Dua Aplikasi Buatan Anak Bangsa Masuk App Store

Dua Aplikasi Buatan Anak Bangsa Masuk App Store

Ilustrasi App Store © Sumber: BetaNews

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto menyatakan kebanggaannya bahwa siswa Indonesia membuat dua aplikasi yang telah dipilih untuk tersedia di App Store. Para siswa tersebut merupakan lulusan dari Akademi Pengembang Apple.

"Apa yang bisa saya katakan mengenai aplikasi yang diperkenalkan oleh lulusan Akademi Pengembang Apple adalah kebanggaan," kata Airlangga di Tangerang, Banten, pada hari Selasa.

Berdasarkan keterangan dikutip dari Antara, menteri Hartarto mengatakan dia optimis bahwa 166 siswa yang menghadiri upacara wisuda tersebut akan berkontribusi pada pengembangan industri elektronik dan telematika di Indonesia.

Wakil presiden bidang inisiatif lingkungan, kebijakan dan sosial Apple, Lisa Jackson, mengatakan aplikasi yang disajikan oleh para siswa tersebut sangat menginspirasi. Dia menambahkan para siswa di akademi, yang berada di Jakarta, benar-benar menginspirasinya.

Dua aplikasi yang dipilih bernama Helian dan Khairan.

Helian adalah aplikasi rekam medis yang dapat dibagikan yang dirancang untuk memberikan perawatan di rumah pensiun. Ini akan membantu pengasuh melacak kegiatan sehari-hari, mengatur pengingat, dan berbagi status penting pasien dengan sesama pengasuh bila diperlukan.

Sementara itu, Khairan adalah aplikasi untuk membantu komunitas Muslim tunanetra untuk mengidentifikasi kiblat ketika mereka akan berdoa.

Pada kesempatan tersebut, para siswa juga memperkenalkan aplikasi lain, seperti Koda, misalnya, yang membantu para pencari kerja berlatih wawancara dalam bahasa Indonesia. Aplikasi ini akan memberikan umpan balik pada kecepatan bicara, kontak mata dan suara.

Ada juga aplikasi bernama Nadi yang membantu menemukan donor darah yang cocok dalam situasi darurat.

Sementara itu, Talo menghubungkan wisatawan dengan waktu terbatas ke para ahli di tempat tujuan mengenai pengalaman budaya dan petualangan lainnya.

Terakhir, aplikasi bernama Ainun membantu para tunanetra mengidentifikasi tagihan rupiah, dan dikembangkan menjadi aplikasi bagi semua orang untuk mengidentifikasi uang palsu dengan menggunakan lampu UV tambahan.


Sumber: Jakarta Post

Pilih BanggaBangga67%
Pilih SedihSedih0%
Pilih SenangSenang13%
Pilih Tak PeduliTak Peduli0%
Pilih TerinspirasiTerinspirasi13%
Pilih TerpukauTerpukau7%

Artikel ini dibuat oleh Tim Redaksi GNFI, dengan mematuhi aturan menulis di GNFI. Isi artikel ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan.

Terbang Lebih Tinggi di Kancah Internasional, Agnez Mo Raih Prestasi Kembali Sebelummnya

Terbang Lebih Tinggi di Kancah Internasional, Agnez Mo Raih Prestasi Kembali

UPH Juara 3 Kompetisi Basket 3x3 se-Asia Selanjutnya

UPH Juara 3 Kompetisi Basket 3x3 se-Asia

0 Komentar

Beri Komentar