Ekonomi Indonesia Masih Unggul dari AS dan Tiongkok di Tengah Pandemi

Ekonomi Indonesia Masih Unggul dari AS dan Tiongkok di Tengah Pandemi

Ilustrasi perekonomian Indonesia © Shutterstock/David Carillet

Ayo bantu mencegah penyebaran Covid-19 dengan menjaga jarak fisik dengan orang lain atau dengan di rumah saja 🌎🏠

Kawan GNFI mungkin sempat khawatir ketika ketika Badan Pusat Statistik (BPS) menyebut pertumbuhan ekonomi Indonesia Kuartal I (Q1) 2020 hanya mencapai 2,97 persen.

Nilai itu ternyata jauh dari target Bank Indonesia (BI) yang diharapkan mencapai 4,4 persen. Angka tersebut juga diketahui merupakan yang terendah selama hampir dua dekade, atau terendah sejak tahun 2001.

Salah satu yang paling disoroti penyebab perlambatan ekonomi ini adalah tren penurunan konsumsi atau yang biasa disebut Produk Domestik Bruto (PDB).

Pasalnya, di tengah pandemi seperti ini wilayah yang berkontribusi paling besar terhadap PDB memang dilanda perlambatan konsumsi.

Menteri Keuangan Sri Mulyani bilang Jakarta dan Pulau Jawa sendiri berkontribusi 55 persen dari PDB Indonesia. Dampaknya langsung terasa setelah kebijakan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) yang banyak dilakukan di Pulau Jawa, yang otomatis membuat kegiatan ekonomi melambat.

Meski begitu, Menkeu Sri Mulyani sendiri belum mau mengubah target pertumbuhan ekonomi 2,3 persen sampai akhir tahun. Mengingat ini masih di Q1 dan masih banyak upaya yang bisa dilakukan. Terutama setelah musim PSBB berakhir.

Perekonomian Indonesia Patut Disyukuri

Di satu sisi, Gubernur BI Perry Warjiyo bilang kalau sebenarnya pertumbuhan ekonomi Indonesia seperti ini harus patut diapresiasi. Mengingat bahwa pandemi Covid-19 sebenarnya menghantam hampir seluruh negara di seluruh dunia.

“Angka 2,97 persen ini menurut saya patut disyukuri,” kata Perry, mengutip Warta Ekonomi, Rabu (6/5/2020).

Tidak mudah memang mempertahankan dan menjaga pertumbuhan ekonomi di tengah kondisi yang sebenarnya memang sedang melanda perekonomian global. Namun Indonesia rupanya bisa mempertahankan di angka positif.

Tidak seperti negara-negara maju lainnya. Kita bandingkan saja negara terbesar dunia, yaitu AS dan Tiongkok.

Ekonomi Indonesia Masih Unggul dari AS dan China di Tengah Pandemi   Kawan GNFI mungkin sudah khawatir ketika ketika Badan Pusat Statistik (BPS) pertumbuhan ekonomi Indonesia Kuarta I (Q1) 2020 hanya mencapai 2,97 persen. Nilai itu ternyata jauh dari target Bank Indonesia (BI) yang diharapkan mencapai 4,4 persen, meski di tengah pandemi Covid-19.  Angka tersebut juga diketahui merupakan yang terendah selama hampir sedekade, atau terendah sejak tahun 2001.  Salah satu yang paling disoroti sudah pasti tren penurunan konsumsi atau yang biasa disebut Produk Domestik Bruto (PDB). Pasalnya, di tengah pandemi seperti ini wilayah yang berkontribusi paling besar terhadap PDB memang dilanda perlambatan konsumsi.  Menteri Keuangan Sri Mulyani bilang Jakarta dan Pulau Jawa sendiri berkontribusi 55 persen dari PDB Indonesia. Dampak langsung terasa setelah kebijakan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) yang banyak dilakukan di Pulau Jawa, yang otomatis kegiatan ekonomi melambat.  Meski begitu, Menkeu Sri Mulyani sendiri belum mau mengubah target pertumbuhan ekonomi 2,3 persen sampai akhir tahun. Mengingat ini masih di Q1 dan kekuatan bansos dianggap menjadi salah satu strategi pemerintah mengantisipasi hal ini.  Perekonomian Indonesia Patut Disyukuri  Di satu sisi, Gubernur BI Perry Warjiyo bilang kalau sebenarnya pertumbuhan ekonomi Indonesia seperti ini harus patut diapresiasi, lho. Mengingat bahwa pandemi Covid-19 sebenarnya menghantam hampir negara di seluruh dunia.  “Angka 2,97 persen ini menurut saya patut disyukuri,” ucap Perry dikutip Warta Ekonomi kala melakukan konferensi pers di Jakarta, Rabu (6/5/2020).  Tidak mudah memang mempertahankan dan menjaga pertumbuhan ekonomi di tengah kondisi yang sebenarnya memang sedang melanda perekonomian global. Namun Indonesia rupanya bisa mempertahankan di angka positif.  Tidak seperti negara-negara maju lainnya. Kita bandingkan saja negara terbesar dunia, yaitu AS dan China.  AS mencatat kontraksi perekonomian sampai ke titik minus 4,8 persen di kuartal pertama 2020. Dan ini merupakan angka terendah sejak krisis 2008.  Meski sudah mulai kembali membuka kegiatan ekonomi, Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin terlihat masih pesimis akan perekonomian AS. Dia juga mempertimbangkan bahwa di kuartal kedua potensi masih memburuknya ekonomi masih bisa terjadi.  Sedangkan China mengalami perekonomian yang negatif juga di angka minus 6,8 persen selama triwulan pertama. Ini merupakan yang pertama kali sejak tahun 1992.  Kedua negara terbesar di dunia juga pada dasarnya mengalami hal yang sama dengan Indonesia dimana buruknya performa makro ekonomi dan tingkat pengangguran yang meningkat. Bahkan kedua negara mengaku bahwa perlambatan ekonomi kali ini jauh dari prediksi, yang artinya lebih buruk.  Apalagi mereka pernah memberlakukan lockdown. Tidak di Indonesia yang mengambil langkah selain lockdown agar angka ekonomi tidak menyentuh angka nol.  Stimulus Fiskal Pemerintah  Beberapa upaya memang sedang dilakukan oleh pemerintah untuk menggenjot atau setidaknya menahan perlambatan ekonomi yang lebih jauh. Salah satunya stimulus fiskal dalam bentuk penyaluran bantuan sosial kepada masyarakat terdampak pandemi Covid-19.  Seperti yang disampaikan oleh Sri Mulyani salah satu yang menyebabkan lemahnya perekonomian di Indonesia karena penurunan yang drastis di sektor konsumsi masyarakat. Apalagi masyarakat Indonsia banyak sekali pekerja yang mencari nafkah pada sektor informal.  Sedangkan pandemi ini menyebabkan aktivitas ekonomi di sektor tersebut terhambat bahkan berhenti total sehingga mereka tidak memiliki penghasilan.  Upaya lain yaitu pemerintah telah merilis kebijakan relaksasi dan stimulus bagi usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM). Terutama soal pajak. Kepala Badan Kebijakan Fiskal, Kementerian Keuangan, Febrio Nathan Kacaribu pernah mengatakan, dana yang akan dikeluarkan mencapai Rp150 triliun.  Memang pada praktiknya, tidak langsung berjalan mulus. Mengingat pandemi ini merupakan kondisi yang darurat. Kondisi yang tidak bisa dihindari pasti membuat panik seluruh lini masyarakat bahkan pemerintah.  Jadi, tetap optimis saja bahwa pemerintah bersama masyarakat bisa mengatasi ini bersama-sama.  Optimistis Perekonomian Indonesia di Tahun 2021  Menkeu Sri Mulyani pernah menyampaikan Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal (KEM-PPKF) Tahun Anggaran 2021 dalam siding paripurwa Dewan Perwakilan Rakyat pada Selasa (12/5/2020) lalu.  Hal tersebut dibuat mengantisipasi cerminan berbagai ketidakpastian tinggi akibat pandemi Covid-19y yang tidak hanya dirasakan dalam negeri, melainkan secara global juga. Tidak bisa dipungkiri memang apapun yang terjadi pada dua negara besar—AS dan China—pasti akan terasa juga di Indonesia.  Dalam KEM-PPKF Sri Mulyani memperkirakan bahwa perekonomian Indonesia masih punya potensi untuk mencapai angka 4,5-5,5 persen . Inflasi diperkirakan akan berada di kisaran 2,0-4,0 persen. Adapun nilai tukar rupiah diperkirakan berada di kisarah Rp14.900-Rp15.300 per dolar AS.  Gubernur Perry bahkan memperkirakan perekonomian Indonesia punya potensi di angka 6 persen. Terutama jika pola ekonomi sudah pulih dan reformasi struktural pandemi bisa berjalan dengan baik. Angka prediksi ini bahkan lebih tinggi dari sebelumnya di angka 5,2 persen.  Dunia internasional juga optimis dengan perekonomian Indonesia. Semisal International Monetary Fund (IMF) yang mengatakan perekonomian Indonesia mampu di angka 8,2 persen.
Ilustrasi perekonomian AS dan China © Shutterstock/fukomuffin

AS mencatat kontraksi perekonomian sampai ke titik minus 4,8 persen di kuartal pertama 2020. Dan ini merupakan angka terendah sejak krisis 2008.

Meski sudah mulai kembali membuka kegiatan ekonomi, Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin terlihat masih pesimis akan perekonomian AS. Dia juga mempertimbangkan bahwa di kuartal kedua potensi memburuknya ekonomi masih bisa terjadi.

Sedangkan Tiongkok mengalami perekonomian yang negatif juga di angka minus 6,8 persen selama triwulan pertama. Ini merupakan yang pertama kali sejak tahun 1992.

Kedua negara terbesar di dunia tersebut pada dasarnya mengalami hal yang sama dengan Indonesia dimana buruknya performa makro ekonomi dan tingkat pengangguran yang meningkat. Bahkan kedua negara mengaku bahwa perlambatan ekonomi kali ini jauh dari prediksi, yang artinya lebih buruk.

Apalagi mereka pernah memberlakukan lockdown. Tidak seperti di Indonesia yang mengambil langkah selain lockdown agar angka ekonomi tidak menyentuh angka nol.

Stimulus Fiskal Pemerintah Indonesia

Beberapa upaya memang sedang dilakukan oleh pemerintah untuk menggenjot atau setidaknya menahan perlambatan ekonomi yang lebih jauh. Salah satunya stimulus fiskal dalam bentuk penyaluran bantuan sosial kepada masyarakat terdampak pandemi Covid-19.

Seperti yang disampaikan oleh Sri Mulyani salah satu yang menyebabkan lemahnya perekonomian di Indonesia karena penurunan yang drastis di sektor konsumsi masyarakat. Apalagi masyarakat Indonsia banyak sekali pekerja yang mencari nafkah pada sektor informal.

Sedangkan pandemi ini menyebabkan aktivitas ekonomi di sektor tersebut terhambat bahkan berhenti total sehingga mereka tidak memiliki penghasilan.

Selain upaya pemberian dana bantuan sosial, upaya lain yaitu pemerintah telah merilis kebijakan relaksasi dan stimulus bagi usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM). Terutama soal pajak.

Kepala Badan Kebijakan Fiskal, Kementerian Keuangan, Febrio Nathan Kacaribu pernah mengatakan, dana yang akan dikeluarkan mencapai Rp150 triliun.

Memang pada praktiknya, tidak langsung berjalan mulus. Mengingat pandemi ini merupakan kondisi yang darurat. Kondisi yang tidak bisa dihindari pasti membuat panik seluruh lini masyarakat bahkan pemerintah.

Jadi, tetap optimis saja bahwa pemerintah bersama masyarakat bisa mengatasi ini bersama-sama.

Optimistis Perekonomian Indonesia di Tahun 2021

Menkeu Sri Mulyani pernah menyampaikan Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal (KEM-PPKF) Tahun Anggaran 2021 dalam siding paripurna Dewan Perwakilan Rakyat pada Selasa (12/5).

Hal tersebut dibuat mengantisipasi cerminan berbagai ketidakpastian tinggi akibat pandemi Covid-19 yang tidak hanya dirasakan dalam negeri, melainkan secara global. Tidak bisa dipungkiri memang apapun yang terjadi pada dua negara besar—AS dan Tiongkok—pasti akan terasa juga dampaknya di Indonesia.

Dalam KEM-PPKF Sri Mulyani memperkirakan bahwa perekonomian Indonesia masih punya potensi untuk mencapai angka 4,5-5,5 persen pada 2021. Inflasi diperkirakan akan berada di kisaran 2,0-4,0 persen. Adapun nilai tukar rupiah diperkirakan berada di kisaran Rp14.900-Rp15.300 per dolar AS.

Gubernur Perry bahkan memperkirakan perekonomian Indonesia punya potensi di angka 6 persen. Terutama jika pola ekonomi sudah pulih dan reformasi struktural pandemi bisa berjalan dengan baik. Angka prediksi ini bahkan lebih tinggi dari sebelumnya di angka 5,2 persen.

Dunia internasional juga optimis dengan perekonomian Indonesia. Semisal International Monetary Fund (IMF) yang mengatakan perekonomian Indonesia mampu di angka 8,2 persen.

--

Sumber: Reuters | Media Indonesia | Detik.com | Bisnis Indonesia | Tirto | Warta Ekonomi

Baca Juga:

WHO merekomendasikan beberapa langkah dasar untuk membantu mencegah penyebaran Covid-19.

  1. Cuci tangan sesering mungkin setidaknya selama 20 detik
  2. Jika batuk/bersin arahkan ke lipatan siku
  3. Bersihkan dan disinfeksi benda yang sering disentuh
  4. Tetap di rumah saja bagi yang bisa
  5. Pakai masker bila keluar dari rumah
  6. Hindari menyentuh wajah
  7. Jaga jarak fisik dengan orang lain (physical distancing)

Yuk, saling menjaga dan membantu. Semoga kita semuanya diberikan kesehatan dan bisa melalui keadaan saat ini.

Pilih BanggaBangga100%
Pilih SedihSedih0%
Pilih SenangSenang0%
Pilih Tak PeduliTak Peduli0%
Pilih TerinspirasiTerinspirasi0%
Pilih TerpukauTerpukau0%

Artikel ini dibuat oleh Penulis Terverifikasi GNFI, dengan mematuhi aturan menulis di GNFI. Isi artikel ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan.

Untuk membantu kami agar lebih baik, kamu bisa memberikan kritik dan saran terkait web ini kepada GNFI di halaman Kritik dan Saran. Terima kasih.
Filosofi Rujak Gobet Dalam Tradisi Tujuh Bulanan Masyarakat Jawa Sebelummnya

Filosofi Rujak Gobet Dalam Tradisi Tujuh Bulanan Masyarakat Jawa

Mohammad Hatta, Memperjuangkan Ekonomi Rakyat Indonesia Lewat Koperasi Selanjutnya

Mohammad Hatta, Memperjuangkan Ekonomi Rakyat Indonesia Lewat Koperasi

Dini Nurhadi Yasyi
@dininuryasyi

Dini Nurhadi Yasyi

fiksidini.wordpress.com

0 Komentar

Beri Komentar

Silakan masuk terlebih dahulu untuk berkomentar memakai akun Anda.