Hawa, Iblis, dan Hoaks

Hawa, Iblis, dan Hoaks

Ilustrasi membaca © Brooke Lark/Unsplash

Iblis masuk ke dalam surga bersama dengan ular. Lalu iblis pun keluar dari perut sang ular ketika telah berada di dalam surga. Iblis lantas menuju pohon larangan bagi Adam dan Hawa. Pertama kali dia mempengaruhi Hawa. Dia membawa pohon itu ke Hawa.

‘Lihatlah pohon ini, baunya harum, rasanya lezat, dan warnanya indah.’ Dia terus membujuk dan mempengaruhi Hawa, hingga Hawapun mengambil pohon itu dan memakannya.

Kemudian baru menggoda Adam.

Kata Hawa, ‘Makanlah, aku sudah makan, tidak ada masalah apa-apa.’

Adam pun makan dari pohon itu. Tiba-tiba pakaiannya terbuka dan terlihatlah kemaluan mereka. Mereka telah melakukan dosa.

Cuplikan kisah di atas adalah saat bagaimana iblis menggoda Adam dan Hawa meski sang iblis telah diusir dari surga. Imam al-Qurthubi menjelaskannya dalam kitab tafsir beliau.

Kisah yang patut direnungkan dan diambil hikmahnya, terutama bagi kita, para perempuan pada umumnya dan perempuan penulis khususnya.

Wanita dan hoaks

Kalau kita melihat kisah bagaimana Adam dan Hawa keluar dari surga, tentunya kita berpikir seandainya Hawa tidak percaya kepada iblis, tentu mereka akan kekal berada di dalam surga.

Pertanyaannya, mengapa wanita lebih mudah percaya (dan menyebarkan) hoaks?

Wanita itu lemah akal dan agamanya

Rasulullah SAW bersabda:

"Tidaklah aku pernah melihat orang yang kurang akal dan agamanya sehingga dapat menggoyangkan laki-laki yang teguh selain salah satu di antara kalian wahai wanita.” (HR. Bukhari)

Syaikh 'Abdul Aziz bin Baz menjelaskan bahwa makna wanita kurang akalnya adalah dalam hal persaksian dan penjagaan dirinya sendiri, maka ia harus bersama wanita lainnya. Sering kali, seorang wanita itu lupa. Ia pun terkadang menambah dan mengurangi dalam persaksiannya.

Adapun yang dimaksud dengan kurang agamanya adalah ketika seorang wanita dalam keadaan haidh dan nifas, dia meninggalkan shalat dan puasa. Namun, ia tidak meng-qadha shalatnya.

Jadi, dari sini jelas terlihat betapa wanita terkadang terlupa dengan menambah atau mengurangi apa yang ia dengar dan apa yang ia lihat.

Wanita hanya mengandalkan perasaan

Pemikiran wanita itu didominasi oleh perasaan. Berbeda dengan pria yang lebih mengandalkan logika. Hal ini diperkuat melalui penelitian yang menyebutkan bahwa wanita cenderung menggunakan otak kanannya. Otak wanita lebih mengaitkan memori dan keadaan sosial.

Wanita juga mampu menyerap informasi lima kali lebih cepat daripada pria. Maka, tidak mengherankan jika seorang wanita begitu mudah menyimpulkan segala sesuatu, bergosip, dan bercerita panjang lebar.

Adapun lelaki, otaknya tidak didesain untuk terkait dengan perasaan dan emosi. Mereka sangat jarang memutuskan satu masalah dengan menggunakan perasaan karena memang mereka lebih suka melihat sesuatu yang mudah.

Tidak melakukan cek dan ricek terhadap kebenaran suatu berita (Tabayyun)

Karena lebih mengandalkan perasaan, sebagian kaum wanita akan mengabaikan pentingnya cek dan ricek. Mereka cenderung tidak berpikir panjang. Akibatnya, mereka percaya berita-berita bohong. Bahkan mungkin mereka ikut andil dalam penyebaran berita tersebut.

Bijak menerima dan menyebarluaskan berita

Ada satu kaidah penting yang harus kita pahami sebagai seorang perempuan penulis bahwa tidak semua berita itu layak kita share. Jangan sampai kita mendapat julukan sebagai seorang pendusta hanya karena kita bermudah-mudahan share berita yang tidak jelas kebenarannya.

Sikap tergesa-gesa dalam menyebarkan satu berita pun akan berdampak buruk. Mengapa? Karena akan menimbulkan ketakutan dan kekhawatiran.

Lalu, bagaimana cara bijak menerima dan menyebarluaskan berita agar kita tidak termakan hoaks?

Cek dan ricek kebenaran berita

“Wahai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasik membawa suatu berita, maka periksalah dengan teliti, agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu.” (QS. Al-Hujuraat: 6)

Ketika ada satu berita yang sampai kepada kita, alangkah baiknya kita memeriksa kembali kebenaran berita tersebut dengan bertanya kepada orang yang lebih mengetahuinya.

Betapa saat ini, orang cenderung grusa-grusu dalam men-share berita tanpa mempertimbangkan apakah berita tersebut benar atau tidak. Kabar buruknya, ketika telah tersebar dan ternyata bohong, tidak ada klarifikasi perihal kebohongan berita.

Manfaat

Setelah mengetahui kebenaran atas suatu berita, apakah kita boleh mengunggah dan membaginya? Meski telah terbukti benar, sebaiknya kita tidak gegabah men-share begitu saja.

Pastikan bahwa berita tersebut bermanfaat bagi orang lain. Namun, jika justru menimbulkan keresahan dan kegaduhan, maka sebaiknya kita diam atau menunggu saat yang tepat untuk menyampaikannya.

Segala sesuatu kelak akan dimintai pertanggungjawaban

"Tulisan (hukumnya) sebagaimana lisan”

Tidak semua hal harus kita bagi dan kita komentari. Mengapa? Karena sebagaimana lisan, tulisan dan segala macam komentar kita pun kelak akan dimintai pertanggungjawaban. Terlebih jika menulis dan berkomentar tanpa disertai ilmu.

Jika kita berprinsip seperti ini maka kita akan lebih berhati-hati dalam menerima dan menyebarkan berita, terlebih jika berita tersebut tidak terbukti kebenarannya.

Terkadang, memang, cukuplah bagi kita menyampaikan satu berita kepada orang tertentu saja. Dan ada kalanya, menyimpan berita tersebut untuk kita konsumsi diri sendiri, akan lebih membawa kebaikan.


Sumber: konsultasi syariah | hello sehat

Pilih BanggaBangga0%
Pilih SedihSedih0%
Pilih SenangSenang0%
Pilih Tak PeduliTak Peduli0%
Pilih TerinspirasiTerinspirasi0%
Pilih TerpukauTerpukau0%

Artikel ini dibuat oleh Kawan GNFI, dengan mematuhi aturan menulis di GNFI. Isi artikel ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan.

Editor:
Aditya Jaya Iswara

Lomba Bedah Kelas, Bangkitkan Sumbangsih Masyarakat ke Sekolah Sebelummnya

Lomba Bedah Kelas, Bangkitkan Sumbangsih Masyarakat ke Sekolah

Namanya Siomay Bentuknya Cilok, Makanan apa itu? Selanjutnya

Namanya Siomay Bentuknya Cilok, Makanan apa itu?

Renita Oktavia
@renita_okta

Renita Oktavia

http://renitaoktavia.com

A full-time mommy and part-time blogger

2 Komentar

  • Noer Ima Kaltsum

    Kalau mendapatkan pesan berantai/berita yang tidak bisa dipertanggungjawabkan, sebaiknya cukup sampai di kita, tak perlu disebarkan

  • Renita Oktavia

    betul

Beri Komentar

Silakan masuk terlebih dahulu untuk berkomentar memakai akun Anda.