Tiga Mahasiswa Universitas Brawijaya Ini Temukan Alat Super Fungsional di Alam Indonesia

Tiga Mahasiswa Universitas Brawijaya Ini Temukan Alat Super Fungsional di Alam Indonesia

Deoterions © Sumber: Batu TIMES

Tiga mahasiswa Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Brawijaya di Malang, Jawa Timur, telah merancang alat untuk mendeteksi lokasi korban gempa yang terkubur di bawah puing-puing bangunan.

Adin Okta Triqadafi, Satrio Wiradinata Riady Boer, dan M. Rikza Maulana menyebut penemuan mereka Deoterions, yang merupakan singkatan untuk "detector of interconnected position points" atau detektor titik posisi yang saling berhubungan. Mereka mengatakan fakta bahwa Indonesia rentan terhadap gempa bumi dan memiliki banyak garis patahan aktif di seluruh kepulauan telah menginspirasi mereka untuk membuat perangkat tersebut.

"Tujuan dari penemuan ini adalah untuk mempercepat bantuan para korban dengan menemukan posisi mereka di bawah puing setelah gempa," kata Rikza, salah satu anggota tim seperti dikutip oleh The Jakarta Post pada hari Jumat.

Adin Okta Triqadafi (kiri), Satrio Wiradinata Riady Boer (tengah), dan M. Rikza Maulana dari Universitas Brawijaya, Malang, Jawa Timur, menunjukkan pada hari Jumat alat pelacak korban gempa, yang disebut Deoterions, yang mereka temukan | Foto: Aman Rochman / Jakarta Post

Adin juga mengatakan bahwa karena masih belum ada teknologi untuk menemukan korban gempa, tim pencarian dan penyelamatan biasanya hanya mengandalkan excavator, anjing pelacak, dan teriakan minta tolong dari para korban.

Deoterions, yang hanya seukuran kartu kredit, harus diperoleh sebelumnya dan sudah menjadi milik korban, baik melekat pada ponsel atau disimpan dalam dompet. Perangkat itu bisa mengirimkan sinyal frekuensi radio 915 Mghz sejauh 10 kilometer dari posisi korban. Sinyal itu dapat diterima oleh pengguna Deoterions lain.

"Para korban tidak perlu mengaktifkan perangkat; pengguna Deoterions lain dapat mengaktifkannya. Akan ada tanda hijau berkedip di layar ponsel mereka; jika blitz menjadi lebih cepat itu berarti mereka lebih dekat ke lokasi korban," kata Adin.

Perangkat juga dapat menentukan kondisi korban. Jika dia kehilangan kesadaran, layar ponsel penyelamat yang berusaha menemukan korban akan berkedip dengan sinyal merah.

“Deoterions memiliki paten dari [Direktorat Jenderal] Hak Kekayaan Intelektual, tapi kami belum memasukkannya ke dalam Play Store. Kami masih ingin menyempurnakan perangkat ini,” tambahnya.

Tim mengungkapkan bahwa yakin perangkat itu juga dapat digunakan untuk menemukan korban tanah longsor dan kecelakaan pesawat.


Catatan kaki: Jakarta Post

Pilih BanggaBangga0%
Pilih SedihSedih0%
Pilih SenangSenang0%
Pilih Tak PeduliTak Peduli0%
Pilih TerinspirasiTerinspirasi100%
Pilih TerpukauTerpukau0%

Artikel ini dibuat oleh Penulis Terverifikasi GNFI, dengan mematuhi aturan menulis di GNFI. Isi artikel ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan.

Rute Pertama Transjakarta di Area Ini Sebelummnya

Rute Pertama Transjakarta di Area Ini

Kupat Glabed, si Lengket nan Gurih dari Tegal Selanjutnya

Kupat Glabed, si Lengket nan Gurih dari Tegal

Vita Ayu Anggraeni
@ayuvitaa

Vita Ayu Anggraeni

I work here because I value positivity. In the midst of social media era I wish that everyone builds harmony through positivity, so I start from myself.

0 Komentar

Beri Komentar

Silakan masuk terlebih dahulu untuk berkomentar memakai akun Anda.