Menpar: "Kita Bisa Kalahkan Thailand 5 Tahun Mendatang"

Menpar: "Kita Bisa Kalahkan Thailand 5 Tahun Mendatang"

Candi Borobudur © Sumber: Harian Lampung

Menteri Pariwisata Arief Yahya mengatakan pertumbuhan industri pariwisata Indonesia mungkin dapat melampaui industri pariwisata Thailand dalam lima tahun ke depan.

Menteri Pariwisata Arief Yahya | Sumber: Pesona Indonesia
Menteri Pariwisata Arief Yahya | Sumber: Pesona Indonesia

“Kita bisa mengalahkan 'Amazing Thailand' dan 'Malaysia Truly Asia',” kata Arief dalam diskusi di Sekretariat Negara di Jakarta pada hari Selasa sebagaimana dikutip dari kompas.com, dengan alasan bahwa pada tahun 2014, Indonesia menempati peringkat ke-70 dalam industri pariwisata dunia, tetapi melompat ke posisi ke-20 pada tahun 2017.

"Kita bisa bermimpi mengalahkan Thailand dalam waktu sekitar lima tahun."

Indonesia menyambut sekitar 14 juta wisatawan asing pada tahun 2017, dengan kontribusi terhadap pendapatan negara sekitar 15,2 miliar dolar Amerika, sedangkan Thailand menyambut 35 juta turis asing di tahun yang sama dengan kontribusi terhadap pendapatan negara di negara itu sebesar 45 miliar dolar Amerika.

Wisatawan mancanegara yang berpose di candi Borobudur | Sumber: Travelingyuk
Wisatawan mancanegara yang berpose di candi Borobudur | Sumber: Travelingyuk

Sementara itu, Indonesia menargetkan untuk menyambut 17 juta wisatawan asing pada tahun 2018, dengan kontribusi terhadap pendapatan negara untuk mencapai sekitar 17 miliar dolar Amerika.

“Jadi kami memproyeksikan bahwa pada tahun 2019, sektor pariwisata akan menyumbang 20 miliar dolar Amerika,” kata Arief.

Indonesia dinyatakan sebagai sektor pariwisata yang tumbuh paling cepat kesembilan di dunia pada tahun 2017, pertumbuhan tercepat ketiga di Asia dan pertumbuhan tercepat di Asia Tenggara.

Sektor pariwisata tumbuh 22 persen pada tahun 2017, lebih tinggi dari pertumbuhan rata-rata 6,4 persen dari pariwisata global dan 7 persen pertumbuhan rata-rata dalam industri pariwisata ASEAN.


Sumber: Jakarta Post

Pilih BanggaBangga90%
Pilih SedihSedih0%
Pilih SenangSenang0%
Pilih Tak PeduliTak Peduli0%
Pilih TerinspirasiTerinspirasi0%
Pilih TerpukauTerpukau10%

Artikel ini dibuat oleh Penulis Terverifikasi GNFI, dengan mematuhi aturan menulis di GNFI. Isi artikel ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan.

Batu Street Food Festival: Baguette Rendang, Seperti Apa? Sebelummnya

Batu Street Food Festival: Baguette Rendang, Seperti Apa?

Semen Indonesia Raih Penghargaan Perusahaan Terbaik Tingkat Asia Tenggara Selanjutnya

Semen Indonesia Raih Penghargaan Perusahaan Terbaik Tingkat Asia Tenggara

0 Komentar

Beri Komentar

Silakan masuk terlebih dahulu untuk berkomentar memakai akun Anda.