Lupa Sandi?

Cahaya itu ada di sekitar kita

Akhyari Hananto
Akhyari Hananto
0 Komentar
Cahaya itu ada di sekitar kita

Suatu hari, saya terpaku membaca sebuah tulisan di koran Jawa Pos, tentang sekelompok anak-anak muda yang meluangkan banyak waktu, tenaga, pikiran, dana, dan semuanya, untuk menolong anak-anak jalanan yang lama termarjinalkan. Anak-anak muda ini tergabung dalam gerakan Rumah Pintar Matahari (RPM), memberikan pendidikan dan berbagai bantuan lain kepada anak-anak pemulung, pengemis, maupun mereka yang secara ekonomi kurang mampu. Satu hal yang paling penting yang diberikan RPM kepada mereka adalah harapan akan masa depan, dan kepercayaan diri akan kemampuan mereka menghadapi masa depan.

Sebuah usaha mulia yang patut kita teladani bersama.

 Rumah Pintar Matahari  telah membantu puluhan anak jalanan/yatim/piatu/terlantar yang ada di Surabaya. Mereka merupakan anak-anak para pemulung , pengemis, maupun tukang becak yang berada di wilayah bantaran sungai Kalimas Jembatan Merah.  Selain  membantu anak-anak marginal yang tinggal di daerah bantaran  sungai Kalimas,  Rumah Pintar Matahari juga membantu anak-anak marginal yang tinggal di kawasan ‘merah’ daerah Bangunsari dan Tambak Asri. Mereka mendapat bantuan  memperoleh akses dan  prasarana pendidikan, pembinaan minat-bakat, pelayanan kesehatan, makanan sehat, serta  beberapa kebutuhan dasar lainnya. Sebagian dari anak-anak binaan yang tinggal bersama orang tuanya, masih harus menerima kenyataan dipekerjakan/dieksploitasi untuk  ikut menopang ekonomi keluarga, dengan menjadi pengemis, pengamen, pemulung (ikan, bawang), dan ojek payung. Namun  ada juga sebagian orang tua yang  membebaskan anak-anaknya untuk tidak lagi bekerja di jalanan, dan bahkan  menyerahkan pengasuhan pada pengurus rumah singgah. Beban ekonomi yang berat, tempat tinggal yang tidak layak (di gubug bantaran sungai), buruknya pengaruh lingkungan tempat tinggal , dan faktor kekerasan yang pernah dialami anak, adalah sebagian alasan orang tua merelakan anaknya untuk tinggal dan dalam pengasuhan rumah singgah. rpm2   Di rumah kontrakan yang beralamat di Krembangan Jaya Selatan I /39 itulah kini, beberapa kegiatan pembinaan anak marginal berlangsung. Mulai pendampingan belajar, beribadah, pelatihan  ketrampilan, wirausaha, tari, nasyid (kelompok  musik dengan lagu  islami),  serta fotografi. Semua pengajarnya adalah pengurus rumah pintar dan  para relawan yang  professional di bidangnya. Selain itu, anak-anak juga digembleng dalam berbagai bidang olah raga yang dikuasainya seperti sepak bola, futsal, dan  renang. Penguatan skill ini dimaksudkan untuk mengangkat prestasi anak dari sisi di luar akademik. Rendahnya motivasi untuk rajin bersekolah dan rendahnya dukungan orang tua, hingga kini masih menjadi kendala anak-anak berprestasi di bidang akademik .  Penguatan skill/minat bakat, adalah salah  satu  upaya Rumah Pintar Matahari untuk mendorong rasa percaya diri  dan  prestasi anak  agar sikap diskriminatif yang kadang mereka terima di lingkungan sekolah maupun lingkungan masyarakat bisa lambat laun terkikis. rpm Bukan hal yang mudah mendidik anak-anak istimewa ini untuk bisa disiplin, bersikap sopan santun, saling menghormati, dan mengasihi orang lain. Tentu saja, ini karena mereka telah bertahun-tahun  dibesarkan dalam lingkungan dan pola asuh orang tua yang salah.  Mengumpat, memaki, dan memukul adalah kebiasaan yang awalnya masih lekat dengan anak-anak binaan Rumah Pintar Matahari. Alhamdulillah, lambat laun kebiasaan ini berkurang dengan diterapkannya  tindakan kedisiplinan yang mendidik Kini diantara mereka ada yang sudah bisa saling mengingatkan  temannya untuk tidak melakukan kesalahan. Dalam hal pelayanan kesehatan, Rumah Pintar Matahari memiliki program  pemeriksaan rutin kesehatan anak-anak. Dari hasil pemeriksaan kesehatan tersebut , ditemukan beberapa penyakit yang mayoritas diderita anak-anak, seperti penyakit kulit, telinga (congek), amandel, kerusakan gigi, dan tipes. Pada kasus anak  dengan  penyakit yang butuh penanganan khusus, seperti gizi buruk dan infeksi paru (TBC), anak binaan di rujuk ke rumah sakit pemerintah untuk mendapat pemeriksaan dan penangan intensif serta lanjutan, dengan pendampingan pengurus/relawan Rumah Pintar Matahari. Kasus gizi buruk dan infeksi paru (TBC) ini dialami salah seorang anak binaan, yang tinggal di luar rumah singgah.  Asupan makanan/minuman bergizi pun secara rutin diberikan.  Dan Alhamdulillah,  kini sudah ada perkembangan positif_kondisi paru-parunya yang semakin membaik. Banyak  suka duka saat membantu dan mendampingi anak-anak yang hidupnya kurang beruntung ini. Selain berhadapan dengan anak yang sebagian masih memiliki motivasi maju yang rendah, karakternya keras dan susah diatur, para pengurus juga kerapkali dihadapkan dengan karakter orang tua yang sama dengan anak-anak mereka. Meski masalah klasik, persoalan  dana juga masih kerap menjadi kendala bagi Rumah Pintar Matahari. Hingga kini, dana operasional  per bulan yang dikeluarkan, tidak sebanding dengan dana yang diterima dari para donatur rutin. Tak jarang untuk mendapatkan pemasukan tambahan, para relawan/pengurus mengikuti bazar dari satu tempat ke tempat lain untuk menjual produk kerajinan anak-anak maupun produk olahan makanan (abon ikan) hasil pemberdayaan pada orang tua anak binaan. rpm 3 Beberapa impian  tentang anak-anak, orang tuanya, serta Rumah Pintar Matahari ke depan, belumlah semua terwujud. Mimpi indah yang selalu terlukis di pikiran para pengurus/relawan adalah  Rumah Pintar Matahari  bisa memiliki rumah sendiri untuk tempat tinggal/singgah anak-anak binaan, yang sebagian orang tuanya tuna wisma. Impian lainnya adalah, memiliki usaha ekonomi yang besar dan maju untuk memberdayakan orang tua anak-anak binaan. Dengan ijin Allah, semoga suatu saat impian indah ini bisa terwujud. Bagi Anda yang ingin membangun impian indah bersama Rumah Pintar Matahari untuk saudara-saudara kita yang dhuafa, silahkan datang di: rumah singgah Rumah Pintar Matahari di Krembangan Jaya Selatan I / 39, telepon 031-3550135 atau di kontak HP 081252841041. Bila berkenan mengirimkan bantuan dana, bisa dikirimkan melalui rekening Rumah Pintar Matahari melalui Bank Jatim 0372158557  a/n Rumah Pintar Matahari,  atau Bank Mandiri, 1400012565348  a/n  Aristiana P Rahayu. Terima kasih.

     

Baca Juga
Pilih BanggaBangga0%
Pilih SedihSedih0%
Pilih SenangSenang0%
Pilih Tak PeduliTak Peduli0%
Pilih TerinspirasiTerinspirasi0%
Pilih TerpukauTerpukau0%
Laporkan Artikel

Mengapa Ingin Melaporkan Artikel Ini?

TENTANG AKHYARI HANANTO

I began my career in the banking industry in 1997, and stayed approx 6 years in it. This industry boost his knowledge about the economic condition in Indonesia, both macro and micro, and how to unders ... Lihat Profil Lengkap

Ikuti
Next
BJ. Habibie

Tanpa cinta, kecerdasan itu berbahaya. Dan tanpa kecerdasan, cinta itu tidak cukup.

— BJ. Habibie