Menjelang Akhir Tahun 2022, Jalan-Jalan ke Asia Tenggara Tak Perlu Tukar Uang

Menjelang Akhir Tahun 2022, Jalan-Jalan ke Asia Tenggara Tak Perlu Tukar Uang
info gambar utama

Lima bank sentral di di lima negara Asia Tenggara sudah setuju untuk menghubungkan sistem pembayaran masing-masing yang akan memungkinkan kita bertransaksi membeli barang dan jasa di seluruh wilayah lima negara tersebut cukup dengan memindai kode QR.

Warga negara Indonesia yang berpergian keempat negara ASEAN nantinya tak perlu menukarkan uang dan dapat bertransaksi cukup dengan menggunakan QRIS, seperti yang biasa lakukan di sini.

Untuk tahap pertama ini, akan dimulai kerjasama dalam QR payment system ini antara Indonesia, Filipina, Malaysia, Thailand dan Singapura , dan akan mulai berjalan November 2022. Kerja sama tersebut mencakup pembayaraan menggunakan QR code dan fast payment BI Fast. Kemungkinan besar, jumlah negara yang akan bergabung akan bertambah di tahun-tahun berikutnya.

Kepala Departemen Kebijakan Sistem Pembayaran BI Filianingsih Hendarta sebelumnya mengatakan kerja sama ini juga akan diperluas dengan lima negara ASEAN lainnya, serta ASEAN+3 yakni Korea Selatan, Cina dan Jepang.

Pembayaran lintas negara ini bakal membuat biaya transaksi jadi lebih murah. Hal ini karena transaksi akan mengadopsi pertukaran mata uang lokal sehingga tak perlu lagi melakukan konversi ke dolar AS. "Artinya nggak ada kurs yang harus dikonversi ke dolar AS dulu terus ke rupiah, tujuan kita ingin lebih maju lagi dengan implementasi yang nyata," kata Fili dalam diskusi dengan media pekan lalu.

Sumber: instagram @seasia.co
info gambar

Settlement pembayaran yang dilakukan melalui sistem QR payment ini akan menggunakan mata uang lokal antar negara, artinya pembayaran yang ditransaksikan di Thailand menggunakan aplikasi Indonesia akan langsung ditukarkan antara rupiah dan baht, tanpa membutuhkan dolar AS sebagai perantara.

Selanjutnya, bank sentral akan berusaha untuk menghubungkan jaringan ini dengan klaster regional lainnya di seluruh dunia, dan membawa struktur yang sama ke transfer bank waktu nyata dan bahkan mata uang digital bank sentral pada akhirnya.

QRIS Indonesia
info gambar

Dengan penerimaan dan penggunaan pembayaran kode QR secara besar-besaran di antara pedagang dan pembeli secara global, ditambah dengan peningkatan penggunaan smartphone dan konektivitas internet yang lebih cepat, para ahli ekonomi sebagian besar optimis dengan pertumbuhan metode pembayaran baru ini.

Faktanya, menurut laporan terbaru oleh Juniper Research, pengeluaran global yang menggunakan pembayaran kode QR bisa mencapai lebih dari 3 triliun dolar AS pada tahun 2025; naik 25 persen dari 2,4 triliun dolar AS tahun ini.

“Pertumbuhan ini akan didorong oleh peningkatan fokus pada peningkatan tingkat inklusi keuangan di wilayah berkembang dan memberikan alternatif metode pembayaran yang telah mapan di wilayah maju,” kata perusahaan riset itu dalam siaran pers pada Mei tahun ini. Namun secara geografis, laporan tersebut menemukan bahwa prospek adopsi dan pertumbuhan lebih kuat di pasar dengan skema nasional.

Itu terutama karena insentif yang mendorong kemudahan penggunaan bagi konsumen; dengan peningkatan interoperabilitas menjadi faktor pendukung utama. India memegang potensi paling besar, menurut Juniper, karena nilai transaksi pembayaran kode QR diperkirakan meningkat dari 62 miliar dolar AS pada tahun 2022, menjadi 125 miliar dolar AS pada tahun 2026.

Secara umum, adopsi kode QR telah meluas di seluruh Asia dan khususnya mekanik di mana-mana untuk keterlibatan merek pelanggan di Asia Pasifik.

Sumber: Bloomberg | Techwire | Katadata

Jika Anda tertarik untuk membaca tulisan Akhyari Hananto lainnya, silakan klik tautan ini arsip artikel Akhyari Hananto.

AH
MI
Tim Editor arrow

Terima kasih telah membaca sampai di sini