Sajadah Covid, Inovasi Batik Lasem Demi Bisa Tetap Berproduksi

Sajadah Covid, Inovasi Batik Lasem Demi Bisa Tetap Berproduksi

Pengusaha dan pembatik di Lasem, Kabupaten Rembang, Jawa Tengah mencoba bertahan dengan beragam inovasi di tengah pandemi Covid-19 © Shutterstock

Ayo bantu mencegah penyebaran Covid-19 dengan menjaga jarak fisik dengan orang lain atau dengan di rumah saja 🌎🏠

Sulitnya mendapatkan konsumen di tengah mewabahnya virus corona, membuat para pelaku usaha mencoba berbagai cara kreatif agar tetap bisa bertahan. Hal itu juga dilakukan oleh para pengusaha batik di kota kecamatan Lasem, Kabupaten Rembang, Jawa Tengah.

Para pengusaha batik di sana, mencoba berbagai cara agar tetap bisa bertahan dan menghidupi usahanya. Dibantu oleh komunitas dan yayasan setempat, mereka bahu membahu membuat pasar daring yang diberi nama ''Pasar Rakyat Lasem''.

Pasar Rakyat Lasem merupakan inisiatif dari komunitas yang sangat mencintai berbagai hal tentang Lasem. Komunitas tersebut menamakan dirinya Kesengsem Lasem.

Kesengsem Lasem adalah sebuah gerakan terbuka yang bertujuan untuk menjaga kelestarian warisan benda dan nonbenda di Lasem yang telah dimulai sejak 2015 lalu.

Komunitas ini berawal dari kunjungan Agni Malagina (Program Studi Cina FIB UI) bersama Feri Latief (Fotografer Profesional), Astri Apriyani (Travel Blogger), dan Ellen (Editor Teks dan Travel Blogger).

Mereka ke Lasem dengan tujuan masing-masing. Namun saat itu, tiba-tiba Ellen mengatakan, ‘’Aku kesengsem Lasem’’. Kesengsem (Jw.) dalam bahasa Indonesia artinya sangat tertarik hati (tergila-gila) sehingga lupa diri; terpesona.

Sejak saat itu, mereka menyebarkan virus #kesengsemlasem di media sosial. Tak disangka, apa yang mereka mulai ternyata mendapatkan respon positif dari warga Lasem hingga pada 9 Februari 2016 lahirlah komunitas ini di Lasem.

Selain komunitas Kesengsem Lasem, ada Yayasan Lasem Heritage yang juga turut andil dalam menginisiasi Pasar Rakyat Lasem. Yayasan itu bergerak di bidang pelestarian budaya dan pemanfaatan warisan budaya Lasem.

Kini, ketika pandemi Covid-19 tengah mengancam kelangsungan industri batik dan pariwisata di Lasem. Mereka bersama para pelaku industri di sana saling bahu-membahu mengatasi persoalan tersebut.

Sajadah Covid

Tidak hanya mengandalkan pasar daring, salah satu pengusaha batik di Lasem juga membuat inovasi dengan produknya. Ekawatiningsih (50), pengusaha yang menjalankan Rumah Batik Lumintu, Lasem, itu mencoba menghasilkan inovasi produk berbahan batik tulis.

Eka mencoba membuat inovasi berupa sajadah yang ia sebut dengan sajadah Covid. Sajadah itu berwarna merah biru dengan motif batik gunung ringgit.

sajadah covid blue series lasem
Sajadah Covid Blue Series salah satu produk inovasi dari batik Lasem | KesengsemLasem.com

Inovasi sajadah batik tersebut ia lakukan demi mengatasi permasalahan ekonomi yang dihadapi oleh para pembatiknya. Ia mencari cara supaya para pembatiknya bisa tetap membatik dan mendapatkan penghasilan setiap hari.

Ia mengatakan hampir saja meliburkan para pembatik yang bekerja padanya. ''Mungkin hanya bisa masuk seminggu sekali,'' ujar Eka mengenang awal mula memutuskan memutuskan membuat sajadah berbahan dasar kain batik tulis, seperti dikutip dari Nationalgeographic.grid.id

Eka mengaku bahwa dirinya bukan yang pertama membuat inovasi sajadah dari kain batik. Namun ia tetap gembira karena peluncuran sajadah bermotif batik yang diberi nama Blue Series itu mendapat sambutan positif dari para penggemar batik. Ia mengatakan sudah ada sejumlah pesanan untuk sajadahnya itu.

Eka menuturkan bahwa Blue Series terinspirasi dari warna biru yang dibuat dengan teknik kuno pembuatan batik yang disebut wedelan. Sekarang, tambahnya, pembatiknya semangat masuk kerja setiap hari.

''Ini juga kolaborasi dengan Kesengsem Lasem dan Didiet Maulana (IKAT Indonesia) untuk membuat mukenanya,'' ujar wanita yang meneruskan tradisi membatik di keluarganya di rumah kuno berusia 200 tahun di Jalan Sumbergirang II, No. 2, Lasem itu. Selain Blue Series, Eka juga memproduksi sajadah serial lainnya dengan nama Red Series.

sajadah covid red series Lasem
Sajadah covid Red Series serial sajadah batik inovasi Ekawatiningsih dari Rumah Lumintu | Kesengsemlasem.com

Didiet Maulana merupakan desainer nasional yang sudah cukup lama berkecimpung dan tertarik dengan kain batik Lasem. Sebagai penasihat Yayasan Lasem Heritage, ia selalu aktif memberikan bantuan berupa pendampingan dan saran-saran bagi beberapa rumah batik Lasem serta pelaku dunia kreatif di sana.

Didiet mengungkapkan, ketika batik Lasem bertransformasi ke produk turunan seperti sajadah dan mukena. Maka ini adalah saat yang tepat untuk meluncurkan produk karena menyesuaikan dengan waktu bulan Ramadan. ''[Ini] Saatnya orang untuk mengirimkan bingkisan untuk orang lain atau mereka ingin pakai,'' ucap Didiet.

Ini juga merupakan hal yang bagus karena bisa melihat peluang di era pandemi seperti sekarang. ''Karena untuk survive kita harus selaras dengan apa yang dibutuhkan orang-orang,'' imbuh desainer yang berperan aktif membantu kolaborasi antara Rumah Batik Lumintu dengan para penjahit muda di Lasem.

mukena covid lasem
Mukena batik tulis Lasem ini merupakan desain kolaboratif Didiet Maulana (IKAT Indonesia) dan Tasya Eka Priyanti (desainer dan penjahit muda asal Lasem) | Kesengsemlasem.com

Kini, Eka membuat sajadah dan mukena serial untuk Pasar Rakyat Lasem di https://kesengsemlasem.com/pasar-rakyat-lasem. Ia memproduksinya bersama sembilan pembatiknya di Rumah Lumintu.

Menurut Didiet, ke depannya prospek perkembangan produk kain batik Lasem akan dibuat menjadi produk turunan yang lebih mudah dipakai, seperti kemeja, atasan, dan busana untuk wanita. ‘’Ini memberikan inspirasi dan ide tidak hanya mengaktifkan para pembatik tetapi juga para penjahit rumahan di Lasem,’’ ucap Didiet.

Dengan begitu, harapannya para pemuda dan pengusaha batik di Lasem dapat melihat kesempatan pasar yang lebih luas, sehingga potensi batik Lasem dan generasi mudanya dapat terserap secara maksimal.


Baca juga:

WHO merekomendasikan beberapa langkah dasar untuk membantu mencegah penyebaran Covid-19.

  1. Cuci tangan sesering mungkin setidaknya selama 20 detik
  2. Jika batuk/bersin arahkan ke lipatan siku
  3. Bersihkan dan disinfeksi benda yang sering disentuh
  4. Tetap di rumah saja bagi yang bisa
  5. Pakai masker bila keluar dari rumah
  6. Hindari menyentuh wajah
  7. Jaga jarak fisik dengan orang lain (physical distancing)

Yuk, saling menjaga dan membantu. Semoga kita semuanya diberikan kesehatan dan bisa melalui keadaan saat ini.

Pilih BanggaBangga100%
Pilih SedihSedih0%
Pilih SenangSenang0%
Pilih Tak PeduliTak Peduli0%
Pilih TerinspirasiTerinspirasi0%
Pilih TerpukauTerpukau0%

Artikel ini dibuat oleh Penulis Terverifikasi GNFI, dengan mematuhi aturan menulis di GNFI. Isi artikel ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan.

Untuk membantu kami agar lebih baik, kamu bisa memberikan kritik dan saran terkait web ini kepada GNFI di halaman Kritik dan Saran. Terima kasih.
Seabad Lebih Datangnya Angklung di Negeri Gajah Putih Sebelummnya

Seabad Lebih Datangnya Angklung di Negeri Gajah Putih

Juara Dunia PUBG Mobile, Bigetron RA Harumkan Nama Indonesia Selanjutnya

Juara Dunia PUBG Mobile, Bigetron RA Harumkan Nama Indonesia

Pandu Hidayat
@armandu

Pandu Hidayat

0 Komentar

Beri Komentar

Silakan masuk terlebih dahulu untuk berkomentar memakai akun Anda.