Ngasirah, di Balik Kartini Melalui Komposisi Beethoven

Ngasirah, di Balik Kartini Melalui Komposisi Beethoven

Ilustrasi orkestra © Sumber: Russia Beyond

Suara bernada tinggi mendominasi ballroom Hilton Hotel di Bandung pada 23 September lalu, suara tersebut berasal dari alat musik bersenar yang dikombinasikan dengan simbal yang dimainkan oleh pemain tambur Djati Rekso Wibowo. Secara perlahan memudar pada akhir komposisi “Ngasirah” Bandung Philharmonic, yang pertama kali dilakukan di Indonesia.

Penampilan yang tidak biasa itu disusun khusus untuk akhir penutup komposisi, yang diciptakan oleh Marisa Sharon Hartanto untuk menghormati peran Ngasirah, ibu dari Rajen Ajeng Kartini, pahlawan yang terkenal dengan surat visioner nya Habis Gelap Terbitlah Terang selama era kolonial Belanda di wilayah yang sekarang dikenal sebagai Indonesia.

Bandung Philharmonic membuka komposisi dengan suara lembut dari instrumen bersenar, yang menjadi lebih berat dengan penyatuan dengan cello, berubah menjadi nada yang membangkitkan suasana pedesaan yang tenang di Jawa dengan tanaman hijau subur sejauh orang bisa melihat.

Kemudian musik perlahan-lahan memunculkan imajinasi anak-anak yang tersenyum berlari-lari, seperti suara gambang, alat musik seruling dan perkusi yang dikombinasikan dengan biola di orkestra dengan setidaknya 60 musisi.

“Karya ini merupakan penghargaan untuk semua ibu,” kata Marisa tentang komposisinya. “Bagian akhir menceritakan kematian Kartini. Simbal dimainkan untuk menghasilkan jeritan misterius. Meskipun ia meninggal tetapi jiwanya terus hidup,” tambahnya.

Virtuoso: Pianis Aryo Wicaksono (kiri) melakukan "Totentanz" Franz Liszt bersama dengan Philharmonic Bandung selama konser "Legenda" di Hilton Bandung | Foto: Arya Dipa / Jakarta Post
Virtuoso: Pianis Aryo Wicaksono (kiri) melakukan "Totentanz" milik Franz Liszt bersama dengan Philharmonic Bandung selama konser "Legends" di Hilton Bandung | Foto: Arya Dipa / Jakarta Post

"Ngasirah" adalah salah satu dari empat program yang dipentaskan oleh Bandung Philharmonic dalam konsernya yang disebut Legends, dan juga merupakan pembuka dari pertunjukan musim orkestra keempat. Tiga lainnya adalah "Tragic Overture Op.81" yang disusun oleh Johannes Brahms, "Totentanz" oleh Franz Liszt dan "Symphony No.5 in C Minor" oleh Ludwig van Beethoven.

Menampilkan komposisi baru dalam setiap pertunjukan adalah ciri khas dari Bandung Philharmonic. Sebagai bagian penutup selama musim ketiga, orkestra ini menampilkan "Krakatau" oleh Stacy Garrop sebagai penayangan perdana dunia. Tidak banyak orkestra yang secara konsisten menawarkan karya-karya baru mereka dalam pertunjukan mereka.

Selain Marisa, Bandung Philharmonic juga menampilkan pianis Aryo Wicaksono, yang sering tampil solo di konser dan festival di Amerika Serikat, Kanada, Asia dan Eropa. Dia menunjukkan keahliannya yang tinggi di pertunjukan Bandung dengan memainkan "Totentanz".

Membuka andante-nya dengan tempo antara 76 dan 108 detakan per menit, dia kemudian memasuki allegro dengan tempo antara 120 dan 156 denyut per menit. Saat mencengkeram muncul ketika dia memperlambat tempo saat instrumen string mulai masuk dengan getaran melankolis mereka. Namun, ia mengubah langkahnya dengan percaya diri dengan bermain vivace di 156 hingga 176 denyut per menit, dilengkapi dengan biola dan seruling.

 Penjelasan musik: Komposer Marisa Sharon Hartanto (kiri) menjelaskan komposisinya "Ngasirah", sebagai konduktor Robert Nordling terlihat selama konser "Legenda" Bandung Philharmonic di Hilton Bandung | Foto: Arya Dipa / Jakarta Post
Penjelasan musik: Komposer Marisa Sharon Hartanto (kiri) menjelaskan komposisinya "Ngasirah", sebagai konduktor Robert Nordling terlihat selama konser "Legenda" Bandung Philharmonic di Hilton Bandung | Foto: Arya Dipa / Jakarta Post

Ketidakpastian dalam hidup tampaknya tercermin dengan jelas dalam komposisi ini. Liszt tampaknya mendesain bagiannya untuk memungkinkan pianis memainkannya untuk menggunakan semua tombol pada piano dengan menekan atau "menyapu" mereka dari kiri ke kanan dan sebaliknya.

Konduktor Philharmonic Bandung Robert Nordling mengatakan konser Legends ini berfungsi sebagai benang kanan untuk menyatukan berbagai karya, tidak hanya untuk mengenang komposer yang sudah meninggal tetapi juga untuk merayakan musisi yang terinspirasi oleh pendahulu mereka.

“Mereka adalah legenda dari orang-orang yang lalu dan yang masih hidup. Masing-masing potongan memiliki cerita di belakangnya seperti Ngasirah. Ada banyak alasan mengapa kami memilih untuk memainkan komposisi ini,” kata Nordling.

Puncak dari konser Philharmonic Bandung kali ini adalah “Symphony No.5 in C Minor”. Nordling mengaku telah sering mengadakan orkestra di berbagai belahan dunia dengan program ini, tetapi masing-masing acara memiliki tantangan tersendiri. Tidak mudah mempertahankan konsentrasi dan tetap konsisten saat memainkan instrumen untuk membuat "Symphony No.5 in C Minor", yang dibagi menjadi empat gerakan.

Mereka mulai dari C minor, kemudian secara bertahap memasuki C mayor, yang menarik untuk diikuti dengan penuh perhatian. “Sebagai seorang konduktor, ketika Anda meninggalkan konser, saya tidak ingin Anda mengingat saya. Saya ingin Anda tahu tentang Beethoven. Jadi, saya harus mempelajari semua tentang Beethoven dan dengan kemampuan terbaik saya, saya memberi Anda Beethoven, ”kata Nordling tentang tantangan menawarkan potongan klasik paling populer di dunia.


Sumber: Jakarta Post

Pilih BanggaBangga100%
Pilih SedihSedih0%
Pilih SenangSenang0%
Pilih Tak PeduliTak Peduli0%
Pilih TerinspirasiTerinspirasi0%
Pilih TerpukauTerpukau0%

Artikel ini dibuat oleh Penulis Terverifikasi GNFI, dengan mematuhi aturan menulis di GNFI. Isi artikel ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan.

Menuju FKPD 2018: Pak Edo dari Kabupaten Aceh Singkil. Sebelummnya

Menuju FKPD 2018: Pak Edo dari Kabupaten Aceh Singkil.

Mau Liburan Tahun Depan ? Yuk, Lihat Tanggal Merah di Tahun 2020 Selanjutnya

Mau Liburan Tahun Depan ? Yuk, Lihat Tanggal Merah di Tahun 2020

Vita Ayu Anggraeni
@ayuvitaa

Vita Ayu Anggraeni

I work here because I value positivity. In the midst of social media era I wish that everyone builds harmony through positivity, so I start from myself.

0 Komentar

Beri Komentar

Silakan masuk terlebih dahulu untuk berkomentar memakai akun Anda.