Indonesia Bersiap Beralih Menjadi Produsen Utama Industri Halal Dunia

Indonesia Bersiap Beralih Menjadi Produsen Utama Industri Halal Dunia

Ilustrasi masakan halal © Sumber: Sharianews

Bank Indonesia (BI) akan menyelenggarakan International Halal Lifestyle Conference and Business Forum-Konferensi dan Forum Bisnis Gaya Hidup Halal Internasional- untuk mengenalkan potensi Indonesia dalam rantai industri halal global.

Direktur Keuangan Syariah BI, Anwar Bashori menyebutkan Senin lalu bahwa BI akan bekerjasama dengan Halal Lifestyle Center pada konferensi tersebut yang akan diselenggarakan di Jakarta Convention Center pada tanggal 3 hingga 5 Oktober mendatang.

Keterangan Gambar (© Pemilik Gambar)
Orang-orang mengunjungi restoran menyediakan makanan halal di Botani Square Mall Bogor, Jawa Barat | Foto: Theresia Sufa / Jakarta Post

Ia menyebutkan bahwa peluang pasar produk halal meningkat pesat dengan meningkatnya tren halal di pasar global oleh karena itu Indonesia bisa menjadi negara produsen utama untuk produk halal untuk menjawab tantangan permintaan dari pasar domestik yang besar.

"Namun, hingga saat ini kita masih memainkan peran sebagai konsumen. Indonesia perlu mengalih posisikan menjadi produsen dari produk halal... Sehingga, kita perlu memperkuat industri halal kita," ucap Anwar.

Keterangan Gambar (© Pemilik Gambar)
Logo keterangan Halal oleh MUI | Sumber: Kinciakincia.com

Berdasarkan data terkini dari Global Islamic Economic Report 2017-2018, Indonesia berada di posisi ke-11 dalam indikator keuangan Islam, meskipun faktanya negara ini memiliki populasi Muslim terbesar di dunia. Negara tetangga, Malaysia berada di posisi teratas.

Sedangkan, Ketua Halal Lifestyle Center, Sapta Nirwandar menyebutkan bahwa Indonesia perlu melakukan banyak hal untuk meningkatkan industri makanan halal, termasuk menciptakan ekosistem industri halal yang saling mendukung, membuat peraturan, pemasaran yang efektif, dan memastikan koordinasi yang tepat dengan sektor-sektor terkait.

"Kita belum memiliki peraturan untuk menciptakan sebuah ekosistem halal. Masing-masing sektor bekerja secara terpisah. Apa yang kita maksudkan adalah bagaimana menghubungkan pariwisata halal dengan makanan halal dan mungkin hotel halal," ucapnya.


Sumber: Jakarta Post

Pilih BanggaBangga60%
Pilih SedihSedih0%
Pilih SenangSenang0%
Pilih Tak PeduliTak Peduli0%
Pilih TerinspirasiTerinspirasi40%
Pilih TerpukauTerpukau0%
Untuk membantu kami agar lebih baik, kamu bisa memberikan kritik dan saran kepada GNFI di halaman Kritik dan Saran. Terima kasih.

Artikel ini dibuat oleh Penulis Terverifikasi GNFI, dengan mematuhi aturan menulis di GNFI. Isi artikel ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan.

Keren, Peneliti ITB Ciptakan "Kecoa" untuk Mata-mata Militer Sebelummnya

Keren, Peneliti ITB Ciptakan "Kecoa" untuk Mata-mata Militer

Dinilai Efektif Atas Banjir, Terowongan Nanjung Diresmikan Selanjutnya

Dinilai Efektif Atas Banjir, Terowongan Nanjung Diresmikan

Vita Ayu Anggraeni
@ayuvitaa

Vita Ayu Anggraeni

I work here because I value positivity. In the midst of social media era I wish that everyone builds harmony through positivity, so I start from myself.

0 Komentar

Beri Komentar

Silakan masuk terlebih dahulu untuk berkomentar memakai akun Anda.