Balao Cengke, Si Penjelajah Malam dari Sulawesi

Balao Cengke, Si Penjelajah Malam dari Sulawesi

Induk Balao Cengke bersama anaknya © arumsilviani.com

Balao Cengke atau Tangkasi atau Tarsius Tarsier adalah satwa khas dari Sulawesi yang masih tergolong dalam ordo primata dan masuk pada kelas mamalia.

Sekilas satwa satu ini mirip seperti monyet, tetapi Balao Cengke memilki tubuh yang lebih kecil jika dibandingkan dengan monyet.

Ciri lainnya yang juga unik dan membuat Balao Cengke terlihat lucu adalah ukuran matanya yang cukup besar dan berbentuk bulat. Mata besar dari Balao Cengke ini berfungsi untuk melihat dengan tajam ketika dalam kegelapan.

Tetapi sebaliknya ketika siang hari mata Balao Cengke tidak terlalu efektif karena Balao Cengke masih termasuk dalam jenis hewan nokturnal.

Balao cengke juga dapat memutar kepalanya seperti burung hantu sampai 180 derajat ke arah kiri atau kanan.

Balao Cengke | Foto: joelsartore.com

Selain dikenal dengan nama Balao Cengke atau Tangkasi, satwa satu ini juga dikenal dengan nama Tarsius.

Penggunaan nama Tarsius dilatarbelakangi oleh ciri fisiknya yang memiliki tulang tarsal panjang, yang membentuk pergelangan kaki dan membuatnya bisa melompat sejauh tiga meter dari pohon ke pohon.

Layaknya monyet, Balao Cengke ini juga memiliki ekor yang panjang, namun ekor dari Balao Cengke hampir tidak memiliki bulu kecuali pada ujungnya.

Pada kaki dan tangan Balao Cengke memiliki lima jari yang cukup panjang. Hampir semua jari memiliki kuku kecuali jari kedua dan ketiga yang memiliki cakar dan berfungsi untuk melakukan grooming.

Ketika berburu pada malam hari Balao Cengke akan mencari berbagai hewan kecil untuk dijadikan makananya seperti serangga dan vertebrata kecil seperti ular atau cicak.

Kemudian akan kembali ke sarang yang biasanya berada pada pohon-pohon hutan jenis ficus sp. Sebagai mekanisme pertahanan Balao Cengke biasanya menandai daerah teritorinya dengan meninggalkan jejak urine pada pohon-pohon disekitar sarangnya.

Seperti hewan pada umumnya yang memiliki predator, Balao Cengke juga memiliki predator alaminya sendiri seperti ular, burung hantu, biawak, atau tikus yang dapat memangsanya sewaktu-waktu.

Balao Cengke sedang memakan serangga | Foto: adhikurniawan.com

Selain menghadapi ancaman dari predator alaminya, Balao Cengke juga menghadapi ancaman lain seperti perburuan, hilangnya habitat karena degradasi lingkungan, atau menjadi hewan peliharaan yang membuat populasinya di alam semakin berkurang.

Ancaman-ancaman tersebut membuat Balao Cengke menjadi salah satu hewan yang harus dilindungi menurut PP. No. 7/1999 dan UU No. 5/1990.

Sumber: mongabay | wikipedia

Pilih BanggaBangga0%
Pilih SedihSedih0%
Pilih SenangSenang100%
Pilih Tak PeduliTak Peduli0%
Pilih TerinspirasiTerinspirasi0%
Pilih TerpukauTerpukau0%
Untuk membantu kami agar lebih baik, kamu bisa memberikan kritik dan saran kepada GNFI di halaman Kritik dan Saran. Terima kasih.

Artikel ini dibuat oleh Kawan GNFI, dengan mematuhi aturan menulis di GNFI. Isi artikel ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan.

Menyingkap Rencana Pembangunan MRT Jakarta Fase II Sebelummnya

Menyingkap Rencana Pembangunan MRT Jakarta Fase II

Biar Anak Anda Sukses di Sekolah & di Kehidupan, Ini 3 Tipsnya Selanjutnya

Biar Anak Anda Sukses di Sekolah & di Kehidupan, Ini 3 Tipsnya

Ahmad Taufiq
@taufiq_am

Ahmad Taufiq

Writing is an adventure, as you can explore the world just by using your pen and mind :)

0 Komentar

Beri Komentar

Silakan masuk terlebih dahulu untuk berkomentar memakai akun Anda.