah calonnya lebih dari 500 orang.

Pilkada serentak 2018 adalah kelanjutan dari Pilkada serentak pertama sejak tahun 2015, kemudian 2017 itu menelan biaya- menurut perkiraan Komisi Pemilihan Umum (KPU) nasional – sekitar Rp 10,6 trilliun atau US$ 735 juta.

Itu masalah biaya, bagaimana tentang jumlah TPS-nya? Sebagai gambaran di Jatim saja menurut Eko Sasmito, Ketua KPU Jatim, pihaknya menyiapkan sekitar 68 ribu TPS di 38 Kabupaten/Kota di Jatim. Sementara itu secara nasional menurut Ketua KPU nasional Arief Budiman, pihaknya tengah menghitung penambahan jumlah TPS apabila jumlah pemiih 300 orang/TPS.

Pada penghitungan lalu dengan jumlah pemilih 350 orang, KPU menghitung setidaknya jumlah TPS lebih dari 800.000. Wow..! nampaknya hampir tidak ada negara di dunia yang menyelenggarakan pilihan yang masif ini.

Tantangan Pemilu

Namun meskipun kita berada di ranking ketiga sebagai negara demokrasi terbesar di dunia setelah AS dan India, kematangan proses pemilihan itu tentu menghadapi tantangan-tantangan.

Di negeri sebesar Amerika Serikat saja demokrasinya masih menghadapi berbagai tantangan. Di Indonesia tantangan untuk matang berdemokrasi itu adalah antara lain soal kematangan pemilih menghadapi isu-isu sektarian, isu kesukuan, putra daerah vs pendatang dan politik uang atau money politic.

Kalau kita ingin lebih matang berdemokrasi, maka praktek-praktek seperti itu kalau ada - perlu di hilangkan di kemudian hari, sebab kalau tidak maka berbagai pemilihan di negeri kita ini bersifat transaksional dan hal ini akan menimbulkan praktek korupsi.

Yang perlu di iingat bahwa dalam Pemilu ini, para pendukung para calon atau Parpol harus matang untuk menerima berbagai perbedaan, atau prinsip “Agree to Disagree”; dan yang lebih penting lagi berbagai perbedaan itu tidak boleh memecah belah persatuan di NKRI.

Selamat berpesta demokrasi.

Pilih BanggaBangga35%
Pilih SedihSedih6%
Pilih SenangSenang6%
Pilih Tak PeduliTak Peduli12%
Pilih TerinspirasiTerinspirasi29%
Pilih TerpukauTerpukau12%

Artikel ini dibuat oleh Penulis Terverifikasi GNFI, dengan mematuhi aturan menulis di GNFI. Isi artikel ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan.

Editor:
Aditya Jaya Iswara

Dubes Indonesia Buat Dubes Korsel dan Korut Bersalaman, Begini Ceritanya Sebelummnya

Dubes Indonesia Buat Dubes Korsel dan Korut Bersalaman, Begini Ceritanya

Lepas Dari Gadget, Bank Indonesia Kenalkan Literasi Pada Anak Selanjutnya

Lepas Dari Gadget, Bank Indonesia Kenalkan Literasi Pada Anak

0 Komentar

Beri Komentar

Silakan masuk terlebih dahulu untuk berkomentar memakai akun Anda.