Kangkareng Sulawesi, Jenis Istimewa yang Hanya Ada di Indonesia

Kangkareng Sulawesi, Jenis Istimewa yang Hanya Ada di Indonesia

Rangkong Sulawesi © Sumber: Balai Besar Taman Nasional Lore Lindu

Jenis rangkong satu ini terbilang berukuran kecil (sekitar 53 cm), bila dibandingkan rangkong lainnya. Tidak beralasan pula, jika banyak peneliti menjulukinya sulawesi dwarf hornbill.

Kangkareng sulawesi (Rhabdotorrhinus exarhatus) ini tergolong istimewa, karena ia merupakan jenis yang hanya ada di Indonesia. Bersama julang sulawesi (Ryhticeros cassidix) dan satu jenis yang berada di Pulau Sumba yaitu julang sumba (Ryhticeros everetti), ketiganya didapuk endemik. Artinya, tidak akan dilihat dimanapun di belahan bumi ini, kecuali Indonesia.

Kangkareng sulawesi hidup di hutan primer, dataran rendah, perbukitan, dan tepi hutan pada ketinggian 700 – 1.100 meter di atas permukaan laut (m dpl). Jenis ini biasanya mencari makanan di tengah tajuk pepohonan yang berbuah. Sebagai pemakan buah, biasanya berkelompok hingga puluhan individu, seringnya hinggap pada pohon jenis beringin (Ficus spp). Jantan dicirikan dengan muka dan tenggorokan kuning sementara betina wajahnya hitan, pun tenggorokannya.

Kangkareng sulawesi (Rhabdotorrhinus exarhatus). Foto: Rhett Butler

Burung ini dapat ditemukan di Taman Nasional Lore Lindu (Sulawesi Tengah), hutan Tangkoko (Sulawesi Utara), Pulau Muana dan Pulau Buton (Sulawesi Tenggara), dan di blok hutan Popayato-Paguat, Gorontalo.

Badan Konservasi Dunia (IUCN) memasukkan kangkareng sulawesi sebagai satwa terancam punah berstatus “Rentan” (Vulnerable/VU). Artinya, jenis memiliki 10% kemungkinan untuk punah dalam jangka waktu 100 tahun ke depan.

Menurunnya populasi kangkareng sulawesi -termasuk julang sulawesi- diakibatkan oleh kerusakan habitat, kebakaran hutan, perburuan, hingga penambangan emas. Jenis ini juga terdaftar pada Lampiran II Konvesi Perdagangan Internasional Tumbuhan dan Satwa Liar Terancam Punah (CITES), dan dilindungi dalam PP Nomor 7 Tahun 1999 tentang Pengawetan Jenis Tumbuhan dan Satwa.

Pohon besar yang terdapat di hutan Tangkoko, Sulawesi Utara. Pohon berpostur kekar merupakan rumah yang ideal bagi kangkareng dan jenis rangkong lainnya | Foto: Rhett Butler

Luar biasa

Seperti halnya dengan jenis rangkong yang lain, kangkareng sulawesi juga merupakan “petani hutan” yang tangguh dalam menebar biji sisa pakan buahnya. Dengan kemampuan menjelajah hingga rentang 100 kilometer persegi, rangkong memang memiliki jasa lingkungan yang besar dalam meregenerasi hutan.

Margaret F. Kinnaird dan Timothy G. O’Brien, peneliti rangkong dan hutan tropis, menjuluki rangkong sebagai petani hutan tangguh karena kehebatannya menebar biji. Ada hubungan tak terpisahkan antara rangkong dengan hutan yang sehat karena rangkong memerlukan pohon yang besar untuk sarangnya.

Hadirnya jenis rangkong menunjukkan bahwa pohon dengan kayu ukuran besar masih tumbuh di hutan tempat hidupnya. Rangkong membutuhkan pohon besar dan kuat untuk digunakan sebagai sarangnya, sekitar diameter 45 cm. Dipastikan, pohon berpostur kekar ini hanya ada di hutan yang bebas dari penebangan liar.

Daftar 13 jenis rangkong di Indonesia dan status konservasi internasional

Nama Indonesia1 Nama ilmiah2 Nama Inggris IUCN3 CITES4
1. Enggang Jambul Berenicornis comatus White-crowned hornbill NT II
2. Rangkong Gading Rhinoplax vigil Helmeted hornbill CR I
3. Enggang Papan Buceros bicornis Great hornbill NT I
4. Enggang Cula Buceros rhinoceros Rhioceros hornbill NT I
5. Enggang Klihingan Anorrhinus galeritus Bushy-crested hornbill LC II
6. Kangkareng Hitam Anthracoceros malayanus Black hornbill NT II
7. K. Perut-putih Anthracoceros albirostris Oriental pied hornbill LC II
8. Julang Jambul-hitam Rhabdotorrhinus corrugatus Wrinkled hornbill NT II
9. Kangkareng Sulawesi Rhabdotorrhinus exarhatus Sulawesi hornbill VU II
10. Julang Sulawesi Rhyticeros cassidix Knobbed hornbill VU II
11. Julang Sumba Rhyticeros everetti Sumba hornbill VU II
12. Julang Emas Rhyticeros undulatus Wreathed hornbill LC II
13. Julang Irian Rhyticeros plicatus Papua hornbill LC II


Catatan: 1. Penamaan Indonesia (Sukmantoro et al. 2007); 2. Nama ilmliah (Josep del Hoyo et al. 2014); 3. IUCN, 2015; CITES, 2015. Sumber: Rangkong Indonesia

Rangkong merupakan burung yang masuk dalam keluarga Bucerotidae (julang, enggang, dan kangkareng), yang ditandai dengan ukuran tubuhnya dari 53 cm hingga 170 cm. Beratnya juga bervariasi, dari 290 hingga 4.200 gram. Paruhnya panjang dan ringan dengan kepakan sayap yang terdengar keras. Rangkong tersebar di Afrika, Asia wilayah tropis, serta Indonesia dan Papua Nugini.

Khusus Indonesia, ada 13 jenis rangkong yang tersebar. Sumatera berada di urutan pertama untuk persebaran keragaman rangkong yaitu sembilan jenis. Diikuti Kalimantan delapan jenis, Wallacea empat jenis, dan Jawa hanya tiga jenis.

Silakan unduh, wallpaper keren edisi Juni 2017 hasil kerja sama Mongabay Indonesia dengan Burung Indonesia untuk gadget dan perangkat komputer Anda. Klik tautan ini.


Sumber: Ditulis oleh Rahmadi Rahmad dan diposting ulang dari Mongabay Indonesia atas kerjasama dengan GNFI

Pilih BanggaBangga0%
Pilih SedihSedih0%
Pilih SenangSenang0%
Pilih Tak PeduliTak Peduli0%
Pilih TerinspirasiTerinspirasi0%
Pilih TerpukauTerpukau100%

Artikel ini dibuat oleh Penulis Terverifikasi GNFI, dengan mematuhi aturan menulis di GNFI. Isi artikel ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan.

Tarsius, Si Imut Nan Misterius Sebelummnya

Tarsius, Si Imut Nan Misterius

Indonesia jadi Negara Terfavorit untuk Dikunjungi versi Conde Nast Traveler Selanjutnya

Indonesia jadi Negara Terfavorit untuk Dikunjungi versi Conde Nast Traveler

Vita Ayu Anggraeni
@ayuvitaa

Vita Ayu Anggraeni

I work here because I value positivity. In the midst of social media era I wish that everyone builds harmony through positivity, so I start from myself.

0 Komentar

Beri Komentar

Silakan masuk terlebih dahulu untuk berkomentar memakai akun Anda.