Mamalia Endemik Indonesia Ini Dianggap Sebagai Mamalia Teraneh di Dunia

Mamalia Endemik Indonesia Ini Dianggap Sebagai Mamalia Teraneh di Dunia
info gambar utama

Babirusa Sulawesi (Babyrousa babirussa) mungkin salah satu mamalia paling aneh di dunia. Babirusa termasuk dalam genus ‘Babyrousa’ dalam keluarga babi. Babirusa pejantan sangat unik, memiliki empat taring, dua di antaranya tercuat dari moncongnya.

Untuk sampai ke puncak hirarki, babirusa pejantan akan memerangi satu sama lain dalam kegiatan dijuluki ‘tinju’, di mana mereka akan bertumpu di atas kaki belakang mereka dan bertarung satu sama lain. Meskipun banyak keanehan mereka, babirusa tidak secara formal dipelajari sampai akhir 1980-an ketika Dr Lynn Clayton menghabiskan empat tahun di hutan Sulawesi untuk mengamati mereka.

“Seperti [ahli biologi Alfred Russsel] Wallace seabad sebelum saya melakukan perjalanan dengan perahu kayu, tidur di pondok kelapa yang terpencil dan menghabiskan berjam-jam ‘bertengger pada platform di pohon’ menunggu penampakan dari babirusa yang sulit dipahami. Kadang-kadang hasilnya spektakuler seperti ketika saya mengamati 44 babirusa bersama di Adudu di Nantu, “kata Clayton dalam wawancara dengan mongabay.com.

Waktunya di hutan Sulawesi, mengamati mamalia karismatik yang hanya sedikit diketahui oleh banyak orang, mendorong Clayton untuk bekerja ke arah penyelamatan spesies ini -dimana habitatnya berkurang akibat perburuan- sebagai habitat hutannya.

“Perburuan liar dan perusakan hutan hujan yang saya amati selama ini membuat saya dan tim saya dari rekan lokal menerapkan pos pemeriksaan anti-perburuan dan mengkampanyekan perlindungan formal dari Nantu/ Paguyaman hutan,” katanya. Dalam dua puluh tahun sejak itu, Clayton bersama dengan pekerja lapangan lokal, telah berhasil berhasil mempertahankan 62.000 hektar ekosistem hutan hujan Nantu.

“Nantu telah digambarkan sebagai ‘salah satu dari lima situs terbaik untuk keanekaragaman hayati di Asia Tenggara’ oleh para ilmuwan yang mengunjungi,” katanya. “Lebih dari 100 jenis burung telah dicatat di sini, dimana 35 spesies endemik. Ini termasuk dua jenis rangkong (masuk dalam keluarga burung bucerotidae). Yang paling unik tentang Nantu adalah sejumlah besar salt-lick alami yang berada di hutan: Ini adalah satu tempat di bumi di mana sejumlah besar babirusa berkumpul dengan perilaku ‘tinju’ luar biasa mereka. ” (catatan editor: salt-lick adalah sumber di permukaan dimana umumnya satwa menjilati garam alami).

Selain babirusa, hutan juga berisi populasi dari kerbau kerdil yang terancam, yaitu anoa; primata nokturnal kecil tarsius; dan monyet makaka berjambul.Namun, meskipun berada di bawah perlindungan hukum, hutan Nantu masih terancam. Clayton mengatakan bahwa ancaman terbesar adalah pertambangan emas ilegal, yang “meracuni DAS” yang digunakan oleh 15.000 warga desa hilir. Selain itu, penggundulan hutan ilegal dan perburuan liar tetap memprihatinkan.

Sejak mencapai perlindungan hukum terhadap hutan Nantu Clayton dan kolaborator lokal telah menyiapkan sejumlah program inovatif termasuk menanam puluhan ribu pohon sebagai zona penyangga antara hutan dan desa-desa dan menciptakan buku anak-anak untuk menyoroti babirusa itu.

Clayton mengatakan bahwa kunci untuk perlindungan jangka panjang dari Nantu adalah “memfasilitasi pengalaman pertama dari keanekaragaman hayati hutan hujan oleh lokal sekolah anak-anak, siswa dan pemangku kepentingan (stakeholder) lainnya.”

Dalam sebuah wawancara pada bulan Desember 2010, Lynn Clatyon berbicara dengan mongabay.com tentang babirusa, kekayaan hutan Nantu, dan program kreatif untuk tetap aman.

Wawancara dengan Lynn Clayton

Mongabay.com: Apa yang membawa Anda ke Sulawesi dan membuat Anda untuk memulai proyek Anda?

Saya pertama kali datang ke Sulawesi ketika masih kuliah sarjana di Universitas Oxford. Saya telah diberikan beasiswa untuk menghabiskan satu tahun (1986) di Sulawesi mengumpulkan data untuk buku “The Ecology of Sulawesi” (The Ecology of Sulawesi, 1987, AJ Whitten dan M. Mustofa). Intinya adalah untuk mengumpulkan data ekologi yang masih sedikit sekali diketahui dari bagian-bagian di Sulawesi. Jadi saya menghabiskan tahun yang indah bepergian sendiri ke seluruh Sulawesi melakukan proyek penelitian kecil pada kelelawar, tanaman bawah air, padang lamun dan hutan.

Dr Lynn Clayton dan Petugas Kepolisian | Foto: Lynn Clayton
info gambar

Selama waktu itu saya jatuh cinta dengan Sulawesi dan endemik yang luar biasa dan satwa liar “Wallacean” yang tidak diteliti, dan memutuskan untuk kembali ke sini setelah lulus. Alfred Russel Wallace seabad sebelum saya menulis satwa liar Sulawesi: “sesuatu yang luar biasa kaya dalam formasi yang aneh … dalam beberapa kasus benar-benar unik di dunia “. Saya kembali ke Sulawesi pada tahun 1988 untuk belajar kemungkinan “formasi aneh” yang paling unik dari Sulawesi, Babirusa bertaring keriting, untuk master dan doktor saya. Karya ini difokuskan pada ekologi dan konservasi biologi dari Babirusa, spesies Sulawesi yang terancam punah dan membingungkan, yang hanya hidup di hutan hujan, di Hutan Nantu di bagian utara Sulawesi.

(Saya melacak) melalui informasi dari seorang pemburu tua dari Perancis (Maurice Patry, yang sekarang sudah tiada) yang sejak usia 12 tahun telah bermimpi melihat babirusa di alam liar. Ia melakukan tiga belas kunjungan ke Sulawesi sebelum ia menemukan Hutan Nantu. Pada awal PhD saya saya menemuinya di Paris, tinggal di apartemennya dekat jembatan 9, dan tidur di sofa. Bangun di tengah malam, saya menengadah dan melihat kepala harimau dan piala berburu lainnya di sekeliling saya – sedikit menakutkan!

Maurice tidak ingin menceritakan lokasi Nantu karena begitu lama untuk menemukannya. Sebaliknya dia memberi saya beberapa petunjuk (nama-nama orang), jadi saya pergi ke Sulawesi dan mengikuti “jejak pemburu” yang telah ia tetapkan. Akhirnya setelah beberapa bulan, pemburu lokal menemani saya ke Nantu dan Adudu salt-lick.

Babirusa beratnya sampai seratus kilogram dan pejantan dewasa memiliki empat taring, dua atas tumbuh secara vertikal ke atas melalui kulit moncong, yang telah lama mempesona para pengamat. Menemukan sebuah situs penelitian adalah tantangan yang cukup besar. Setelah pencarian selama enam bulan tanpa hasil di seluruh Sulawesi, pemburu akhirnya menuntun saya ke Paguyaman, nama untuk sungai yang sangat besar dan rumah dari hutan-hidup orang “polahi” yang tinggal di kaki pegunungan yang bertingkat-tingkat.

Babirusa di suaka margasatwa Nantu | Foto: Rosyid Azhar
info gambar

Seperti Wallace abad sebelum saya melakukan perjalanan dengan perahu kayu, tidur di pondok kelapa jauh dan menghabiskan berjam-jam “bertengger pada platform di pohon” menunggu penampakan dari babirusa yang sulit dipahami. Kadang-kadang hasilnya spektakuler seperti ketika saya mengamati 44 babirusa bersama di Adudu salt-lick di Nantu. Setelah hampir empat tahun kerja lapangan mempelajari babirusa dalam kondisi jauh dan menantang – satu-satunya akses ke Nantu adalah dengan longboat sebuah perjalanan setengah hari lebih hulu di jeram, sementara banjir, gempa bumi, malaria dan pertemuan dengan 7 meteran ular itu bahaya yang cukup sering saya temukan – saya menyelesaikan gelar doktor di Universitas Oxford.

Ini adalah pertama kalinya studi jangka panjang dari ekologi babirusa di alam liar. Perburuan liar dan perusakan hutan hujan saya amati selama ini membuat saya dan tim serta rekan Indonesia untuk menerapkan pos pemeriksaan anti-perburuanan untuk mengkampanyekan perlindungan formal dari hutan Nantu/ Paguyaman. Setelah selesai doktor saya, saya kembali segera ke Paguyaman, tujuan saya untuk bekerja pada konservasi Nantu/ Paguyaman di seluruh Ekosistem.

Lebih dari dua dekade hidup saya, saya habiskan di wilayah yang dikenal sebagai “Wallacea” yang saya pelajari. Saya lahir di desa di Sussex (England), dimana lebih dari satu abad sebelumnya, Alfred Russel Wallace menghabiskan berbulan-bulan untuk menulis bukunya yang terkenal “The Malay Archipelago”.


Sumber: Diposting ulang dari Mongabay Indonesia atas kerjasama dengan GNFI

Artikel ini dibuat oleh Kawan GNFI, dengan mematuhi aturan menulis di GNFI. Isi artikel ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan.

Terima kasih telah membaca sampai di sini