Lupa Sandi?

Benarkah Kebaya adalah Pakaian Asli Indonesia?

Adriani Zulivan
Adriani Zulivan
0 Komentar
Benarkah Kebaya adalah Pakaian Asli Indonesia?

Tak ada catatan pasti dari mana kebaya berasal, namun kebaya kini identik dengan negara Asia Tenggara terutama di kawasan Semenanjung Malaya, termasuk Indonesia.

Masyarakat mengenal dua jenis kebaya, yaitu kutubaru dan encim. Kutubaru adalah model kebaya yang mengaitkan lipatan di bagian dada kiri dan kanan, adapula yang menggunakan bef atau kain penutup di bagian dada. Kebaya kutubaru diyakini berasal dari Jawa Tengah. Kebaya inilah yang disebut-sebut sebagai pakaian asli Indonesia.

Kebaya encim digunakan warga nusantara keturunan Tionghoa. © Istimewa
Kebaya encim digunakan warga nusantara keturunan Tionghoa. © Istimewa

Sedangkan encim adalah model kebaya yang diyakini berasal dari budaya pakaian Tionghoa. Model kebaya ini tanpa bef, biasanya dilengkapi renda atau bordir di bagian ujung badan dan lengan. Encim yang sering disebut dengan "kebaya nyonya", ditetapkan sebagai pakaian tradisional di Malaysia dan Singapura. Meski demikian Tionghoa tidak dikenal sebagai asal kebaya, sebab pakaian tradisionalnya adalah cheongsam atau qipao.

Kata kebaya telah muncul dalam dicatat Gubernur Hindia Belanda Thomas Stamford Raffles yang kemudian dibukukan dalam History of Java (1817). Bentuk awal kebaya diyakini berasal dari Kerajaan Majapahit (berkuasa hingga 1389), yang digunakan permaisuri dan selir untuk menutupi tubuh yang hanya beralas kemben. Di masa itu kemben merupakan pakaian utama. Ketika Islam masuk ke nusantara, perempuan kraton mulai menutupi tubuhnya dengan kain tambahan dengan bentuk yang sekarang kita kenal dengan kebaya.

Selanjutnya kebaya menjadi pakaian kebesaran perempuan kraton Jawa di Abad ke-V, dengan bahan berupa beludru, sutra ataupun brokat yang digunakan dengan bros dan kain panjang. Masyarakat biasa pun menggunakan kebaya, dengan bahan lebih ringan semacam kain tisu atau sifon tanpa hiasan bros meski masih menggunakan kain panjang.

Perempuan Belanda di Hindia Belanda mengenakan kebaya. © Tropen Museum
Perempuan Belanda di Hindia Belanda mengenakan kebaya. © Tropen Museum

Di masa penjajahan, perempuan Belanda yang tinggal di tanah air pun kerap mengenakan kebaya dalam agenda resmi. Mereka menjadikan pakaian ini sebagai identitas kasta, mengikuti para perempuan kraton yang di masa itu memiliki derajat sosial lebih tinggi dibanding masyarakat biasa.

Meski tidak digunakan sebagai pakaian tradisional di banyak daerah di Indonesia, di masa kini kebaya mampu menjadi penanda identitas bangsa. Cara mengenakannya yang memakai stagen, kain batik panjang (jarik), selendang hingga konde membuatnya otentik Indonesia. Apalagi di tahun 1940-an Presiden Soekarno telah menetapkannya sebagai pakaian nasional.

Dari berbagai sumber.

Pilih BanggaBangga66%
Pilih SedihSedih6%
Pilih SenangSenang11%
Pilih Tak PeduliTak Peduli1%
Pilih TerinspirasiTerinspirasi10%
Pilih TerpukauTerpukau6%
Laporkan Artikel

Mengapa Ingin Melaporkan Artikel Ini?

TENTANG ADRIANI ZULIVAN

A big fan of Indonesian heritage--from culture to nature, tangible to intangible. Reading and writing as hobby, as well as dedicated work. Interested in urban discussion, disability rights, disaster m ... Lihat Profil Lengkap

Ikuti
Next
Evan Dimas

Semua bisa dikalahkan kecuali Tuhan dan orang tua.

— Evan Dimas