Sejarah Hari Ini (14 Mei 1817) - Pengangkatan Thomas Matulessy sebagai Kapitan Pattimura

Sejarah Hari Ini (14 Mei 1817) - Pengangkatan Thomas Matulessy sebagai Kapitan Pattimura

Lukisan Kapitan Pattimura dan rakyat Maluku yang hendak melakukan perlawanan pada Belanda. © Het Geheugen

Ayo bantu mencegah penyebaran Covid-19 dengan menjaga jarak fisik dengan orang lain atau dengan di rumah saja 🌎🏠

Thomas Matulessy atau lebih dikenal dengan nama Kapitan Pattimura lahir di Saparua, Maluku, pada 8 Juni 1783.

Namanya masyhur sebagai pahlawan nasional Indonesia karena dengan berani melawan penjajahan Belanda.

Nama Kapitan Pattimura disematkan untuk Matulessy pada 14 Mei 1817 setelah ia ditunjuk oleh seluruh rakyat Saparua sebagai pemimpin pemberontakan terhadap Belanda.

Sehari setelahnya, pemberontakan rakyat Saparua terjadi dan menjalar ke daerah-daerah antara lain; Hanimoa, Haruku, Nusa Laut, Ambon, dan Seram.

Sebelum bentrokan pecah pihak Belanda berupaya bernegoisasi, tetapi Pattimura menolak dan konon mengucapkan ini: ''Orang-orang telah mengakui dan menunjuk saya, Pattimura, dengan rahmat Tuhan sebagai pemimpin mereka. Kami tidak ingin dikuasai lagi.''.

Kisah perjuangan rakyat Maluku yang dipimpin Kapitan Pattimura diceritakan kembali di surat kabar De Nieuwsgier pada 1955.
Kisah perjuangan rakyat Maluku yang dipimpin Kapitan Pattimura diceritakan kembali di surat kabar De Nieuwsgier pada 1955. Sumber: De Nieuwsgier

Di bawah kepemimpinan Kapitan Pattimura, Benteng Duurstede berhasil direbut dari tangan Belanda pada 16 Mei 1817.

Seluruh tentara Belanda yang berada di benteng itu tewas, termasuk Residen Van den Berg dan keluarganya kecuali satu anaknya yang dibiarkan lari.

Pattimura berusaha mempertahankan benteng dari serbuan Belanda yang bergantian datang.

Disebutkan dalam Pattimura-Pattimura Muda Bangkit Memenuhi Tuntutan Sejarah karya David Matulessy, pasukan Belanda yang berkekuatan 200 tentara menyerbu pada 20 Mei 1817, tetapi luluh-lantak dan hanya tersisa 30 orang saja yang selamat.

Sayangnya pengkhianatan dari orang dalam membuat perjuangan Pattimura habis pada pengujung tahun 1817.

Benteng Duurstede kembali direbut Belanda dan Pattimura ditangkap di Siri Sori, Maluku Tengah, pada 11 November 1817.

Pattimura tidak langsung dihukum karena Belanda menawarkan kerja sama kepadanya walau tawaran itu ditolaknya mentah-mentah.

Pada 16 Desember 1817, Pattimura - yang saat itu berusia 34 tahun - bersama Anthony Reebook, Philip Latumahina dan Said Parintah dihukum gantung di depan Benteng Nieuw Victoria, kota Ambon.

Sebelum dihukum, Pattimura berseru: ''Hiduplah rakyat Maluku! Lanjutkan pertempuran! Orang-orang akan menjadi bebas! Cengkeh merica akan tumbuh lagi!''.

Nama Kapitan Pattimura dan perjuangannya terus dikenang sampai Indonesia meraih kemerdekaan.

Patung Pattimura di Kota Ambon, Maluku, pada 2013.
Patung Pattimura di Kota Ambon, Maluku, pada 2013. Sumber: Visit.ambon.go.id

Pada 6 November 1973, pemerintah Republik Indonesia menetapkan Pattimura sebagai pahlawan nasional.

Sampai saat ini nama Pattimura masih bisa dijumpai mulai dari bentuk pecahan uang Rp 1.000 terbitan tahun 2000, sebagai sebuah nama universitas, taman, hingga patung yang berada di persimpangan Slamet Riyadi, Ambon.

Selain itu, tanggal 15 Mei setiap tahunnya kota Ambon merayakan Hari Pattimura sebagai penghormatan perjuangan sang pahlawan.

Baca Juga:


Referensi: Terasmaluku.com | De Nieuwsgier | Arya Ajisaka & Dewi Damayanti, "Mengenal Pahlawan Indonesia" | Yasaguna, "Pustaka Bahari: Serie Kapal Perang, Volume 1" | David Matulessy, "Pattimura-Pattimura Muda Bangkit Memenuhi Tuntutan Sejarah"

WHO merekomendasikan beberapa langkah dasar untuk membantu mencegah penyebaran Covid-19.

  1. Cuci tangan sesering mungkin setidaknya selama 20 detik
  2. Jika batuk/bersin arahkan ke lipatan siku
  3. Bersihkan dan disinfeksi benda yang sering disentuh
  4. Tetap di rumah saja bagi yang bisa
  5. Pakai masker bila keluar dari rumah
  6. Hindari menyentuh wajah
  7. Jaga jarak fisik dengan orang lain (physical distancing)

Yuk, saling menjaga dan membantu. Semoga kita semuanya diberikan kesehatan dan bisa melalui keadaan saat ini.

Pilih BanggaBangga0%
Pilih SedihSedih0%
Pilih SenangSenang100%
Pilih Tak PeduliTak Peduli0%
Pilih TerinspirasiTerinspirasi0%
Pilih TerpukauTerpukau0%

Artikel ini dibuat oleh Penulis Terverifikasi GNFI, dengan mematuhi aturan menulis di GNFI. Isi artikel ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan.

Untuk membantu kami agar lebih baik, kamu bisa memberikan kritik dan saran terkait web ini kepada GNFI di halaman Kritik dan Saran. Terima kasih.
Widya Wicara Prima, Speaker Pintar Cita Rasa Lokal Pesaing Google Nest Sebelummnya

Widya Wicara Prima, Speaker Pintar Cita Rasa Lokal Pesaing Google Nest

Sejarah Hari Ini (4 Juli 1927) - Pembentukan PNI oleh Sukarno dan Cipto Mangunkusumo Selanjutnya

Sejarah Hari Ini (4 Juli 1927) - Pembentukan PNI oleh Sukarno dan Cipto Mangunkusumo

Dimas Wahyu Indrajaya
@dimas_wahyu24

Dimas Wahyu Indrajaya

0 Komentar

Beri Komentar

Silakan masuk terlebih dahulu untuk berkomentar memakai akun Anda.