Mengenal Sejarah di Balik Jalan Asia-Afrika Bandung

Mengenal Sejarah di Balik Jalan Asia-Afrika Bandung

Jalan Asia-Afrika Bandung © foto : PesonaIndonesia

Siapa yang tidak mengenal kota Bandung, kota yang saat ini menjadi destinasi wisata bagi kebanyakan orang. Bukan hanya dari dalam kota saja melainkan dari mancanegara pun turut berkunjung ke kota Kembang tersebut.

Di Bandung sendiri terdapat banyak sekali destinasi wisata yang memang sering dikunjungi oleh para wisatawan, salah satunya yaitu Jalan Asia Afrika Bandung.

Jika ada anekdot di kota Bandung tentang nama jalan yang paling panjang sedunia, maka jawabannya adalah Jalan Asia Afrika. Sebagai bahan candaan, bahwasannya jalan tersebut menempuh benua Asia dan Afrika, yang dipisahkan sebuah sungai.

Berbicara soal Jalan Asia Afrika, Kawan GNFI penasaran tidak terkait bagaimana sejarah dari jalan tersebut? Yuk kita simak ulasannya.

Gedung Merdeka saat berlangsungnya Konferensi Asia Afrika dahulu | Foto: NationalGeographic

Jalan Asia Afrika di Bandung memiliki kaitan yang sangat erat dengan pendirian kota Kembang ini. Karena pada saat itu, Gubernur Jenderal Herman Willem Deaendels dari Belanda menancapkan tongkatnya saat memerintahkan pendirian kota ini, yang kemudian diabadikan menjadi tugu Bandung Nol Kilometer.

Sebelum konferensi Asia Afrika dilaksanakan, jauh sebelumnya memiliki nama Groote Postweg atau disebut juga Jalan Raya Pos. merupakan ruas jalan yang dibangun oleh Deandels yang membentang dari Anyer sampai Panarukan sepanjang 1.000 km, serta memakan korban sampai 30.000 jiwa dalam proses pembangunannya.

Pada saat itu, suasana jalan hanya ramai ketika berlangsungnya pertemuan Konferensi Asia Afrika. Tidak seperti saat ini di mana hampir setiap hari banyak yang berkunjung.

Jalan Asia Afrika sebagai titik nol kilometer

Konon, Bandung yang kamu kenal sekarang ini dipindahkan dari lokasi sebelumnya Dayeuh Kolot dalam artian Kota Tua, atas permintaan Daendels kepada Bupati Bandung Wiranatakusumah II.

Mengapa pusat kota Bandung dipindahkan? Hasil blueprint menjelaskan bahwa pembangunan jalan Groote Postweg di daerah priangan ternyata berselisih jarak sekitar 11 km dari kabupaten Bandung sekitar Dayeuh Kolot. Namun, Daendels berpikir sebuah kota akan maju apabila kota tersebut mudah untuk diakses.

Gedung Asia Afrika | foto : PesonaIndonesia

Setelah berkali-kali pindah mencari lokasi yang strategis, Wiranatakusumah II memutuskan sebuah lokasi yang kalian kenal saat ini sebagai alun-alun kota Bandung. Sekarang sebagai ibu kota kabupaten Bandung yang baru. Dari sinilah titik kota Bandung berkembang ke segala arah sehingga mencapai ukuran seperti sekarang.

Jika Kawan GNFI jalan-jalan ke Jalan Asia Afrika, maka akan ditemukan sebuah patok beton kecil yang menandakan titik 0 km kota Bandung.

Jalan bersejarah ini pun disebut sebagai titik 0 Kilometer Bandung. Titik nol kerap dikaitkan dengan awal mula perkembangan kota. Pada saat itu pemindahan pemerintahan kota Bandung yang wilayah Dayeuh Kolot dipindahkan ke jalan ini pada tahun 1810. Jalan tertua di Bandung juga dekat dengan Sungai Cikapundung sebagai sumber air pembangunan kota.


Catatan kaki: PesonaIndonesia | Pikiranrakyat

Pilih BanggaBangga50%
Pilih SedihSedih0%
Pilih SenangSenang0%
Pilih Tak PeduliTak Peduli0%
Pilih TerinspirasiTerinspirasi0%
Pilih TerpukauTerpukau50%

Artikel ini dibuat oleh Kawan GNFI, dengan mematuhi aturan menulis di GNFI. Isi artikel ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan.

Walikota Surabaya dianugerahi Gelar Kehormatan dari Universitas Tongmyong Korea Selatan Sebelummnya

Walikota Surabaya dianugerahi Gelar Kehormatan dari Universitas Tongmyong Korea Selatan

Di Pasar Tradisional ini, Rupiah diganti dengan "Dhono" Selanjutnya

Di Pasar Tradisional ini, Rupiah diganti dengan "Dhono"

Asriyati .
@asriyati

Asriyati .

Hii Saya mahasiswi Universitas Multimedia Nusantara (UMN) yang lagi magang di Good News From Indonesia, bimbing aku yaa.. hehe

0 Komentar

Beri Komentar

Silakan masuk terlebih dahulu untuk berkomentar memakai akun Anda.