Meriahnya Kota Surakarta yang Dipenuhi Ribuan Lampion

Meriahnya Kota Surakarta yang Dipenuhi Ribuan Lampion

Tugu Jam Pasar Gede Surakarta © Sumber: Maioloo.com

Sebanyak kira-kira 5.000 lampion tergantung di pusat kota Surakarta, dari Pecinan Sudiroprajan, Pasar Gede, Kelenteng Tien Kok Sie, hingga alun-alun kota Surakarta. Area di tiga jalan utama di Surakarta, yaitu Jl. Jend. Sudirman, Jl. Urip Sumoharjom dan Jl. RE Martadinata dihiasi dengan lampion berbagai warna dan bentuk.

Ribuan lampion yang terpasang di Pasar Gede | Sumber: Camera Wisata
Ribuan lampion yang terpasang di Pasar Gede | Sumber: Camera Wisata

Tugu jam Pasar Gede juga dihiasi dengan lampoon, seperti alun-alun kota Surakarta, yang menawarkan lampion dalam bentuk 12 tanda zodiak Tiongkok dan Punokawan (sebutan umum untuk karakter para pengikut kesatria dalam khasanah kesusastraan Indonesia, terutama di Jawa).

Sungai Pepe dan jembatannya yang berada di depan Pasar Gede juga terlihat lebih cerah dengan hiasan lampion, dan berfungsi sebagai latar belakang untuk kapal yang membawa mereka yang ingin menghidupkan kembali hari-hari ketika Sungai Pepe digunakan sebagai jalur perdagangan.

Tugu Jam Pasar Gede | Sumber: Liputan6
Tugu Jam Pasar Gede | Sumber: Liputan6

Lampion-lampion tersebut dipasang di pusat kota Surakarta dalam rangka perayaaan Tahun Baru Imlek, yang jatuh pada tanggal 5 Februari. Lampion tersebut dinyalakan pada 27 Januari dan lampu tidak akan dimatikan sampai perayaan Cap Go Meh.

Tradisi mendekorasi kota dengan ribuan lampion ini sudah dimulai sejak tahun 2007, bersamaan dengan Grebeg Sudiro, perayaan Tahun Baru Imlek yang diciptakan sebagai hasil akulturasi antara budaya Jawa dan Cina.

Penduduk Surakarta dan pengunjung dari kota-kota tetangga berbondong-bondong ke lokasi perayaan yang penuh dengan lampion tersebut. Mereka datang beramai-ramai bersama teman atau keluarga, mengabadikan momen tersebut dengan selfie.

Imlek di Solo | Sumber: Tribun
Imlek di Solo | Sumber: Tribun

Penjual makanan, minuman, dan mainan semakin memeriahkan keramaian jalanan. Orang-orang yang mengenakan kostum karakter film juga berkeliaran, menawarkan untuk berfoto bersama untuk mendapatkan uang.

Hiburan seperti musik karawitan, tarian tradisional Jawa, dan tarian barongsai ditampilkan di atas panggung di alun-alun Pasar Gede untuk menghibur pengunjung.


Sumber: Jakarta Post

Pilih BanggaBangga50%
Pilih SedihSedih0%
Pilih SenangSenang0%
Pilih Tak PeduliTak Peduli0%
Pilih TerinspirasiTerinspirasi0%
Pilih TerpukauTerpukau50%

Artikel ini dibuat oleh Tim Redaksi GNFI, dengan mematuhi aturan menulis di GNFI. Isi artikel ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan.

Anthera, Album Penuh Perdana dari Rubah di Selatan Sebelummnya

Anthera, Album Penuh Perdana dari Rubah di Selatan

10 Bali Baru: Danau Seluas Singapura di Sumatra Utara Selanjutnya

10 Bali Baru: Danau Seluas Singapura di Sumatra Utara

0 Komentar

Beri Komentar

Silakan masuk terlebih dahulu untuk berkomentar memakai akun Anda.