Mengulik Sejarah Jepara sebagai Pusat Seni Ukir Kelas Dunia

Mengulik Sejarah Jepara sebagai Pusat Seni Ukir Kelas Dunia
info gambar utama

Penulis: Brigitta Raras

Gabung ke Telegram Kawan GNFI, follow Instagram @kawangnfi dan Twitter @kawangnfi untuk dapat update terbaru seputar Kawan GNFI.

Kabupaten Jepara terletak di Provinsi Jawa Tengah ini, terkenal akan ukiran kayunya yang indah. Bahkan, hasil kerajinan ukir kayu Jepara telah diekspor ke-113 negara. Jepara juga memiliki julukan “The World Carving Center” atau pusat ukir dunia.

Hal tersebut juga diperkuat dari penghargaan yang diraih Jepara, baik dalam dan luar negeri yang menyatakan Jepara sebagai kawasan terpadu penghasil mebel dan ukiran. Di Jepara, kegiatan memahat dan mengukir dalam menghasilkan mebel dan karya seni ukiran telah menjadi bagian dari budaya, seni, ekonomi, sosial, dan politik.

Kebiasaan ini menjadikan kemampuan mengukir semakin terasah dari para perajin. Nilai ini tentunya telah lama terbentuk dan tak terpisahkan dari akar sejarah. Mebel dan ukir Jepara memiliki sejarah yang cukup panjang dan diturunkan dari generasi ke generasi.

Mengutip dari Indonesia.go.id, bahwa legenda mengenai pengukir dan peluki zaman Raja Brawijaya dari Kerajaan Majapahit diceritakan secara turun temurun di Kota Jepara. Saking kuatnya legenda tersebut ditanamkan, maka sampai detik ini beberapa orang mempercayainya sebagai sejarah awal Jepara terkenal dengan ukirannya.

Etnobotani: Rahasia Kecantikan Wanita Suku Baduy

Legenda pengukir dan pelukis

Seni ukir Jepara | Foto: Kompas
info gambar

Konon, dahulu seorang ahli lukis dan ukir bernama Prabangkara dipanggil oleh Raja Brawijaya, untuk melukis istrinya dalam keadaan tanpa busana sebagai wujud cinta dari sang raja.

Sebagai pelukis, Prabangkara harus melukis melalui imajinasinya tanpa boleh melihat permaisuri sang Raja tanpa busana. Prabangkara pun melakukan tugasnya dengan sempurna, tetapi tiba-tiba ada seekor cicak yang membuang kotoran dan mengenai lukisan tersebut hingga membuat lukisan permaisuri mempunyai tahi lalat.

Pada mulanya, sang Raja sangat puas dengan hasil karya Prabangkara. Namun, ketika melihat tahi lalat tersebut, sang Raja marah dan menuduh Prabangkara melihat permaisuri tanpa busana. Hal ini dikarenakan, lokasi tahi lalat persis dengan kenyataannya.

Mengenal Ronny Pasla, Legenda Kiper Timnas yang Pernah Gagalkan Pinalti Pele

Akhirnya, Prabangkara dihukum oleh sang Raja dengan diikat di layang-layang, diterbangkan dan kemudian jatuh di daerah Belakang Gunung yang kini bernama Mulyoharjo, Jepara. Di sana, Prabangkara mengajarkan ilmu dan kemahiran mengukir kepada warga Jepara, dan tetap lestari sampai saat ini.

Ukiran Jepara sudah ada sejak zaman pemerintahan Ratu Kali Nyamat sekitar tahun 1549. Anak perempuan Ratu bernama Retno Kencono mempunyai peranan besar bagi perkembangan seni ukir. Kesenian ukir semakin berkembang pesat dengan adanya seorang menteri bernama Sungging Badarduwung yang berasal dari Campa, ia sangat ahli dalam seni ukir.

R. A Kartini dan seni ukir Jepara

Seni ukir Jepara | Foto: Indonesia.go.id
info gambar

Sepeninggalan Ratu Kali Nyamat, perkembangan ukir Jepara terhenti dan stagnan. Kemudian, perkembangan mereka baru dimulai lagi pada masa Kartini. Sebagai tempat kelahirannya, Raden Ajeng Kartini membantu dan mengemabangakan bersama-sama seni ukir Jepara.

Kartini juga pernah menulis sebuah prosa berjudul Van een Vergeten Uithoekje atau Pojok yang Dilupakan. Prosa ini menceritakan mengenai tanah kelahirannya, Jepara, yang mempunyai banyak seniman ukir sejati. Ironisnya, banyak dilupakan orang dan tidak mendapatkan penghargaan yang berarti.

R. A. Kartini dan para perajin bersama-sama membuat ukiran, seperti meja kecil, pigura, tempat perhiasan, cenderamata dan lainnya yang kemudian dijual ke Batavia (Jakarta) dan Semarang. Hingga akhirnya, banyak masyarakat yang mengetahui kualitas karya ukir dari Jepara dan pesanan pun berdatangan.

Indeks Pemulihan COVID-19 Asia Tenggara, Indonesia di Posisi Mana?

Hasil produksi seni ukir Jepara pun semakin bertambah. R. A Kartini juga mulai memperkenalkan karya ukir Jepara ke luar negeri dengan memberikan cendera mata kepada teman-temannya di luar negeri.

Kartini pun gencar untuk terus mempromosikan dan menghubungi Oost en West (asosiasi kerajinan tangan) di Hindia. Kartini mendorong mereka semua untuk membantu mempromosikan produk seni ukir Jepara. Bahkan, R. A Kartini juga mengirimkan hadiah ulang tahun kepada Sri Baginda Ratu Wilhelmina di Belanda.

Seluruh upaya Kartini, berbuah manis. Permintaan melonjak berkali-kali lipat dan berhasil dijual dengan harga tinggi. Selain keberhasilan kerajinan ukir Jepara, kesejahteraan para seniman ukir di Jepara juga meningkat.

Daun Trubusan sebagai ciri khas ukiran Jepara

Ukiran Jepara | Foto: Dejepara
info gambar

Motif yang menunjukkan bahwa ukiran tersebut berasal dari Jepara adalah corak dan motifnya. Motif yang sangat terkenal dari ukiran Jepara adalah daun Trubusan yang terdiri dari dua macam. Pertama, daun yang keluar dari tangkai relung. Kedua, daun yang keluar dari cabang atau ruasnya.

Kemudian, ukiran Jepara juga terlihat dari motif Jumbai yang daunnya akan terbuka seperti kipas dan ujungnya meruncing. Ukiran Jepara juga menggunakan material bermutu tinggi, seperti kayu jati dan kayu-kayu lain yang terbukti kualitasnya.

Harga mebel Jepara memang relatif mahal, tetapi hal ini sepadan dengan kualitasnya yang tinggi dan berkelas. Ukiran Jepara ini, memiliki kandungan minyak alami yang membuatnya tahan air dan serangan rayap. Maka dari itu, sudah tak perlu diragukan lagi kualitas dari ukir kelas dunia ini.*

Referensi: Kompas | Indonesia.go.id

Jika Anda tertarik untuk membaca tulisan Kawan GNFI Official lainnya, silakan klik tautan ini arsip artikel Kawan GNFI Official.

Terima kasih telah membaca sampai di sini