Sejarah Hari Ini (22 Juli 1876) - Penyair Prancis Arthur Rimbaud Berkelana di Tanah Jawa

Sejarah Hari Ini (22 Juli 1876) - Penyair Prancis Arthur Rimbaud Berkelana di Tanah Jawa

Penyair ternama Prancis, Arthur Rimbaud. © Aidanandrewdun.com

Ayo bantu mencegah penyebaran Covid-19 dengan menjaga jarak fisik dengan orang lain atau dengan di rumah saja 🌎🏠

Arthur Rimbaud (dibaca: artcur rambo), dikenal sebagai penyair kenamaan Prancis abad ke-19.

Ia lahir di Charleville, Prancis, pada 20 October 1854.

Bakat Rimbaud dalam merangkai kata menjadi sebuah puisi sudah terbentuk sejak kecil.

Sewaktu usianya baru 15 tahun, Rimbaud menjadi sastrawan termuda dan terbaik pada zamannya karena puisinya memenangkan hampir seluruh kompetisi akademik sastra di Paris.

Sampul buku antologi puisi Semusim di Neraka cetakan pertama.
Sampul buku antologi puisi Semusim di Neraka cetakan pertama. Sumber: Wikimedia Commons/Gallica

Pada 1873, ia menuliskan antologi puisi Saison Un Enfer/A Season In Hell (Semusim di Neraka) yang berpengaruh bagi para penyair dan seniman pada masa selanjutnya, mulai dari Patti Smith, André Breton, hingga Jim Morrison.

Hariku telah berakhir
Ku tinggalkan Eropa
Udara lautan akan membakar paruku
Iklim yang hilang akan membakar kulitku

Penggalan puisi dalam antologi puisi Semusim di Neraka itu seakan menjadi pertanda nasib Rimbaud karena tiga tahun kemudian ia berkelana ke Pulau Jawa.

Rimbaud yang meninggalkan kehidupan mewahnya sejak tahun 1875 hidup menggelandang.

Tidak punya uang, tetapi mempunyai hasrat untuk melakukan perjalanan jauh membuat Rimbaud memilih menjadi serdadu bayaran.

Bukan serdadu Prancis, melainkan serdadu Koninklijk Nederlandsch Indische Leger (KNIL) alias seradu kerajaan Hindia-Belanda.

Alasannya simpel, serdadu Prancis hanya dikirimkan ke benua Afrika yang dekat dengan benua Eropa.

Sementara,Rimbaud ingin berkelana ke wilayah yang lebih jauh, yakni Asia, khususnya saat itu Pulau Jawa yang di bawah kekuasaan pemerintahan Hindia Belanda.

Ketimbang berpanas-panasan di Afrika, Rimbaud memilih Pulau Jawa sebagai surga tropis bagi orang-orang Eropa.

Pada 18 Mei 1876, Rimbaud akhirnya datang ke Harderwijk, Belanda, untuk mendaftar sebagai calon serdadu KNIL dan diterima.

Jean Rocher, penulis buku KNIL, Perang Kolonial di Nusantara dalam Catatan Prancis yang dibuatnya bersama wartawan Kompas, Iwan Santosa, menyebut Rimbaud ketika masuk KNIL mendapatkan uang sebesar 300 gulden.

"Jumlah itu setara dengan gaji setahun buruh," kata Jean Rocher pada acara bedah bukunya pada 2016.

Rimbaud dan serdadu lainnya kemudia menumpang kapal Prins van Oranje yang melakukan perjalanan panjang dari Pelabuhan Den Helder pada 10 Juni 1876.

Melintasi Terusan Suez, Laut Merah, Padang, akhirnya Rimbaud tiba di Pulau Jawa, tepatnya di ibu kota Hindia Belanda, Batavia (sekarang Jakarta), pada 22 Juli 1876 (beberapa sumber menyebut 21 Juli dan 23 Juli).

Wajah Stasiun Tuntang sekitar awal abad ke-20.
Wajah Stasiun Tuntang sekitar awal abad ke-20. Stasiun ini pernah dikunjungi Rimbaud pada kunjungannya ke Jawa Tengah sebagai serdadu KNIL. Sumber: Tropenmuseum

Pada 2 Agustus 1876, Rimbaud dan serdadu lain tiba di Semarang, Jawa Tengah, yang kemudian bertolak ke barak di Tuntang, Salatiga, menumpang kereta api Nederland-Indische Spoorweg Maatschappij (NIS).

Di sini Rimbaud mengalami pergolakan batin karena harus melihat kompatriotnya, Auguste Michaudeau meninggal akibat penyakit mistertius saat tiba di tangsi Tuntang.

Nyali Rimbaud sebagai serdadu semakin menciut karena ia baru menyadari kesatuannya akan diberangkatkan sebagai prajurit tempur untuk Perang Aceh.

Cerita tentang kegigihan pejuang Aceh dan banyaknya korban dari kesatuan membuat Rimbaud memilih desersi.

Barak KNIL di Tuntang.
Barak KNIL di Tuntang. Sumber: Benedict Anderson, "The Age of Globalization: Anarchists and the Anticolonial Imagination"

''Apapun alasan desersinya jelas Arthur Rimbaud tidak memiliki temperamen yang cocok untuk kehidupan militer. Setelah tujuannya mengunjungi Jawa tercapai, ia tentu memutuskan untuk pulang secepat mungkin ke Eropa,'' tulis Bernard Dorleans dalam buku Orang Indonesia & Orang Perancis, dari abad XVI sampai dengan abad XX.

Rimbaud yang memilih desersi berpura-pura meminta izin untuk ibadah.

Ia lari ke Pelabuhan Semarang menggunakan dokar hingga bertemu dengan pelaut Inggris dan minta agar diizinkan ikut berlayar kembali ke Eropa.

Rimbaud pun tiba di Prancis pada 9 Desember 1876.

Prasasti peringatan untuk Arthur Rimbaud.
Prasasti peringatan untuk Arthur Rimbaud di Salatiga. Sumber: Wikimedia Commons/Fandy Aprianto Rohman

Jejak sejarah Rimbaud di Jawa terbilang minim, tetapi bukan berarti tidak bisa ditemui.

Sebuah prasasti yang menjelaskan peringatan kehadiran Rimbaud bisa ditemui di Rumah Dinas Wali Kota Salatiga, tempat ia melakukan desersi dari KNIL.

Referensi: Detik.com | Algemeen Handelsblad | Jamie James, "Rimbaud in Java: The Lost Voyage" | Bernard Dorleans, "Orang Indonesia & Orang Perancis, dari abad XVI sampai dengan abad XX" | Benedict Anderson, "The Age of Globalization: Anarchists and the Anticolonial Imagination" | Dennys Lombard, "Nusa Jawa Silang Budaya 1"

WHO merekomendasikan beberapa langkah dasar untuk membantu mencegah penyebaran Covid-19.

  1. Cuci tangan sesering mungkin setidaknya selama 20 detik
  2. Jika batuk/bersin arahkan ke lipatan siku
  3. Bersihkan dan disinfeksi benda yang sering disentuh
  4. Tetap di rumah saja bagi yang bisa
  5. Pakai masker bila keluar dari rumah
  6. Hindari menyentuh wajah
  7. Jaga jarak fisik dengan orang lain (physical distancing)

Yuk, saling menjaga dan membantu. Semoga kita semuanya diberikan kesehatan dan bisa melalui keadaan saat ini.

Pilih BanggaBangga0%
Pilih SedihSedih0%
Pilih SenangSenang0%
Pilih Tak PeduliTak Peduli0%
Pilih TerinspirasiTerinspirasi0%
Pilih TerpukauTerpukau0%

Artikel ini dibuat oleh Penulis Terverifikasi GNFI, dengan mematuhi aturan menulis di GNFI. Isi artikel ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan.

Untuk membantu kami agar lebih baik, kamu bisa memberikan kritik dan saran terkait web ini kepada GNFI di halaman Kritik dan Saran. Terima kasih.
Geowisata Karangsambung Kebumen, Rumah Batuan Tertua di Pulau Jawa Sebelummnya

Geowisata Karangsambung Kebumen, Rumah Batuan Tertua di Pulau Jawa

Kerupuk Melarat Cirebon, Camilan Unik yang Digoreng Tanpa Minyak Selanjutnya

Kerupuk Melarat Cirebon, Camilan Unik yang Digoreng Tanpa Minyak

Dimas Wahyu Indrajaya
@dimas_wahyu24

Dimas Wahyu Indrajaya

0 Komentar

Beri Komentar

Silakan masuk terlebih dahulu untuk berkomentar memakai akun Anda.