Dosen ITS Ciptakan Alat Pemercepat Diagnonis Tuberkulosis

Dosen ITS Ciptakan Alat Pemercepat Diagnonis Tuberkulosis

Tuberculosis © Imperial College London

Ayo bantu mencegah penyebaran Covid-19 dengan menjaga jarak fisik dengan orang lain atau dengan di rumah saja 🌎🏠

Dosen Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) Surabaya berhasil merancang alat untuk menghitung jumlah bakteri tuberculosis (TBC) secara akurat.

Temuan ini diharapkan bisa membantu mempercepat penanganan penderita yang pada gilirannya bisa menekan angka kematian akibat TBC.

Dr I Ketut Eddy Purnama menjelaskan selama ini diagnosis tuberkulosis masih dilakukan secara manual sehingga membutuhkan waktu berjam-jam.

"Dokter dan perawat masih menggunakan mata dengan menghitung adanya bakteri tahan asam (BTA) pada dahak penderita yang diletakkan di atas citra mikroskopik," kata dosen Departemen Teknik Komputer Fakultas Teknologi Elektro ITS itu di Surabaya, Sabtu pada Antara.

TB-Analyzer. Foto: Suara Karya
TB-Analyzer. Foto: Suara Karya

"Bayangkan ada 100 area, lalu kita memindahkannya satu-satu dengan tangan. Pasti nanti akan ada yang terlewat, entah karena lalai atau lelah," kata Kepala Laboratorium Sinyal Digital ITS itu.

Berbekal dari realita itu, dosen Departemen Teknik Komputer Fakultas Teknologi Elektro ITS ini menggandeng tiga tim dosen lainnya untuk melakukan penelitian.

Ketiga dosen tersebut antara lain Dr Ir Arman Hakim Nasution MEng dari Departemen Manajemen Bisnis, Dr Supeno Mardi Susiki Nugroho ST MT dan Arief Kurniawan ST MT dari Departemen Teknik Komputer.

Suasana poliklinik di Rumah Tahanan Cipinang, Jakarta. Menurut data WHO angka penemuan kasus tuberkulosis di rumah tahanan atau lembaga pemasyarakatan mencapai 11 - 81 kali lebih memungkinkan terserang dari populasi umum. Foto: ANTARA FOTO/Vitalis Yogi Trisna
Suasana poliklinik di Rumah Tahanan Cipinang, Jakarta. Menurut data WHO angka penemuan kasus tuberkulosis di rumah tahanan atau lembaga pemasyarakatan mencapai 11 - 81 kali lebih memungkinkan terserang dari populasi umum. Foto: ANTARA FOTO/Vitalis Yogi Trisna

Penelitian yang mereka lakukan selama lebih dari tiga tahun itu akhirnya menghasilkan alat penghitung bakteri tuberculosis yang diberi nama TB-Analyzer: Smart System to Count Tubercolosis Bacterial on a Sputum Smear Automatically. Alat ini merupakan sistem terpadu antara aplikasi perangkat keras dan perangkat lunak untuk analisis citra mikroskopik.

Seperti yang dilaporkan Suara Karya, alat TB-Analyzer bisa menghitung jumlah bakteri tuberculosis secara akurat sehingga waktu yang dibutuhkan tenaga medis untuk melakukan diagnosis, bisa ditekan.

Rencananya, alat yang masih dalam tahap penyempurnaan akan dipasarkan dengan menggandeng rumah sakit milik pemerintah maupun swasta, klinik, serta laboratorium penelitian.

WHO merekomendasikan beberapa langkah dasar untuk membantu mencegah penyebaran Covid-19.

  1. Cuci tangan sesering mungkin setidaknya selama 20 detik
  2. Jika batuk/bersin arahkan ke lipatan siku
  3. Bersihkan dan disinfeksi benda yang sering disentuh
  4. Tetap di rumah saja bagi yang bisa
  5. Pakai masker bila keluar dari rumah
  6. Hindari menyentuh wajah
  7. Jaga jarak fisik dengan orang lain (physical distancing)

Yuk, saling menjaga dan membantu. Semoga kita semuanya diberikan kesehatan dan bisa melalui keadaan saat ini.

Pilih BanggaBangga80%
Pilih SedihSedih2%
Pilih SenangSenang4%
Pilih Tak PeduliTak Peduli4%
Pilih TerinspirasiTerinspirasi4%
Pilih TerpukauTerpukau4%

Artikel ini dibuat oleh Penulis Terverifikasi GNFI, dengan mematuhi aturan menulis di GNFI. Isi artikel ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan.

Untuk membantu kami agar lebih baik, kamu bisa memberikan kritik dan saran terkait web ini kepada GNFI di halaman Kritik dan Saran. Terima kasih.
Kabar Terbaru Kereta Cepat Jakarta - Surabaya Sebelummnya

Kabar Terbaru Kereta Cepat Jakarta - Surabaya

Ikon Baru Perguruan Tinggi N.U yang Berumur Tujuh Tahun Selanjutnya

Ikon Baru Perguruan Tinggi N.U yang Berumur Tujuh Tahun

Indah Gilang  Pusparani
@indahgilang

Indah Gilang Pusparani

http://www.indahgilang.com

0 Komentar

Beri Komentar

Silakan masuk terlebih dahulu untuk berkomentar memakai akun Anda.