Seni Kolektif Asal Indonesia Akan Kurasi Pameran Seni Bergengsi Sedunia di Eropa

Seni Kolektif Asal Indonesia Akan Kurasi Pameran Seni Bergengsi Sedunia di Eropa
info gambar utama

Seni kolektif Indonesia, Ruangrupa telah menjadi orang Asia pertama dan seni kolektif pertama yang dipilih untuk menjadi kurator pameran seni documenta bergengsi di Kassel, Jerman.

Berjalan sejak 1955, documenta dianggap sebagai salah satu acara seni paling bergengsi di dunia, dan pernah menampilkan seperti Wassily Kandinsky dan Pablo Picasso.

Diadakan setiap lima tahun sekali, documenta setara dengan acara global seperti Venice Biennale atau Art Basel, dan melihat ratusan ribu kolektor, figur, artis, atau sekadar orang penasaran yang ingin tahu tentang industri kota Jerman selama 100 hari untuk pameran yang tidak berfokus pada penjualan.

Ruangrupa, Asia Pacific Triennale 7, 2012: The Kuda: The Untold Story of Indonesian Underground Music in the 70’s, 2012, mixed media, dimensions varied. Photo courtesy ruangrupa.
Ruangrupa, Asia Pacific Triennale 7, 2012: The Kuda: The Untold Story of Indonesian Underground Music in the 70’s, 2012, mixed media, dimensions varied | Foto: ruangrupa

Ruangrupa dipilih dengan suara bulat oleh delapan anggota Komite Penemuan Internasional, yang terdiri dari kurator seni dan sutradara, untuk menyusun acara pada tahun 2022. Panitia memilih ruangrupa untuk acara tersebut oleh karena "Kemampuan mereka untuk menarik minat berbagai komunitas, termasuk kelompok yang tidak hanya sekedar khalayak seni murni, dan untuk mempromosikan komitmen dan partisipasi lokal".

"Pada saat kekuatan inovatif berasal dari organisasi independen yang aktif di tingkat masyarakat, tampaknya hanya logis untuk menawarkan pendekatan kolektif ini sebuah platform dengan documenta," kata juri dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada hari Jumat.

Ruangrupa adalah pilihan unik untuk documenta edisi ke-15, bernama documenta 15, karena ini adalah pertama kalinya peran kuratorial festival diberikan pada sekelompok seniman daripada profesional, kurator seni penuh waktu.

Berdiri pada tahun 2000, ruangrupa dikenal terutama karena estetika warnanya yang cerah dan kesetiaan yang kuat terhadap kearifan lokal, menawarkan komentar sosial yang intens di berbagai media artistik sementara pada saat yang sama menyeimbangkannya dengan metode dan humor yang sederhana.

Ruangrupa sebelumnya telah mengambil bagian dalam sebuah acara documenta. Kelompok ini mendirikan stasiun radio internet Every Time a Ear di Soun radio internet sebagai bagian dari documenta 14 pada 2017.

Kelompok ini, telah memamerkan karya-karya di berbagai negara seperti Brasil, Denmark, Prancis, Jepang, Singapura, Korea Selatan, Belanda, dan Turki.

Seni kolektif ini memiliki pengalaman kurator di acara-acara internasional juga, seperti Pameran Seni Sonsbeek di Arnhem, Belanda, pada tahun 2016, di mana kelompok ini lebih fokus pada pameran interaksi lokal dan kearifan lokal Arnhem.

Ruangrupa, Asia Pacific Triennale 7, 2012: The Kuda: The Untold Story of Indonesian Underground Music in the 70’s, 2012, mixed media, dimensions varied | Foto: ruangrupa
info gambar

Di Indonesia, ruangrupa terkenal dengan berbagai pameran dan partisipasinya dalam acara-acara seni Indonesia berskala besar.

"documenta secara sadar memberi ruang bagi pandangan non-Eropa," kata Angela Dorm, menteri pendidikan tinggi, penelitian, dan seni untuk negara bagian Kessel, Hesse. “Ruangrupa menggunakan seni di negara asalnya untuk mengatasi masalah dan masalah publik. Saya ingin melihat bagaimana mereka memasukkan ide ini ke dalam documenta,” katanya.

Farid Rakun dan Ade Darmawan mewakili 10 anggota inti ruangrupa di Kassel. Anggota lainnya adalah Ajeng Nurul Aini, Daniella Fitria, Praptono Indra Ameng, Iswanto Hartono, Julia Sarisetiati, Mirwan Andan, Narpati Awangga, dan Reza Afisina.

Ade, direktur kolektif ini, mengatakan mereka tidak merencanakan keseluruhan dari apa yang akan mereka bawa tetapi bertujuan untuk menciptakan platform seni dan budaya yang berorientasi global, kooperatif, dan lintas budaya yang akan memiliki dampak di luar 100 hari documenta 15.

"Jika documenta dikenalkan pada tahun 1955 untuk menyembuhkan luka perang, mengapa kita tidak memfokuskan dokumen pada luka hari ini, terutama yang berakar pada kolonialisme, kapitalisme, atau struktur patriarki, dan membandingkannya dengan model berbasis kemitraan yang memungkinkan orang untuk memiliki pandangan yang berbeda tentang dunia."

Ruangrupa juga akan menggunakan metode yang biasa mereka gunakan yaitu penggunaan model yang berorientasi sumber daya masyarakat, mengambil ide, pengetahuan, dan program dari situ."

Ketika kami dipilih untuk menjadi dpengarah artistik documenta15, kami mendedikasikan sejumlah besar waktu untuk secara internal membahas peluang dan apa yang bisa dilakukan untuk itu. Rencana kurasi kami hanya akan mengikuti apa yang documenta perlu kami lakukan, dan juga sesuai dengan mekanisme kurasi kami yang telah menjadikan ruangrupa seperti apa selama 19 tahun terakhir,” kata Ade atas nama Ruangrupa seperti dikutip oleh The Jakarta Post pada hari Sabtu dari Kassel.

Bagi Ruangrupa, penunjukan ini sebagai kesempatan dan bukti dari upaya dua dekade panjangnya untuk mempertahankan seni independen di Indonesia. Dengan membawa seni Indonesia ke garis depan melalui documenta, ia dapat membuat kontribusi terbesarnya bagi seni Indonesia.

“Ruangrupa bukan hanya kumpulan seniman. Latar belakang kami sangat beragam dan geografis. Semua orang memberikan kontribusi mereka secara setara - seperti dalam sebuah band. Yang penting sekarang adalah hanya menerimanya dengan harmoni dan humor yang telah kita pertahankan di antara kita selama ini. "


Sumber: Jakarta Post

Artikel ini dibuat oleh Kawan GNFI, dengan mematuhi aturan menulis di GNFI. Isi artikel ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan.

Terima kasih telah membaca sampai di sini