Kisah Perempuan Indonesia yang Mengabdikan Hidupnya untuk Langit dan Bumi

Kisah Perempuan Indonesia yang Mengabdikan Hidupnya untuk Langit dan Bumi
info gambar utama

Hanya langit yang menjadi batas bagi penerjun payung wanita Indonesia, Naila Novaranti. Ia telah banyak menaklukan lokasi yang menantang seperti Antartika dan Gunung Everest

Ia juga atlet yang telah terakreditasi oleh Asosiasi Parasut Amerika Serikat (USPA) dan juga merupakan instruktur terjun payung untuk melatih institusi militer dan warga sipil lokal serta asing.

“Saya suka jatuh bebas karena Anda benar-benar dapat melakukan gerakan apa pun tanpa khawatir akan menabrak jendela, kaca, atau apa pun. Itulah yang sangat saya sukai. Dan saya suka langit, itu sangat keren," kata Naila yang dilansir dari CNA.

Dia telah memenangkan banyak kompetisi dan menyelesaikan terjun payung di tujuh benua, yakni di Amerika Utara, Amerika Selatan, Asia, Eropa, Australia, Afrika dan Antartika. Kegiatan ini membuatnya diakui oleh Museum Rekor Dunia Indonesia (MURI) tahun lalu.

Naila mengungkapkan bahwa terjun payung di seluruh dunia bukanlah sesuatu yang dapat dilakukan semua orang. Karena seseorang perlu mendapat rekomendasi dari penerjun payung yang lebih berpengalaman sebelum bertugas, terutama di tempat-tempat seperti Gunung Everest dan Antartika.

“Antartika dan Gunung Everest adalah yang paling menantang karena cuacanya. Jadi saya sangat beruntung bisa melakukannya dalam waktu singkat,” katanya, seraya menambahkan bahwa dia melompat dari Gunung Everest pada hari ulang tahunnya pada November 2018 dan terjun payung di Antartika pada Desember 2019.

“Kamu harus berjalan. Ini tidak seperti Anda mendarat di sana. Kamu harus berjalan ke atas.”

“Mereka bilang kalau saya tidak kuat, saya selalu bisa kembali. Tapi untuk ku? Berbalik, bukan kesempatan.”

Situasinya sangat menantang karena dia mengalami masalah dengan parasutnya karena angin kencang saat dia melompat. Dia berdoa dengan sungguh-sungguh dan untungnya dia mendarat dengan selamat.

"Senang bisa pulang saat mendarat (di Indonesia)," ucapnya.

“Dokter (menunggu saya di Gunung Everest) berkata, 'Kami pikir kami akan pulang dengan membawa kantong mayat' karena angin sudah bertiup," katanya.

Setelah menaklukkan Gunung Everest, Novaranti merasa Antartika lebih mudah.

“Semuanya sangat mudah. Memang tidak semudah itu karena cuacanya ... Tapi Anda benar-benar dapat melihat semuanya dari atas dan (pandangan Anda) luas, tidak seperti bukit. Ini tidak seperti Anda akan jatuh dari tebing.

Itu datar. Anda hanya harus percaya diri ... dan berusaha ekstra aman.

Dari sekretaris jadi penjual parasut

Naila menjadi penerjun payung secara tidak sengaja, setelah menyelesaikan sekolah menengah pada tahun 2000, dia belajar untuk menjadi sekretaris dan kemudian bekerja di sebuah perusahaan minyak.

Pada 2009, dia pindah ke perusahaan parasut dan harus menjual parasut kepada warga sipil dan militer.

“Saya bukan penerjun payung. Saya belum melompat saat itu. Jadi mereka seperti, 'Wah, kamu punya nyali untuk menjual ini kepada kami karena jelas, kamu bukan skydiver. Apa yang Anda ketahui tentang parasut?"

“Saya tersadar bahwa itu sebenarnya sedikit penghinaan bagi seorang wanita. Ini seperti: 'Kamu perempuan, apa yang kamu tahu?" tandasnya.

Hal yang tidak diperkirakan, atasnya menawarkan untuk membiarkannya belajar terjun payung. Dia kemudian mencobanya dan menyukainya meskipun awalnya dia takut.

“Semua orang awalnya takut, saya juga takut. Mereka harus mengusir saya dari pesawat berkali-kali. Itu antara aku dan pintu.''

“Tapi begitu saya berada di luar sana, saya sangat senang,” katanya.

“Saya merasa senang, bercampur dengan ketakutan tapi saya benar-benar ingin melakukannya. Tapi yang menakutkan bagi saya adalah pendaratan karena terasa seperti tanah mendekati Anda sangat dekat,” ceritanya.

Setelah lompatan ke-10, yang dia lakukan dalam empat hari, dia mulai terjun payung sendirian dan mendapatkan kepercayaan diri.

"Aku menyukainya. Solo lebih baik karena Anda jatuh lebih lambat dibandingkan jika Anda melompat tandem. Dan Anda memiliki kendali penuh atas diri Anda sendiri jika Anda mengikuti semua aturan.''

Selama 12 tahun terakhir, Naila telah melakukan lebih dari 7.000 lompatan saat masih bekerja di perusahaan parasut. Dirinya juga menyukai olahraga sepak bola, bola basket, dan buku tangkis, sehingga tubuhnya tetap bugar.

"Saya mengalami berbagai macam cedera, tapi saya terus berjalan," dia tertawa, menambahkan bahwa dia menderita cedera tulang belakang dan lengannya patah.

Untungnya, suaminya, yang juga muridnya, mendukung semangatnya dan mereka bahkan terjun payung bersama. Mereka memiliki tiga anak laki-laki berusia antara 11 dan 18 tahun.

Olahraga langka di Indonesia

Terjun payung di Indonesia tidak bisa dilakukan secara mudah. Selain itu, Olahraga ini juga tidak umum di tanah air, sehingga tidak banyak tersedia zona penurunan, belum lagi izin terjun payung yang mahal

"Kami membutuhkan lebih banyak dukungan. Jika pemerintah terbuka untuk ini, orang asing dapat datang dan itu akan menghasilkan uang. "

Karena Covid-19, Naila tidak bisa bepergian ke luar negeri untuk terjun payung. Untuk saat ini, seperti rata-rata orang, Naila hanya berharap pandemi Covid-19 segera berakhir.

“Yang benar-benar saya inginkan adalah kita memiliki zona penurunan sendiri di sini (sipil) sehingga kita tidak bergantung pada negara lain untuk melatih orang dan kita dapat menempatkan lebih banyak juara di sana.

“Jika semua orang punya kesempatan untuk terjun payung, akan lebih mudah bagi kami, juga akan lebih mudah bagi saya untuk (melatih) generasi penerus terjun payung,” pungkasnya.

Baca juga:

Jika Anda tertarik untuk membaca tulisan Rizky Kusumo lainnya, silakan klik tautan ini arsip artikel Rizky Kusumo.

RK
MI
Tim Editor arrow

Terima kasih telah membaca sampai di sini