Menuai Lestari dari Harumnya Biji Kopi di Hulu Sungai Ciliwung

Menuai Lestari dari Harumnya Biji Kopi di Hulu Sungai Ciliwung

Kiryono (39) petani Kampung Cibulao, Cisarua, Bogor, Jawa Barat, Petani kopi yang merawat hutan di hulu Sungai Ciliwung © Foto: Donny Iqbal/Mongabay Indonesia

  • Kampung Cibulao yang terletak di hulu Sungai Ciliwung, Kabupaten Bogor berperan amat penting untuk penyelamatan Daerah Aliran Sungai (DAS). Meskipun demikian, pada awal tahun 2000 an, lahan-lahan gundul terjadi. Bencana pun sering terjadi.
  • Adapun Kiryono dan kawan-kawannya asal Kampung Cibulao yang berhasil menanami berbagai tanaman kayu keras di wilayah ini. Di bawah naungan mereka menanami kopi yang tak dinyana pernah memenangkan kontes kopi robusta se-Indonesia di tahun 2016.
  • Bermula dari kegagalan, saat ini kopi Cibulao banyak dicari oleh pembeli. Hal ini sejalan dengan semakin berkembangnya gaya hidup urban dengan kopi sebagai pokok utamanya.
  • Dengan berhasil menyematkan hutan yang ada, Kelompok Tani Hutan (KTH) Cibulao Hijau diganjar dengan izin pengelolaan hutan skema perhutanan sosial dari pemerintah seluas 610 hektar untuk masa 35 tahun.

Berawal dari kampung suram di awal tahun 2000 an, Cibulao sekarang telah banyak berubah. Selain menjadi lebih hijau, kampung yang berada di hulu Sungai Ciliwung, di pinggir hutan lindung Puncak, Cisarua, Kabupaten Bogor ini, sekarang menjadi penghasil kopi robusta ternama. Pada tahun 2016, kopi dari Cibulao meraih Kontes Kopi Spesialiti Indonesia.

Konon keunikan rasa kopi Cibulao berasal dari komposisi tanaman kopi yang hidup di naungan beragam tumbuhan kayu hutan endemik. Jenis tanahnya yang subur, juga karena kopi ini ditanam di ketinggian dengan kelembaban basah tertentu khas hawa pegunungan dataran tinggi Jawa Barat.

Adapun muasal dari kopi Cibulao tak bisa dipisahkan dari sosok Kiryono (39). Ceritanya, di awal tahun 2000 dia heran melihat desanya, -meski berada di hulu Daerah Aliran Sungai (DAS) Ciliwung, tetapi mengalami kesulitan air pada musim kemarau. Sebaliknya, saat musim penghujan menjadi sering longsor.

Dia lalu mengaitkan fenomena alam itu dengan kurangnya tanaman pohon di lingkungan sekitar. Niatnya hanya ingin menanami kembali lahan yang gundul oleh perambahan pada waktu itu.

Dia pun membulatkan tekad untuk mencari dan menanam bibit tanaman hutan. Karena tak ada modal untuk beli bibit, selama dua tahun, dia pun bolak balik masuk hutan mencari bibit tanaman.

“Setiap hari pokoknya ada target menanam [dari bibit yang ditemukan]. Tujuannya hanya satu yaitu menyelamatkan lingkungan,” ujarnya. Banyak yang mencibir apa yang dilakukan Yono waktu itu. Disebut tanaman yang dia tanam tak akan menghasilkan.

Memang perihal tanam-menanam sebenarnya dia awam. Pekerjaan utamanya adalah buruh petik teh di Perkebunan Teh PT Ciliwung. Cibulao sendiri, adalah permukiman buruh petik teh. Mayoritas penduduknya bekerja untuk perusahaan.

Sampai akhirnya dia mencoba menanam kopi, meski miskin pengalaman. Bibitnya berasal dari pohon kopi tua yang dia dia jumpai di hutan. Bersama ayah, paman dan adiknya, dia lalu coba membibitkan dan menanam ratusan bibit kopi. Kopi ditanam tanpa unsur pupuk kimia, mereka memilih pupuk kandang dan kompos.

Kopi Cibulao, yang membawa perubahan pada masyarakat Kampung Cibulao, Cisarua, Kabupaten Bogor | Foto: Donny Iqbal/Mongabay Indonesia

Sayangnya, tanaman kopi yang mereka tanam tak menghasilkan buah. Kejadian tersebut sempat mengendurkan niat Yono. Keterbatasan dana menjadi beban terberat.

“Kegagalan waktu itu menjadi pukulan telak. Saya sempat berhenti. Ternyata niat saja tidak cukup.”

Hingga suatu saat apa yang dilakukan mereka didengar oleh Pusat Pengkajian Perencanaan dan Pengembangan Wilayah (P4W) Institut Pertanian Bogor. Lembaga ini pun tertarik membantu Yono.

Tahun 2009, P4W menjadi mitra kerja Yono. Mereka melakukan kajian sekaligus memberian pelatihan. Yono makin giat mendalami aturan main di bidang kopi.

Pola penanamnya ternyata menuai kegembiraan. Bibit kopi yang ditanam oleh Yono ternyata tumbuh subur di ketinggian sekitar 1.000 meter diatas permukaan laut (mdpl). Pohon – pohon kopinya berbuah lebat. Yang terpenting, usaha demi menjaga lingkungan terlaksana sehingga tak terjadi lagi krisis air di kampungnya.

Malam itu gerimis. Dirumahnya Yono sibuk memanggang biji kopi robusta. Dia mengecek suhu mesin roasting.

Panen kopi selalu baik hasilnya. Sebagian besar kopi sudah ludes dipesan pembeli, sisanya masih diolah untuk dijual. “Kopi ini untuk pesanan ke Jakarta. Kalau permintaan mah banyak, tetapi belum terpenuhi semuanya.”

Sejak kopinya terkenal menjadi pemenang ajang kontes kopi se-nusantara. Pesanan pun mengalir. Bahkan ada pembeli yang datang langsung ke rumahnya. Rumahnya pun tak pernah sepi dari tamu, termasuk mahasiswa dan pihak lain yang ingin berguru perihal kopi.

“Saya tak pernah kesulitan menjual kopi, sekalipun harganya lebih tinggi dibanding kopi yang lainnya. Mungkin ini karena saya mempertahankan kualitas ketimbang kuantitas.”

Memanggang biji kopi robusta | Foto: Donny Iqbal/Mongabay Indonesia

Dari kopi sekarang ekonomi Cibulao bergeliat. Mulai banyak warga desa yang mengikuti jejak Yono. Mereka pun membentuk Kelompok Tani Hutan (KTH) Cibulao Hijau. Awalnya hanya beranggotakan 4 orang, kini bertambah menjadi belasan orang.

Menurut Yono, warga Cibulao kini menata diri menyiapkan kampungnya menjadi kampung wisata kopi. Rencananya, mulai dari pembibitan pohon kopi, panen, dan pasca panen kopi di Cibulao akan dijadikan wisata edukatif.

Tak hanya menanam. Bekerjasama dengan Perhutani mereka ingin mengembangkan ekoturisme, yang dipadukan dengan nilai edukasi dan pertanian tanaman kopi.

Salah satu yang dikembangkan adalah Bike Trail dengan medan lintasan sepanjang 5 kilometer. Konsepnya bersepeda santai di gunung sekaligus mempopulerkan Kopi Cibulao. Bike trail saat ini masuk ajang event, termasuk pernah digunakan untuk ajang di tingkat Asia.

Kiryono (39) petani Kampung Cibulao, Cisarua, Bogor, Jawa Barat, Petani kopi yang merawat hutan di hulu Sungai Ciliwung | Foto: Donny Iqbal/Mongabay Indonesia

Di awal 2019, atas ajuan dari KTH, Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan menerbitkan Surat Keputusan Kemitraan Kehutanan (KULIN KK) melalui skema Perhutan Sosial kepada masyarakat Kampung Cibulao. Dalam SK disetujui kelompok ini mengelola kawasan hutan seluas 610,64 hektar bagi 75 kepala keluarga.

Melalui SK masyarakat diberi hak atau izin pengakuan dan perlindungan pengelolaan selama 35 tahun. Disamping meningkatkan kesejahteraan masyarakat yang tinggal di sekitar kawasan hutan, tujuan lain adalah peningkatan tutupan lahan hutan dengan konsep konsep agroforestri.

“Tanpa merawat kesadaran. Tujuan menjaga keseimbangan alam tak akan pernah bisa berkelanjutan,” tutur Yono.

Sebutnya, yang perlu ditanamkan kepada anggota kelompok dan warga masyarakat adalah kepedulian terhadap lingkungan sekitar. Barang siapa menanam akan menuai. Terbukti dengan merawat lingkungan, mereka kini menuai keberkahan.

Apalagi Kampung Cibulao, berada di lokasi yang berdampingan dengan area konservasi sekaligus hulu Sungai Ciliwung. Maka masyarakatnya wajib berperilaku bijaksana.

Wilayah Bogor dan sekitarnya berhutang kepada Yono dan kawan-kawannya, sebab apa yang mereka lakukan untuk merawat hulu Sungai Ciliwung manfaatnya dapat dirasakan sampai ke hilir.

Video: Kopi Konservasi Cibulao


Sumber: Ditulis oleh Donny Iqbal dan diposting ulang dari Mongabay Indonesia atas kerjasama dengan GNFI

Pilih BanggaBangga50%
Pilih SedihSedih0%
Pilih SenangSenang0%
Pilih Tak PeduliTak Peduli0%
Pilih TerinspirasiTerinspirasi0%
Pilih TerpukauTerpukau50%

Artikel ini dibuat oleh Tim Redaksi GNFI, dengan mematuhi aturan menulis di GNFI. Isi artikel ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan.

TripAdvisor Telah Mengeluarkan Daftar Terbaru Destinasi Dunia Pilihan Wisatawan, Berikut Daftarnya Sebelummnya

TripAdvisor Telah Mengeluarkan Daftar Terbaru Destinasi Dunia Pilihan Wisatawan, Berikut Daftarnya

Ekpresi Dukungan Anak Bangsa Untuk Kemerdekaan Palestina Selanjutnya

Ekpresi Dukungan Anak Bangsa Untuk Kemerdekaan Palestina

0 Komentar

Beri Komentar

Silakan masuk terlebih dahulu untuk berkomentar memakai akun Anda.