Trik Menjaga Kesehatan dan Berat Badan Selama Libur Lebaran

Trik Menjaga Kesehatan dan Berat Badan Selama Libur Lebaran
info gambar utama

Lebaran biasanya jadi momen kumpul keluarga, bersantai, sekaligus menyantap makanan lezat. Dalam beberapa hari, Anda pun terbebas dari rutinitas sehari-hari seperti sekolah atau bekerja.

Menikmati momen libur lebaran memang sah-sah saja. Namun, jangan sampai terlena makan berlebihan dan bermalas-malasan. Bukan tak mungkin berat badan akan bertambah selama beberapa hari liburan dan bisa berdampak kurang baik bagi kesehatan secara keseluruhan.

Lantas bagaimana cara untuk menjalani hari-hari liburan agar tetap sehat dan berat badan tak bertambah? Ikuti tips berikut ini:

Hindari makan dengan kalap

Pada hari Lebaran, artinya Anda sudah terbebas dari kewajiban puasa. Kadang, karena merasa bebas makan kapan saja setiap saat, orang sering kelewat asyik mencoba segala hidangan.

Ditambah lagi, hari Lebaran biasanya banyak makanan di rumah, mulai dari ketupat dan lauk pauknya, kue kering, minuman manis, dan aneka camilan. Apalagi sambil kumpul-kumpul dengan keluarga di rumah, mulut tak henti-hentinya mengunyah.

Meski banyak makanan menggiurkan di depan mata, ingatlah untuk menahan diri dan tidak kalap. Sebab, terlalu banyak makan bisa menyebabkan perut begah, tak nyaman, bahkan bisa mengalami gangguan pencernaan. Pastinya, angka di timbangan juga berisiko untuk bergerak ke arah kanan.

Trik jika ingin makan banyak, cobalah berbagai hidangan dalam porsi kecil tapi sering, dibanding makan sangat banyak dalam satu waktu. Cara ini baik dilakukan agar perut tidak kaget dengan perubahan pola makan setelah sebulan penuh berpuasa.

Hindari konsumsi gula dan santan berlebihan

Tak bisa dimungkiri jika berbagai hidangan Lebaran penuh dengan gula santan. Sebut saja nama-nama rendang, opor, gulai, kue kering, keik, minuman bersoda, dan sirup.

Bila tergoda menyantap semua, bayangkan berapa banyak kalori yang dikonsumsi dalam satu hari saja? Akibatnya, bukan hanya perut kembung dan mual, tetapi ada risiko meningkatkan kolesterol dan gula darah. Sebisa mungkin tahan diri Anda untuk makan makanan manis dan bersantan secukupnya.

Selipkan makan sayur dan buah

Sayur dan buah-buahan segar memang tampak tak menarik dibandingkan hidangan khas Lebaran. Namun ingatlah bahwa sayur dan buah mengandung banyak vitamin dan mineral yang dibutuhkan tubuh, terutama pada sistem kekebalan tubuh. Ingat, kita masih hidup di masa pandemi yang butuh sistem imun lebih kuat agar tak mudah tertular virus. Buah dan sayur juga mengandung serat yang baik untuk melancarkan sistem pencernaan.

Jangan lupa minum 8 gelas per hari

Pastikan Anda tak lupa minum dua liter air atau delapan gelas per hari. Meski sedang liburan, kebutuhan tubuh akan air tentu harus dipenuhi. Ya, minuman manis memang lebih menggoda, tapi bila dikonsumsi berlebihan bisa membuat Anda lebih cepat haus dan mengalami dehidrasi.

Boleh saja kok tergoda es buah atau sirup, tetapi minum air putih jangan sampai dilupakan. Agar tak terlewat, bisa siapkan air minum di botol besar sehingga Anda tak lupa menghabiskan air di botol tersebut seharian.

Tetap aktif bergerak

Meski lebaran ini tak bisa bepergian, seharusnya jangan jadi alasan untuk bermalas-malasan. Yuk bangkit dari rebahan dan bergerak secara aktif. Kegiatan yang bisa dilakukan antara lain jalan-jalan di sekitar rumah, bersih-bersih, naik-turun tangga di rumah, mendekorasi ulang ruangan, atau bisa juga meluangkan waktu 30 menit saja untuk olahraga ringan. Dengan terus bergerak, tubuh akan lebih bugar dan tak mudah terserang penyakit.

Baca juga:

  • Menjelang Lebaran, Tradisi 'Andilan' Warnai Masyarakat Betawi Tempo Dulu

  • Jika Anda tertarik untuk membaca tulisan Dian Afrillia lainnya, silakan klik tautan ini arsip artikel Dian Afrillia.

    DA
    MI
    Tim Editor arrow

    Terima kasih telah membaca sampai di sini